OPEC+ Lebih Suka Menanti Dampak Embargo Eropa Pada Minyak Rusia

Keputusan OPEC+ untuk menunda pertemuan dari tanggal 4 Desember sebenarnya menandakan sedikit kemungkinan perubahan kebijakan, demikian menurut sumber Reuters pada Rabu (30/11/2022). Pertemuan virtual ini juga menempatkan fokus pada kesepakatan Uni Eropa yang tertunda pada batas harga minyak Rusia menjelang batas waktu 5 Desember yang diberlakukan oleh blok tersebut untuk embargo penuh atas pembelian minyak mentah lintas laut Moskow.

OPEC+ lebih suka duduk-duduk saja saat ini dan menilai hasil dari apa yang terjadi pada hari Senin, tambah sumber itu. Mereka akan bertemu karena embargo Uni Eropa membayangi impor minyak mentah Rusia dan pembatasan harga negara-negara G7 pada minyak Rusia menimbulkan tanda tanya atas pasokan.

Pada bulan Oktober, OPEC+ setuju untuk memangkas produksi sebesar 2 juta barel per hari (bpd) setara dengan 2% pasokan global, efektif hingga Desember 2023.

Negara-negara Uni Eropa beringsut menuju kesepakatan minggu ini tentang batasan harga minyak Rusia, cara untuk menyesuaikan batasan di masa depan, dan menghubungkannya dengan paket sanksi baru terhadap Moskow atas invasinya ke Ukraina, kata para diplomat pada hari Selasa.

Batas waktu kesepakatan adalah 5 Desember karena pada saat itulah embargo penuh UE atas pembelian minyak lintas laut Rusia, yang disepakati pada akhir Mei, dimulai. Disisi lain, pembatasan harga sendiri dianggap sebagai  tindakan yang lebih lunak yang diusulkan oleh negara-negara Kelompok Tujuh (G7), seharusnya menggantikan rencana UE yang lebih keras untuk melindungi pasokan global dan mencegah lonjakan harga, tetapi ada ketidaksepakatan di antara 27 negara UE pada tingkat topi.

“Konsultasi telah berlangsung sejak Rabu lalu dan kami beringsut menuju kesepakatan, kami semakin dekat,” kata seorang diplomat senior Uni Eropa yang terlibat dalam negosiasi.

Rabu lalu, perwakilan pemerintah UE untuk pertama kalinya memperdebatkan tingkat batas harga yang masih akan memberikan insentif bagi Moskow untuk menjual, tetapi dengan keuntungan yang jauh lebih kecil.

Sementara proposal G7, yang diajukan kepada pemerintah UE oleh Komisi Eropa, adalah batas harga di kisaran $65-70 per barel – tingkat yang menurut para diplomat ditetapkan pada bulan September ketika minyak Rusia diperdagangkan pada $68-76 per barel di pasar.

“Idenya adalah bahwa batas sekitar 5% di bawah harga pasar akan berhasil membuat Rusia menjual sambil mengurangi pendapatan mereka,” kata seorang diplomat senior kedua. “Tapi sejak saat itu harga terus turun dan sekarang berada di bawah level cap, sehingga level tersebut tidak mencapai tujuan,” katanya.

Oleh karena itu, Polandia, Lituania, dan Estonia menolak proposal G7 dengan mengatakan bahwa batas tersebut harus mendekati biaya produksi Rusia, yang diperkirakan sekitar $20-25 per barel. Tiga negara, yang semuanya berbatasan dengan Rusia, mendukung batas harga $30.

Mereka juga berargumen bahwa, mengingat perubahan pasar minyak global dan kemampuan Rusia untuk membiayai perang, batas harga tidak boleh kaku, tetapi menjadi alat dinamis yang sering dapat ditinjau di bawah mekanisme yang belum disepakati.

Mereka juga mencatat bahwa asumsi pendapatan dalam anggaran Rusia untuk tahun 2023 didasarkan pada harga minyak sebesar $65 per barel, jadi menetapkan batas harga pada tingkat tersebut tidak akan mengurangi kemampuan Moskow untuk membiayai perangnya di Ukraina.

Karena mengadopsi proposal G7 akan menjadi pelonggaran yang efektif dari sanksi UE yang telah disepakati, ketiga negara tersebut mengatakan bahwa UE harus mengkompensasi hal itu dengan mengadopsi paket sanksi baru terhadap Rusia.

Ini dapat melibatkan penambahan lebih banyak individu Rusia ke dalam daftar orang-orang yang tidak dapat memasuki UE dan yang aset UE-nya akan dibekukan, melarang lebih banyak media yang dikontrol negara Rusia dari penyiaran di Eropa, memutuskan lebih banyak bank Rusia dari sistem pembayaran SWIFT global, dan menempatkan pembatasan ekspor pada lebih banyak produk UE yang dapat digunakan Rusia untuk keperluan sipil dan militer.

Menanggapi tuntutan ini, ketua Komisi Eropa Ursula von der Leyen mengatakan pekan lalu badan eksekutif UE “bekerja dengan kecepatan penuh pada paket sanksi kesembilan”.

Perwakilan pemerintah Uni Eropa bertemu lagi pada hari Rabu dan Kamis untuk pembicaraan rutin. Batasan harga minyak belum ditambahkan ke agenda mereka, tapi masih bisa, kata para diplomat.

Mereka juga mengatakan pembicaraan akan dilanjutkan dalam kelompok yang lebih kecil, dan antara negara-negara UE dan G7, untuk menemukan kesepakatan sebelum Senin.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.