Minyak Mentah Meyakinkan Di Asia; Proyeksi Permintaan Cerah

Minyak naik tipis sejak sesi Rabu pagi di Asia, atas prospek pertumbuhan ekonomi global yang kuat menyusul peluncuran vaksin COVID-19 yang meluas dan persediaan minyak mentah di AS turun.

Minyak mentah berjangka Brent naik tipis 0,16% menjadi $62,84 dan kontrak berjangka WTI naik tipis 0,15% menjadi $59,42.

Harapan pemulihan permintaan bahan bakar semakin terbuka lebar menyusul laporan lowongan pekerjaan JOLT AS bulan Februari, yang dirilis pada hari Selasa, menunjukkan bahwa lowongan pekerjaan naik ke level tertinggi dua tahun di 7,367 juta. Laporan itu juga mengatakan bahwa perekrutan juga mencatat kenaikan terbesar dalam sembilan bulan.

Data tersebut mengikuti Indeks Manajer Pembelian layanan Caixin China, dengan laporan Maret menunjukkan 54,3. Data inflasi China, termasuk indeks Harga Konsumen dan Harga Produsen, akan dirilis pada hari Jumat.

IMF juga mengatakan bahwa pertumbuhan global sebesar 6% pada tahun 2021 dapat dicapai dengan membuka pertemuan musim semi 2021 pada 5 April. Angka tersebut merupakan ekspansi terkuat dalam setidaknya empat dekade, dan disebabkan oleh belanja publik yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk memerangi COVID-19. , terutama oleh AS. Pertemuan, yang diselenggarakan bersama dengan Bank Dunia, akan berlangsung secara virtual hingga 11 April.

Sementara itu, Presiden AS Joe Biden meningkatkan target kelayakan vaksin COVID-19 untuk semua orang dewasa Amerika hingga 19 April, memperluas peluncuran vaksin dan semakin meningkatkan harapan pemulihan permintaan bahan bakar.

Di sisi pasokan, data pasokan minyak mentah AS dari American Petroleum Institute menunjukkan penurunan 2,618 juta barel untuk pekan hingga 2 April. Produksi minyak AS juga diperkirakan turun 270.000 barel per hari (bph) pada 2021 menjadi 11,04 juta bpd, Administrasi Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pada hari Selasa. Data pasokan minyak mentah dari EIA akan dirilis hari ini.

Sementara itu, Iran mengadakan pembicaraan ‘konstruktif’ dengan kekuatan dunia pada hari Selasa, yang setuju untuk membentuk kelompok kerja guna membahas kemungkinan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015. Kebangkitan kembali dapat menyebabkan pencabutan sanksi AS terhadap sektor energi Iran, yang pada gilirannya meningkatkan pasokan minyak global.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Tunisia beri lampu hijau vaksin COVID Johnson & Johnson

Otoritas Tunisia pada Kamis memberikan lampu hijau untuk vaksin COVID-19 Johnson & Johnson, demikian Menteri Kesehatan Faouzi Mehdi. Negara Afrika Utara itu juga akan menerima...

Biden: Tak Ada Pembenaran bagi Penjarahan dan Kekerasan di Minnesota

Presiden Joe Biden hari Senin (12/4) mengatakan tidak ada “pembenaran” untuk penjarahan dan kekerasan yang meletus di Brooklyn Center, di pinggiran kota Minneapolis menyusul...

Dolar Tertekan Oleh Yield Treasury Yang Lebih Rendah, Investor Fokus Data Inflasi

Dolar tertekan di dekat posisi terendah 2-1 / 2 minggu terhadap mata uang utama lainnya pada hari Senin karena penurunan imbal hasil Treasury menahan...

Merkel dukung penguncian COVID yang lebih ketat di Jerman

Kanselir Angela Merkel mendukung permintaan penguncian COVID-19 yang lebih ketat dan singkat di Jerman lantaran tingkat infeksi yang terlalu tinggi, menurut juru bicara pemerintah...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502