Minyak Mentah Di Tengah Kekhawatiran Pasokan Dari Rusia Dan Libya

0
70

Harga minyak naik di sesi Kamis atas kekhawatiran tentang pasokan terkait potensi larangan Uni Eropa (UE) terhadap minyak Rusia muncul ke permukaan, beberapa hari menyusul berkurangnya pasokan dari Libya mengguncang pasar.

Minyak mentah berjangka Brent naik $1,32, atau 1,24%, menjadi $108,12 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik $1,26, atau 1,23%, menjadi 103,45 per barel, menambah kenaikan 19 sen di sesi sebelumnya.

Volatilitas pasar diperkirakan akan segera kembali meningkat, dengan Uni Eropa masih pertimbangkan larangan minyak Rusia atas invasinya ke Ukraina, yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus”.

Libya, anggota OPEC, pada Rabu mengatakan negara itu kehilangan lebih dari 550.000 barel per hari produksi minyak karena blokade di ladang utama dan terminal ekspor.

Sementara itu, prospek permintaan di China terus membebani pasar, setelah negeri tirai bambu itu perlahan-lahan melonggarkan pembatasan ketat COVID-19 yang telah memukul aktivitas manufaktur dan rantai pasokan global.

Dana Moneter Internasional menyoroti potensi risiko di China ketika memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi global hampir satu persentase poin penuh pada hari Selasa.

Sementara itu, terminal Laut Hitam Caspian milik Pipeline Consortium dapat kembali ke kapasitas penuh minggu ini, Menteri Energi Kazakh Bolat Akchulakov mengatakan pada hari Rabu.

Pasar minyak diperkirakan masih akan tetap ketat di mana Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutu yang dipimpin oleh Rusia, OPEC+, masih berusaha memenuhi target produksi mereka dan persediaan minyak mentah AS turun tajam di pekan hingga 15 April.