Para Investor Sebaiknya Memegang Emas

JAVAFX – Kepala investasi dari firma manajemen aset terbesar di dunia merekomendasikan investor untuk memegang beberapa emas untuk melindungi diri mereka sendiri jika bank sentral memperkenalkan kebijakan pelonggaran kebijakan moneter yang agresif.

Dalam komentar yang diterbitkan minggu lalu, Rick Rieder, kepala investasi BlackRock, mengatakan bahwa tindakan bank sentral di seluruh dunia sejauh ini telah melakukan sedikit mendorong inflasi kembali ke target inflasi 2%. Dia menambahkan bahwa jika bank sentral ingin mencapai tujuan itu, mereka harus mendapatkan lebih agresif, yang berarti imbal hasil utang negara akan jatuh lebih jauh ke wilayah negatif.

Rieder mengatakan bahwa kekuatan pasar untuk mendorong inflasi menjadi tidak efektif karena di era digital baru ini, konsumen memiliki akses instan ke inflasi pasar. “Permintaan meningkat, tetapi harga tidak naik seperti yang terjadi di masa lalu, karena semua orang tahu persis berapa harga barang marjinal dan tidak akan membayar satu sen lebih dari yang dapat (langsung) ditemukan di pemasok online termurah,” katanya.

Perubahan sekuler dalam inflasi ini berarti bahwa tindakan bank sentral tidak efektif, kata Rieder. Dia menambahkan bahwa satu-satunya pilihan bank sentral yang harus meningkatkan inflasi adalah merendahkan mata uang mereka.

“Terlepas dari ukuran stimulus kebijakan moneter yang tampaknya besar menurut standar historis, bank sentral masih membawa pisau untuk pertarungan senjata,” katanya.

Rieder mengatakan bahwa tujuan akhir di mana bank sentral secara aktif merendahkan mata uang mereka akan berarti bahwa imbal hasil obligasi harus jauh lebih rendah dan meningkatkan ancaman perang mata uang global.

“Tarif riil secara definitif perlu negatif – dan pada kenyataannya lebih negatif daripada tarif riil pesaing,” katanya. “Ironisnya, implikasi pengabdian-tetangga-tetangga dari devaluasi kompetitif hampir pasti akan menghasut respons dari negara-negara yang mungkin awalnya bahkan tidak perlu melakukan pengurangan nilai mata uang di tempat pertama, meningkatkan potensi perang mata uang besar-besaran.”

Dalam lingkungan yang potensial ini, Rieder mengatakan bahwa investor harus melihat investasi dalam aset nyata seperti real estat, dan aset moneter global seperti emas. Dia menambahkan bahwa dia juga suka saham yang menghasilkan dividen.Meskipun penurunan nilai mata uang akan meningkatkan inflasi, Rieder juga memperingatkan bahwa kebijakan ini akan memiliki beberapa konsekuensi signifikan seperti menggelembungkan harga aset riil dan memperluas kesenjangan kekayaan, yang akan mendorong pemerintah yang lebih populis.

“Menurut definisi, aset terburuk yang akan dipegang adalah obligasi berdaulat dengan imbal hasil negatif, diikuti oleh uang kertas dengan imbal hasil nol, keduanya dengan pasokan teoritis tak terbatas,” katanya.

BlackRock secara konsisten mencari imbal hasil obligasi AS yang lebih rendah karena Federal Reserve akan memulai siklus pelonggaran baru paling cepat minggu depan. Dalam sebuah wawancara dengan Kitco News pada akhir Juni, Joyce Choi, direktur strategi produk pendapatan tetap di BlackRock, mengatakan bahwa ia mengharapkan untuk melihat imbal hasil obligasi 10-tahun AS mendorong di bawah 2% karena Federal Reserve memangkas suku bunga sebesar 50 basis poin tahun ini. “Kami mengharapkan satu atau dua penurunan suku bunga dalam beberapa bulan ke depan, sehingga itu benar-benar menunjukkan bahwa kita akan melihat 10-tahun mulai jatuh lebih rendah,” katanya. “Biasnya terhadap imbal hasil obligasi mengingat ekspektasi inflasi.” (WK)

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Prediksi RBNZ Akan Hawkish Sebabkan NZDUSD dan GBPUSD Menguat

Reserve Bank of New Zealand mempertahankan Suku Bunga Resmi (OCR) stabil di 0,25% dalam keputusan suku bunga pertama tahun ini, seperti yang diharapkan. Namun,...

Naiknya Prelim GDP AS Kuatkan Dolar Indeks

Data Prelim GDP semalam naik dari 4.0% ke 4.1%. Walau masih di bawah ekspektasinya 4.2%, namun data ekonomi ini di topang oleh data-data ekonomi...

FDA: Satu Suntikan Vaksin Johnson & Johnson Cukup Melawan COVID-19

Pemerintah Amerika menetapkan bahwa satu suntikan vaksin Covid-19 buatan Johnson & Johnson aman dan memberikan perlindungan parsial terhadap penyakit itu. Dalam analisa yang dirilis hari...

Prelim GDP AS Di Prediksi Naik, Dolar Indeks Koreksi Naik

Jelang Amerika akan merilis data Prelim GDP yang di prediksi akan naik dari 4.0% ke 4.2%, dolar indeks yang sempat melemah dari level 90.12...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502