Pasokan Minyak Mentah AS Turun Terus, Harga Makin Naik

JAVAFX – Harga minyak mentah bergerak lebih tinggi pada perdagangan hari Rabu (01/09/2021) setelah Lembaga Informasi Energi Amerika Serikat melaporkan persediaan telah turun 7,2 juta barel dalam seminggu hingga 27 Agustus. Angka ini jauh diatas penurunan persediaan minyak mentah sebesar 3 juta barel yang diperkirakan EIA di minggu sebelumnya. Sementara ekspektasi awal kami adalah akan turun sebesar 2,83 juta barel.

Sehari sebelum laporan EIA, American Petroleum Institute memperkirakan penurunan persediaan minyak lebih dari 4 juta barel, juga jauh lebih besar dari yang diharapkan pada awalnya.Pada hari Selasa (31/08/2021), API melaporkan penarikan besar dalam persediaan minyak mentah sebesar 4,045 juta barel untuk pekan yang berakhir 27 Agustus, sehingga total penarikan minyak mentah 2021 sejauh ini menjadi lebih dari 62 juta barel, menggunakan data API. Kami memperkirakan penurunan hanya sebesar 2,833 juta barel untuk minggu ini.

Pada minggu sebelumnya, API melaporkan penurunan persediaan minyak sebesar 1,622 juta barel, sebagai kerugian yang lebih kecil dari penarikan 2,367 juta barel yang telah diprediksi oleh para analis.

Harga minyak kemudian turun pada hari Selasa menjelang pertemuan penting OPEC pada hari Rabu yang pada dasarnya akan memutuskan nasib jangka pendek pasar minyak. OPEC akan meninjau manfaat dari rencananya yang menyerukan tambahan 400.000 barel produksi minyak per hari untuk dikembalikan ke pasar setiap bulan. WTI turun 0,59% pada hari Selasa menjelang rilis data tersebut, dengan diperdagangkan pada $68,80, atau mengalami keuntungan sebesar $1 dalam kinerja seminggu ini. Minyak mentah Brent diperdagangkan turun 0,56% untuk hari ini di $73,00.

Sama seperti pertemuan OPEC+ yang dimulai di Wina, otoritas energi AS memperkirakan stok bensin telah bertambah 1,3 juta barel dalam seminggu hingga 27 Agustus, dengan produksi rata-rata 9,9 juta barel per hari selama periode tersebut. Ini dibandingkan dengan penarikan persediaan 2,2 juta barel seminggu sebelumnya dan produksi rata-rata 10,2 juta barel per hari.

Seminggu sebelumnya, EIA memperkirakan peningkatan stok sulingan menengah sebesar 600.000 barel dan produksi rata-rata 5 juta barel per hari. Meskipun produksi bensin meningkat, harga di pompa juga telah meningkat, yang bulan lalu mendorong Presiden Biden untuk meminta OPEC untuk menambah lebih banyak pasokan ke pasar minyak global.

Lonjakan harga terbaru, bagaimanapun, adalah hasil dari kehancuran yang ditimbulkan oleh Badai Ida di Teluk Meksiko dan industri minyak Gulf Coast, dengan beberapa pelabuhan utama masih ditutup, dengan pembukaan kembali kemungkinan beberapa minggu lagi.

Namun, kemungkinan hal ini benar-benar terjadi sangat kecil. OPEC tampaknya tidak percaya pasar membutuhkan lebih banyak minyak saat ini. Faktanya, komite teknis bersama kartel yang diperluas memperkirakan dalam laporan baru-baru ini bahwa pasar minyak akan mengalami surplus pada Mei mendatang, dengan surplus mencapai sekitar 1,6 juta barel per hari, dari defisit saat ini sebesar 900.000 barel per hari.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.