OPEC Turunkan Perkiraan Pertumbuhan Permintaan Minyak Global Jangka Menengah Dan Panjang

JAVAFX – OPEC telah merevisi turun perkiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak global baik jangka menengah dan jangka Panjang, mengutip kondisi pasar yang sulit dan “tanda-tanda stress” dalam ekonomi dunia.

Dalam World OiL Outlook (WOO) tahunan yang diawasi ketat, kelompok produsen yang didominasi Timur Tengah mengatakan hari Selasa bahwa 12 bulan terakhir telah “menantang” untuk pasar energi sekali lagi.

Gold Trading

“Tanda-tanda stress telah muncul dalam ekonomi global, dan prospek pertumbuhan global, setidaknya dalam jangka pendek dan menengah, telah direvisi turun berulang kali selama setahun terakhir,” kata OPEC.

Sebagai hasilnya, OPEC telah menurunkan angka perkiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak global, menjadi 104,8 juta barel per hari (b/d) pada 2024, dan 110,6 juta b/d pada 2040.

Kelompok produsen beranggotakan 14 orang itu mengatakan pihaknya memperkirakan permintaan minyak akan terus tumbuh pada “tingkat yang relative sehat” selama lima tahun ke depan, memperkirakan peningkatan 6,1 juta b/d dibandingkan dengan tahun 2018.

Pertumbuhan rata-rata akan menjadi 1 juta b/d selama periode menengah, kata OPEC, dengan permintaan tambahan kemungkinan akan dating terutama dari negara-negara non-OPEC.

Dalam jangka panjang, permintaan minyak dunia diproyeksikan naik sekitar 12 juta b/d, naik dari 98,7 juta b/d pada 2018 menjadi 110,6 juta b/d pada 2040. India dianggap sebagai negara dengan minyak tercepat. pertumbuhan permintaan dan permintaan tambahan terbesar selama dua dekade mendatang.

“Di tingkat global, pertumbuhan diperkirakan melambat dari tingkat 1,4 juta b/d pada 2018 menjadi sekitar 0,5 juta b/d menjelang akhir dekade berikutnya,” kata OPEC dalam laporan itu.