Optimis Dengan Rencana Stimulus AS, Harga Minyak Naik 1%

JAVAFX – Harga minyak naik sekitar 1% pada perdagangan di hari Senin karena keyakinan pasar atas rencana stimulus fiskal AS dan beberapa kekhawatiran pasokan mendorong masa depan. Pun demikian, pasar masih merasa khawatir dengan masalah permintaan sebagai dampak penguncian di sejumlah tempat akibat kenaikan korban virus korona. Kekhawatiran ini membatasi laju kenaikan harga minyak. Minyak mentah berjangka Brent naik 47 sen, 0,9%, menjadi menetap di $ 55,88 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) berakhir 50 sen, atau 1%, lebih tinggi pada $ 52,77 per barel.

Pejabat di AS Pemerintahan Presiden Joe Biden di hari Minggu melakukan pertemuan dengan anggota parlemen dari Partai Republik dan Demokrat guna mencegah kekhawatiran Partai Republik bahwa proposal bantuan pandemi senilai $ 1,9 triliun yang dinilai mereka terlalu mahal.

Presiden Biden yang baru dilantik tampaknya mendorong persetujuan cepat dari paket bantuan pandemi senilai $ 1,9 triliun yang diusulkannya, sebuah perkembangan yang ditafsirkan oleh pasar sebagai indikasi jelas bahwa AS yang baru. Pemerintah bertujuan untuk memulai pemulihan ekonomi, yang secara alami akan menguntungkan konsumsi bahan bakar.

Di sisi pasokan, kepatuhan Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya dengan pembatasan produksi minyak yang dijanjikan sejauh ini rata-rata 85% pada Januari, pelacak kapal tanker Petro-Logistics mengatakan pada hari Senin. Data menunjukkan bahwa kelompok tersebut telah meningkatkan kepatuhannya pada pembatasan pasokan yang dijanjikan. OPEC +, setuju untuk meningkatkan produksi sebesar 500.000 barel per hari pada Januari sebagai bagian dari rencana untuk mengurangi pemotongan besar-besaran yang dilakukan tahun lalu karena pandemi virus korona menekan permintaan.

Angka Petro-Logistics secara tidak terduga menunjukkan produksi lebih rendah, dan kepatuhan terhadap pemotongan lebih tinggi, daripada di bulan Desember. Tren kepatuhan yang tinggi dapat memberikan dukungan lebih lanjut untuk harga minyak, yang mendekati level tertinggi 11 bulan. Pengurangan terbesar dalam pasokan Januari diharapkan dari Libya, Irak dan Nigeria. Produksi dari ladang raksasa Kazakhstan, Tengiz, terganggu oleh pemadaman listrik pada 17 Januari silam.

Kepatuhan OPEC dengan pembatasan pasokan yang dijanjikan mendekati 100% pada Januari. Itu naik dari angka Desember sebesar 82% seperti yang diperkirakan oleh Petro-Logistics pada Jan. 12. Angka kepatuhan OPEC + bulan Januari naik dari 75% di bulan Desember. Dua sumber OPEC mengatakan pekan lalu kepatuhan OPEC + tetap kuat pada Desember di 99%, meskipun turun dari 101% di November.

Sementara itu, penjaga pantai Indonesia dilaporkan telah menyita sebuah kapal tanker berbendera Iran atas dugaan transfer bahan bakar illegal. Hal ini meningkatkan prospek lebih banyak ketegangan di Teluk pengekspor minyak.

Negara-negara Eropa telah memberlakukan pembatasan yang ketat untuk menghentikan penyebaran virus, sementara China melaporkan peningkatan kasus COVID-19 baru. Hal ini jelas menimbulkan kemunduran atas prospek permintaan di China. Barclays menaikkan perkiraan harga minyak tahun 2021, tetapi mengatakan kenaikan kasus di China dapat berkontribusi pada kemunduran jangka pendek.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden, Trudeau Bahas COVID dan Ancaman Perubahan Iklim

Presiden AS Joe Biden bertemu secara virtual, Selasa (23/2) dengan Perdana Menteri Justin Trudeau, menandai pertemuan bilateral pertama Biden dengan pemimpin asing sejak menjabat...

Biden-Trudeau Perbarui Hubungan AS-Kanada yang Tegang

Presiden Joe Biden, Selasa (23/2), menyatakan Kanada dan Amerika Serikat adalah sahabat, sementara Perdana Menteri Justin Trudeau menyebut persahabatan itu "luar biasa." Pernyataan yang...

Gedung Putih: Biden, PM Irak bahas serangan roket baru-baru ini

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan Perdana Menteri Irak Mustafa Al-Kadhimi membahas serangan roket baru-baru ini terhadap Irak dan pasukan koalisi dalam sambungan...

Yield Treasury Dorong Penguatan Dólar, Mata Uang Utama Lanjutkan Koreksi

Dolar AS pertahankan kenaikan pada sesi Asia hari Jumat setelah rebound semalam dari posisi terendah   menyusul lonjakan imbal hasil (yield) obligasi AS. Yen, yang...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502