Minyak WTI Naik Dekati $79 Ditengah Upaya Pengurangan Produksi

0
33

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) ditutup lebih tinggi pada hari Selasa setelah sebuah laporan mengatakan OPEC+ mungkin memperpanjang pengurangan produksi sukarela yang akan berakhir pada akhir Maret hingga kuartal kedua dan dapat memperpanjangnya hingga tahun 2024.

Reuters melaporkan OPEC+ sedang mempertimbangkan untuk memperpanjang pemotongan sukarela hingga kuartal kedua, sementara dua sumber mengatakan kelompok tersebut dapat mempertahankan pemotongan sepanjang tahun, memperketat pasokan selama bulan-bulan musim panas dengan permintaan tinggi.

Kartel tersebut akan bertemu awal bulan depan untuk meninjau target produksi kuartal kedua dan diperkirakan akan mempertahankan pengurangan tersebut hingga akhir Juni.

“Kami memperkirakan OPEC+ akan mengumumkan perpanjangan kuota produksi sukarela, setidaknya hingga Pertemuan Tingkat Menteri pada bulan Juni untuk memberikan dukungan tambahan pada pasar minyak yang terus diterpa oleh kekhawatiran permintaan dan suku bunga, serta peningkatan pertumbuhan produksi dari Amerika. Helima Croft, Kepala Strategi Komoditas Global dan Riset MENA di RBC Capital Markets, mengatakan dalam sebuah catatan.

Baik Israel maupun Hamas meremehkan pernyataan Presiden AS Joe Biden pada Senin bahwa perjanjian gencatan senjata antara keduanya belum selesai dan dia memperkirakan kesepakatan akan tercapai dalam waktu seminggu. Meskipun militan Houthi di Yaman, yang telah menyerang kapal-kapal di Laut Merah, memaksa sebagian lalu lintas dialihkan ke sekitar Afrika, juga belum berkomitmen untuk mengakhiri permusuhan mereka dalam mendukung Hamas, sehingga tetap mempertahankan premi risiko geopolitik.

USDOIL pada hari Selasa sempat sentuh level tertinggi $78.92 atau menyamai harga tertinggi minggu lalu dan mencoba untuk mendesak kelevel lebih tinggi menguji level tertinggi 16 februari di $79.31