Menjauh Dari Dolar, China Terus Borong Emas

JAVAFX – Bank sentral China terus menambah simpanan emas mereka selama delapan bulan berturut-turut pada Juli di tengah meningkatnya ketegangan perang dagang. Sebagaimana dilaporkan oleh People’s Bank of China (PBOC), cadangan emas mereka naik menjadi 62,26 juta ons dari 61,94 juta ons Juni, yang setara dengan sekitar 10 ton yang dibeli pada bulan Juli.

Gold Trading

Sejak bulan Desember, bank sentral telah membeli emas setiap bulan, meningkatkan nilai total cadangan emas pada akhir Juli menjadi $ 88,9 miliar. Langkah PBOC menunjukkan keinginan China untuk melakukan diversifikasi menjauh dari dolar AS. Pada tingkat tertentu, langkah ini ingin menunjukkan keseriusan mereka melepaskan diri dari ketergantungan pada Dolar AS.

Namun persentase emas cadangan total Tiongkok masih sangat kecil mengingat negara Asia adalah produsen dan konsumen emas nomor satu di dunia. Cadangan devisa bank sentral mencapai $ 3,1 triliun pada akhir Juli, menurut angka PBOC.

Selain dari bank sentral, investor Cina juga sangat tertarik dengan emas. Tetapi, mereka telah membeli logam kuning untuk alasan yang berbeda – itu memberikan aset berdenominasi dolar AS yang paling aman dan termudah yang bisa mereka miliki saat mata uang mereka terdepresiasi. Dengan depresiasi RMB, investor China ingin memiliki aset dalam mata uang dolar AS dan salah satu yang termudah yang bisa mereka dapatkan dalam lingkungan kontrol modal adalah emas.

China adalah di antara banyak bank sentral lainnya yang meningkatkan pembelian emas mereka sebagai cara untuk mendiversifikasi portofolio, menurut data terbaru dari World Gold Council (WGC). Cadangan emas resmi meningkat 374,1 ton pada semester pertama tahun ini – “peningkatan bersih H1 terbesar dalam cadangan emas global dalam seri data triwulanan 19 tahun kami,” kata WGC dalam laporan Tren Permintaan Emas kuartal kedua. Dewan menambahkan bahwa bank sentral membeli total 224 ton emas antara April dan Juni. “Pembelian kembali tersebar di berbagai negara – sebagian besar pasar berkembang -,” kata WGC. (WK)