Harga Minyak Bergerak Naik, Siap Catatkan Kenaikan Mingguannya

JAVAFX – Harga minyak mentah berjangka naik pada perdagangan di hari Jumat (14/02/2020), menempatkan minyak mentah di jalurnya untuk kenaikan mingguan pertamanya dalam enam minggu.

Gold Trading

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Maret naik 68 sen, atau 1,3%, menjadi $ 52,10 per barel, sementara minyak mentah Brent untuk kontrak bulan April naik 71 sen menjadi $ 57,05 per barel, naik 1,3%. WTI, berada di jalur untuk kenaikan mingguan 3,5%, sementara Brent, ditetapkan untuk kenaikan mingguan 4,8%. Ini akan menandai kenaikan mingguan pertama untuk kedua nilai sejak pekan yang berakhir 3 Januari, menurut FactSet.

Harga minyak merosot ke pasar bearish pekan lalu, namun kemudian menemukan pijakannya dengan ide-ide dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, terutama Rusia, yang dianggap dapat menyetujui rencana untuk membatasi produksi lebih lanjut dalam menanggapi kekhawatiran permintaan yang dipicu oleh penyebaran COVID-19 di China. Namun demikian, masih ada ketidakpastian mengenai penyebaran penyakit dan dampak potensial terhadap permintaan minyak dimasa depan.

Komisi Teknis OPEC + membuat rekomendasi agar mengurangi pasokan sebanyak 600.000 barel per hari, namun ini akan terbantu jika Rusia mau terlibat dan menandatangani kesepakatan ini. Disisi lain, Nigeria bersama dengan Libya mengalami konflik yang bisa menimbulkan gangguan terhadap produksi. Meski demikian, tetap saja, ekspektasi pada permintaan China tetap menjadi faktor dominan untuk harga minyak mentah dan tingkat keparahan serta durasi efek coronavirus tetap merupakan permainan tebak-tebakan.

China pada hari Jumat mengatakan 121 orang lagi meninggal akibat COVID-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona yang muncul di Wuhan pada akhir 2019, selama 24 jam sebelumnya, menjadikan totalnya menjadi 1.381. Komisi Kesehatan Nasional negara itu melaporkan 5.090 kasus baru yang dikonfirmasi di Cina daratan, sehingga totalnya menjadi 63.851. Jumlah kasus baru melonjak tajam pada hari Kamis setelah perubahan dalam metode penghitungan pemerintah.

Rusia tetap menjadi wild card ketika harus menyetujui pembatasan produksi lebih lanjut oleh OPEC +. Pejabat Kremlin bersikeras bahwa Presiden Vladimir Putin belum memutuskan atas rekomendasi komite teknis gabungan OPEC + untuk OPEC dan sekutunya untuk mengurangi produksi sebesar 600.000 barel per hari, kata Helima Croft, kepala strategi komoditas global di RBC Capital Markets , dalam sebuah catatan.

Pada saat yang sama, perusahaan-perusahaan energi Rusia terus menolak pemotongan lebih dalam sambil menandakan kesediaan untuk memperpanjang perjanjian saat ini tentang pembatasan produksi, yang akan berakhir pada Maret, hingga kuartal kedua, katanya. “Kami melihat ini sebagian besar sejalan dengan praktik di masa lalu dan bahwa Putin akan sekali lagi menolak eksekutif energinya pada jam ke-11 dan menandatangani pada garis putus-putus ketika para menteri bertemu pada 5 Maret – meskipun perenggangan tangan publik ini dapat secara efektif dikerahkan di negosiasi untuk mengurangi kewajiban output keseluruhan Rusia, ”kata Croft.