Optimisme Pada China Mendorong Harga Minyak Naik Tipis

Harga minyak menguat pada perdagangan di sesi Asia pada hari Rabu (30/11/2022) di tengah penurunan angka persediaan minyak mentah AS dari API, pelemahan Dolar AS dan beberapa optimisme pasar pada prospek permintaan dan ekonomi China. Kemungkinan besar bahwa OPEC+ akan membiarkan produksi tidak berubah pada pertemuan mendatang, turut membatasi keuntungan.

Pasar masih dalam struktur contango, dimana  perdagangan berjangka bulan depan lebih tinggi daripada kontrak berjangka bulan cepat. Harga minyak mentah berjangka Brent menguat 70 sen atau 0,84% menjadi $83,73 per barel pada 14:32 WIB, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 56 sen atau 0,72% menjadi $78,76 per barel.

Sentimen kenaikan dibantu oleh stok minyak mentah AS yang diperkirakan turun sekitar 7,9 juta barel dalam sepekan yang berakhir 25 November, menurut sumber pasar yang mengutip angka dari American Petroleum Institute pada Selasa. Sementara angka resmi dari Administrasi Informasi Energi AS akan dirilis pada hari Rabu ini.

Sentimen optimis terkait China berkontribusi pada kenaikan harga pada perdagangan sore hari di sesi Asia. Data PMI China yang lemah mungkin telah dicerna karena optimisme pembukaan kembali baru-baru ini membayangi data ekonomi yang tertinggal, mengacu pada indeks manajer pembelian untuk November, yang dikeluarkan hari ini. China juga melaporkan lebih sedikit infeksi COVID-19 dibandingkan hari Selasa, di tengah spekulasi pasar tentang protes akhir pekan yang kemungkinan mendorong pelonggaran pembatasan pergerakan COVID-19. Guangzhou, kota selatan, melonggarkan aturan pencegahan COVID di beberapa distrik pada hari Rabu.

Dengan penguncian saat ini, data real-time menunjukkan hanya sedikit penurunan lalu lintas, dengan lalu lintas nasional pada minggu keempat bulan November sebesar 95% dari level 2019, dibandingkan dengan 97% di awal bulan. Itu menandakan permintaan bahan bakar domestik yang lebih baik dari perkiraan. Diperkirakan bahwa Brent akan diperdagangkan lebih tinggi sekitar $90 per barel dan WTI sekitar $83 per barel pada paruh pertama Desember.

Bursa saham Asia juga rebound karena investor menyematkan harapan pada China yang pada akhirnya membuka kembali ekonominya.

Sedikit dukungan juga datang dari dolar AS yang lebih lemah. Ketua Fed Jerome Powell dijadwalkan untuk berbicara tentang ekonomi dan pasar tenaga kerja di acara Brookings Institution pada hari Rabu, ketika investor akan mencari petunjuk tentang kapan Fed akan memperlambat laju kenaikan suku bunga yang agresif.

Pasar energi tidak menilai dengan tepat seberapa tangguh ekonomi global tetap ada dan minggu ini kita bisa melihat revisi naik dengan pembacaan PDB Q3 AS. Likuiditas yang tipis dan kurangnya volume perdagangan menjelang akhir tahun juga dapat menopang pasar.

Di sisi pasokan, keputusan OPEC+ untuk mengadakan pertemuan 4 Desember sebenarnya menandakan kemungkinan kecil perubahan kebijakan, sumber yang mengetahui langsung masalah tersebut mengatakan kepada Reuters pada hari Rabu. Reli minyak nampak kehabisan tenaga setelah laporan bahwa OPEC+ mungkin akan mempertahankan produksinya tetap stabil. Ekspektasi tumbuh bagi mereka untuk secara serius mempertimbangkan pengurangan produksi.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.