Memahami Inflasi dan Dampaknya Secara Global

0
145

APA ITU INFLASI?

Inflasi adalah kenaikan harga barang dan jasa dalam ekonomi suatu negara dalam jangka waktu tertentu, dan sering kali ditampilkan dalam bentuk persentase. Misalnya, jika inflasi sebesar 2%, ini menunjukkan bahwa harga-harga (secara rata-rata) naik 2% dibanding periode sebelumnya. Analoginya, sebuah air mineral kemasan seharga Rp 10.000 tahun lalu, maka sekarang seharusnya sekitar Rp 10.200 per botol. Inflasi dapat menyebabkan biaya yang signifikan bagi suatu ekonomi karena daya beli individu menurun.

DEFLASI

Deflasi adalah kebalikan dari inflasi, di mana harga-harga turun. Ini menunjukkan permintaan rendah terhadap barang dan jasa dan sering kali mengakibatkan suku bunga rendah. Deflasi jarang terjadi di negara-negara maju.

STAGFALASI VS HIPERINFLASI

Stagfalasi terjadi ketika suatu ekonomi mengalami stagnasi pertumbuhan yang rendah namun inflasi masih terjadi. Hal ini dapat terjadi ketika faktor-faktor eksternal mempengaruhi ekonomi, seperti harga minyak.

Hiperinflasi adalah tingkat inflasi yang sangat tinggi dalam suatu ekonomi. Hiperinflasi dapat disebabkan oleh peningkatan pasokan uang yang akhirnya mengakibatkan peningkatan belanja konsumen dan permintaan yang lebih tinggi terhadap barang dan jasa.

Baik deflasi maupun hiperinflasi dapat merugikan suatu ekonomi dan dapat mengakibatkan tingkat pengangguran yang lebih tinggi dan pertumbuhan yang lebih rendah. Hal ini membuat peran bank sentral sangat penting dalam mengendalikan inflasi karena ketidakstabilan dapat memiliki konsekuensi yang merugikan.

PARAMETER INFLASI

Indeks Harga Konsumen (CPI)

Indeks Harga Konsumen, atau Consumer Prices Index (CPI) adalah salah satu cara yang lebih umum dalam mengukur inflasi, dengan menghitung inflasi berdasarkan keranjang barang dan jasa yang sering disebut sebagai ‘indeks biaya hidup’. Indeks biaya hidup yang umum adalah Indeks Harga Konsumen (CPI) dan Indeks Harga Ritel (RPI). Pengukuran ini terkait dengan inflasi yang dialami oleh konsumen secara harian. Setiap bank sentral menghadapi hambatan unik dalam memilih item-item yang sesuai untuk dimasukkan dalam perhitungan inflasi mereka.

CPI Inti vs CPI Utama:

Dua istilah ini umum dan berkaitan dengan parameter inflasi. Perbedaan antara keduanya hanyalah pada rujukan pengukuran. CPI inti ini merujuk pada produk atau item yang lebih spesifik yang tidak memasukkan item harga makanan dan energi dari Indeks Harga Konsumen. Karena kedua item itu memiliki tingkat perubahan atau volatilitas yang relatif tinggi.

Sementara CPI utama atau hanya CPI saja, pengukurannya mencakup semua item barang dan jasa termasuk perubahan harga pangan dan energi.

Indeks Harga Produsen (PPI)

Indeks Harga Produsen (PPI) ini berfokus pada inflasi atau perubahan harga di tingkat produksi yang dapat memberikan informasi penting bagi produsen dan industri. Grafik di bawah ini menunjukkan perbandingan historis antara berbagai ukuran inflasi (CPI, PPI, dan Deflator GDP). Jelas terlihat bahwa PPI adalah yang paling volatil, yang dapat dijelaskan sebagian oleh produsen yang tidak dapat memindahkan biaya yang relevan kepada konsumen dalam periode sulit seperti krisis keuangan global.

Deflator GDP

Cara lain untuk mengukur inflasi adalah melalui deflator GDP yang hanya memperhitungkan barang-barang dalam negeri, sementara CPI dan/atau RPI mencakup barang-barang impor juga. Perbedaan utama lainnya adalah bahwa metode deflator GDP mencakup semua barang dan jasa sedangkan CPI dan/atau RPI hanya mengukur harga barang dan jasa yang dibeli oleh konsumen. Karena deflator GDP tidak terbatas oleh keranjang barang yang tetap, ia memiliki keunggulan dibandingkan yang lain.

Deflator GDP = (PDB Nominal / PDB Riil) x 100

Setiap ukuran memiliki karakteristik khusus yang mungkin menarik bagi individu yang berbeda. Oleh karena itu, tidak ada cara yang ‘terbaik’ untuk menghitung inflasi, tetapi masing-masing ukuran memiliki aspek yang unik yang sesuai dengan kebutuhan dan aplikasi yang berbeda.

PPI VS CPI VS DEFLATOR GDP

Source: World Bank

Sumber-sumber Inflasi

Inflasi dapat terjadi melalui berbagai cara secara terisolasi atau kombinasi. Berikut adalah beberapa sumber utama inflasi yang dapat mempengaruhi negara manapun di seluruh dunia:

Kurs Valuta Asing

Pelemahannya nilai mata uang lokal berarti bahwa lebih banyak mata uang lokal diperlukan untuk membeli impor. Biaya tambahan ini akan diteruskan ke konsumen akhir yang dapat berkontribusi pada inflasi.

Harga Komoditas Penting

Kebanyakan produsen membutuhkan input untuk menghasilkan suatu barang. Input ini sering berupa komoditas seperti bijih besi atau minyak. Jika harga input ini meningkat, maka biaya tersebut dapat diteruskan kepada konsumen dan meningkatkan biaya yang merupakan bentuk inflasi.

Suku Bunga

Suku bunga yang lebih rendah secara teoritis mengarah pada lebih banyak pengeluaran konsumen, yang pada akhirnya menghasilkan permintaan yang lebih besar dan biaya barang yang lebih tinggi; yang seharusnya mengakibatkan inflasi, dengan asumsi faktor lain tetap.

Utang Pemerintah

Peningkatan utang pemerintah dapat menunjukkan adanya potensi default pemerintah, yang mengakibatkan tingkat imbal hasil yang lebih tinggi pada surat utang pemerintah untuk mengkompensasi investor potensial atas risiko yang lebih tinggi. Dampaknya terhadap masyarakat adalah bahwa lebih banyak pendapatan pajak akan dialokasikan untuk pembayaran bunga yang lebih tinggi pada kewajiban utang pemerintah, yang mengurangi standar hidup. Bisnis pada gilirannya meningkatkan harga barang dan jasa untuk mengimbangi pengurangan pengeluaran pemerintah, dan ini dapat menyebabkan inflasi.

Sumber-sumber yang disebutkan di atas umumnya dapat digolongkan ke dalam dua kategori utama inflasi, yaitu:

Inflasi karena Permintaan – Jenis inflasi ini terjadi akibat peningkatan permintaan agregat yang melibatkan rumah tangga, pemerintah, pembeli asing, dan bisnis.

Biaya Mendorong Inflasi – Penawaran menjadi pendorong tekanan inflasi pada inflasi dorongan-biaya. Ketika pasokan berkurang akibat kenaikan biaya produksi, akibatnya adalah kenaikan harga akhir bagi konsumen.

DAMPAK INFLASI

Nilai Mata Uang

Hukuman paling jelas dari inflasi dari sudut pandang konsumen adalah biaya yang lebih tinggi untuk barang dan jasa. Hal ini berarti penurunan nilai uang karena individu sekarang dapat membeli barang dan jasa yang lebih sedikit dengan jumlah uang yang sama sebelum kenaikan inflasi.

Kesenjangan Kekayaan

Pembagian tekanan inflasi yang tidak adil di antara individu dapat mengakibatkan perubahan dalam kekayaan. Misalnya, individu dengan pinjaman selama periode inflasi tinggi akan mendapat manfaat karena nilai nyata dari pembayaran utang mereka akan turun dari waktu ke waktu, sementara yang lain mungkin tidak.

Volatilitas Inflasi

Data inflasi yang fluktuatif atau tidak teratur mengkomplikasikan operasi bisnis karena bisnis tidak tahu di mana menetapkan harga, dan hal ini dapat memiliki efek negatif pada ekonomi karena bisnis dan konsumen menyesuaikan diri dengan tingkat inflasi yang lebih tinggi. Kesepakatan bisnis jangka panjang juga akan mengalami biaya yang lebih tinggi karena inflasi yang volatile menyebabkan premi risiko yang lebih tinggi pada biaya lindung nilai, yang dapat mengurangi kepercayaan investor asing.

Penggunaan Inflasi Target oleh Bank Sentral

Penargetan inflasi cukup sederhana dalam teorinya karena melibatkan bank sentral menetapkan tujuan inflasi tertentu dalam persentase. Strategi ini dicapai dengan memanipulasi kebijakan moneter. Tujuan penargetan inflasi memungkinkan bank sentral bersama dengan publik memiliki lebih banyak kejelasan dalam hal harapan masa depan. Alasan di balik penargetan inflasi adalah kontrol terhadap stabilitas harga, dan stabilitas harga dapat dicapai dengan mengatur inflasi.

Secara umum, target inflasi sebesar 1% – 2% biasanya familiar karena memberikan fleksibilitas kepada pemerintah dan bank sentral pada tingkat dasar yang rendah ini. Sebagai aturan praktis, setiap penyimpangan lebih dari 1% dari angka yang ditargetkan merupakan alasan untuk kekhawatiran dan umumnya memerlukan intervensi kebijakan.

Bagaimana Pemerintah Mengendalikan Inflasi?

Ada banyak cara pemerintah mengendalikan inflasi yang dapat memiliki efek berantai (positif dan negatif) terhadap ekonomi tergantung pada kondisi ekonomi saat ini. Cara paling umum adalah melalui kebijakan moneter yang kontraksioner yang digunakan oleh bank sentral untuk mengendalikan inflasi dengan membatasi likuiditas. Hal ini dicapai melalui tiga jalan utama:

  1. Mengurangi Persediaan Uang

Mengurangi penawaran uang secara sederhana memberikan konsumen uang yang lebih sedikit untuk dibelanjakan secara keseluruhan dan seharusnya membantu membatasi inflasi. Salah satu cara untuk mencapainya adalah dengan meningkatkan suku bunga pembayaran obligasi pemerintah yang dapat menarik lebih banyak investor untuk membeli obligasi.

  • Pembatasan Cadangan

Membatasi jumlah uang yang diizinkan bank simpanan memiliki dapat mempengaruhi jumlah uang yang dipinjamkan kepada konsumen. Artinya, jika bank diharuskan menyimpan jumlah uang yang lebih tinggi sebagai ambang batas hukum, maka secara alami bank akan memiliki uang yang lebih sedikit untuk dipinjamkan. Ini seharusnya mengurangi pengeluaran konsumen dan dengan demikian, inflasi.

  • Meningkatkan Suku Bunga

Suku bunga yang lebih tinggi mengakibatkan lebih sedikit orang yang bersedia meminjam dan oleh karena itu mengakibatkan penurunan pengeluaran. Juga, ada biaya kesempatan yang lebih tinggi untuk menginvestasikan modal ke dalam bisnis dengan tingkat pengembalian yang lebih tinggi yang bisa diperoleh melalui pasar modal.

INFLASI GLOBAL DAN HUBUNGAN UTAMA

Negara Maju vs Negara Berkembang

Grafik di atas menunjukkan pola yang konsisten dan logis di mana historis tingkat inflasi di negara maju umumnya lebih rendah dibandingkan negara ekonomi sedang berkembang. Ada dua alasan utama di balik ini:

  1. Negara ekonomi berkembang umumnya memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi yang dapat menyebabkan permintaan yang berlebihan.
  2. Mata uang yang volatil hadir di banyak negara yang sedang berkembang, sehingga pengelolaan kebijakan moneter bank sentral lebih sulit daripada di negara maju.

PHILLIPS CURVE

Hubungan historis antara pengangguran dan inflasi secara umum sebenarnya berbanding terbalik yang berarti tingkat pengangguran yan tinggi berkorelasi dengan inflasi yang lebih rendah dan sebaliknya.

Alasan mengapa hubungan terbalik ini ada dapat dijelaskan dengan ekonomi dasar. Misalnya, peningkatan permintaan agregat yang merupakan konsekuensi dari inflasi permintaan-tarik, mengakibatkan kenaikan harga barang dan jasa dan pengangguran yang lebih rendah.

Pengangguran yang lebih rendah ini berarti bahwa ada lebih banyak pendapatan yang tersedia di ekonomi untuk dibelanjakan pada barang dan jasa. Kedua elemen tersebut saling berpengaruh dan terbaik direpresentasikan oleh Kurva Phillips dasar (lihat grafik di bawah ini).

Sumber: Dibuat oleh Warren Venketas

KESIMPULAN TENTANG INFLASI

Artikel ini telah menunjukkan implikasi inflasi yang sangat luas mulai dari efek yang lebih terkonsentrasi hingga dampak global sistemik yang meluas. Inflasi adalah alat ekonomi penting dari perspektif makroekonomi, tetapi juga dapat menjadi kuat jika dipahami dan diimplementasikan dalam strategi perdagangan karena data inflasi dapat menyebabkan perubahan harga di banyak pasar keuangan.