Lonjakan Di Pasar Saham, Jangan Kendorkan Minat Beli Emas

JAVAFX – Investor mencba untuk menghindari emas dan beralih ke pasar saham yang terus terdorong untuk kembali ke rekor tertingginya, namun kali ini juga waktu yang tepat bagi investor untuk menambahkan beberapa asuransi dalam portofolio.

Gold Trading

George Milling-Stanley, kepala investasi emas di State Street Global Advisors, mengatakan bahwa satu-satunya hal yang menopang pasar ekuitas adalah perubahan sikap the Federal Reserve yang lebih bersifat dovish. Dia menambahkan bahwa momentum baru ini tidak berkelanjutan dalam jangka panjang.

Sementara itu, harga emas tetap dekat level terendah selama empat bulan setelah aksi jual tajam pada hari Senin lalu.  Harga emas untuk kontrak pengiriman bulan Juni terakhir diperdagangkan pada $ 1,276.70 per troy ounce, hampir tidak berubah pada hari itu; disaat yang sama, S&P 500 bertahan relatif stabil hanya sekitar 1% dari posisi tertinggi sepanjang masa tahun lalu.

Perlu diingat, ada ancaman pertumbuhan ekonomi global yang melambat dimana pada akhirnya akan membebani ekuitas. Hal ini tentu akan mendorong volatilitas pasar keuangan yang lebih tinggi dan menjadikan emas sebagai aset yang dicari.

Menurut Stanley, reli pasar ini telah berlangsung 10 tahun dan pada titik tertentu investor harus mulai berpikir tentang berapa lama lagi, katanya. Semakin lama reli ekuitas ini berlangsung semakin berantakan, koreksi akhirnya akan terjadi, tambahnya. Oleh sebab itu, ketika lebih banyak orang berpikir bahwa mengambil lebih banyak risiko adalah ide yang menghancurkan, biasanya ketika itu kembali menggigit anda, demikian menurut Stanley.

Melihat cakrawala yang lebih jangka panjang, Stanley mengatakan bahwa memiliki beberapa emas akan membantu meningkatkan pengembalian portofolio yang disesuaikan dengan risiko. “Ini adalah waktu yang sangat baik bagi orang untuk mendapatkan sedikit lebih defensif dan menggunakan emas untuk cadangan kekayaan yang mereka buat dalam ekuitas,” katanya.

Meskipun ekuitas melakukan bagian mereka untuk membebani emas dalam waktu dekat, itu hanya bagian dari cerita. Kekuatan relatif dan ulet dalam dolar AS adalah faktor lain yang membebani logam mulia. Namun, Stanley mengatakan bahwa ada produk di pasar emas yang membantu mengurangi dampak dolar.

SPDR Long Dollar Gold Trust adalah salah satu produk yang menawarkan paparan kepada investor terhadap emas dan dolar AS. Produk yang diperdagangkan pertukaran emas ini relatif diabaikan oleh pasar karena kepemilikan emas dana tersebut tetap stabil di sekitar 0,71 ton. Sejak diperkenalkan ke pasar pada Januari 2017, aset yang dikelola telah tumbuh sebesar $ 15 juta dolar.

Stanley mengatakan bahwa dia bisa melihat popularitas GLDW tumbuh karena dolar AS tetap relatif kuat. “Bahkan dalam lingkungan pertumbuhan global yang lebih lambat, ekonomi AS akan terus melakukan yang lebih baik daripada kebanyakan,” katanya. “Anda dapat melihat mengapa pasar saham berkinerja baik dan mengapa dolar AS berkinerja baik. Saya hanya khawatir kita mengabaikan risiko di pasar. ”

Meskipun emas berjuang untuk menemukan momentum bullish, Stanley mengatakan bahwa ia tetap optimis bahwa harga akan mengakhiri tahun di puncak kisaran saat ini di sekitar $ 1.350 per troy ons. (WK)