Lebih Dari 1.700 Staf Medis Terinfeksi COVID-19 di China

JAVAFX – China melaporkan 5.090 kasus baru infeksi COVID-19 pada hari Kamis (13/02/2020), sehingga jumlah totalnya di daratan China menjadi 63.851. Komisi Kesehatan Nasional mengatakan 121 kematian baru dilaporkan, membuat angka kematian di daratan 1.380. Komisi menghapus 108 kematian dari angka Hubei karena mereka telah dihitung dua kali.

Provinsi Hubei, pusat wabah, melaporkan 4.823 kasus penyakit lebih lanjut. Itu adalah hari ke 10 berturut-turut bahwa jumlah kasus baru yang dikonfirmasi setiap hari di negara itu turun, tidak termasuk Hubei.

Gold Trading

Angka-angka tersebut meningkat drastis setelah peluncuran kriteria diagnostik yang diperluas, di mana diagnosis berdasarkan analisis gejala dianggap sebagai kasus yang dikonfirmasi. Kriteria diagnostik baru hanya digunakan di Hubei.

Zeng Yixin, wakil direktur komisi, mengatakan tidak akan mengesampingkan penggunaan metrik diagnosis baru di provinsi lain. Orang tanpa gejala yang menunjukkan gejala seperti demam dan batuk selama karantina akan dilaporkan sebagai kasus yang dikonfirmasi, katanya.

Pada konferensi pers pada hari Jumat, Zeng mengungkapkan untuk pertama kalinya mengungkapkan bahwa 1.716 pekerja medis terinfeksi dengan virus COVID-19. Zeng mengatakan jumlah pekerja medis yang terinfeksi pada hari Selasa adalah 3,8 persen dari total infeksi di daratan Tiongkok. Dari jumlah tersebut, 1.502 berasal dari provinsi Hubei, dan 1.102 dari Wuhan.

Enam pekerja medis telah meninggal akibat virus COVID-19 pada Selasa, katanya.

Sementara Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan ekonomi China akan pulih kembali begitu wabah Covid-19 terkontrol dan konsumsi kembali dilanjutkan. Wang mengatakan pada konferensi pers di Berlin dengan mitranya dari Jerman Heiko Maas pada hari Kamis bahwa efek virus terhadap ekonomi China bersifat sementara dan negara akan berusaha untuk meminimalkan dampaknya.

“Saya percaya, begitu epidemi berakhir, permintaan konsumsi yang tertekan akan segera dilepaskan, dan momentum ekonomi akan mengalami rebound yang kuat,” katanya.

Dia juga menyerukan upaya bersama di seluruh dunia untuk mengendalikan virus, menambahkan bahwa China telah secara efektif mencegah penyebaran virus ke negara lain.