Penetapan Yuan Membantu Emas Lewati Harga $1500

JAVAFX – Suka atau tidak, pergerakan Yuan dalam perdagangan USD CNY telah menjadi pendorong pasar yang signifikan minggu ini, dan sejauh ini ketakutan terburuk pasar telah terhindarkan karena Bank Sentral China tidak membiarkan Yuan melemah secara ceroboh, tetapi pasar akan terus mengamati sinyal yang ada dengan kemungkinan ada aliran uang panas bocor dari China.

Gold Trading

Jika Pboc memungkinkan Yuan melemah lebih lanjut, itu bisa memicu perang mata uang global, sesuatu; Pboc tidak mau yang dapat mengirim USDNCH ke 6.00 atau lebih rendah. Pasar akan tetap mengawasi langkah-langkah pengendalian modal baru tersebut. Disisi lain, kepemilikan surat utang AS oleh China tetap menjadi fokus tetapi penjualan treasury AS tetap menjadi opsi pembalasan yang paling tidak mungkin karena akan melemahkan dolar AS.

Akhirnya, itu juga tidak mungkin AS akan melibatkan CNH secara langsung dalam eskalasi perang mata uang karena perbendaharaan AS tentu tidak ingin mendanai inisiatif China Belt n Road dengan membeli obligasi pemerintah Cina.

Penetapan Yuan berdampak pada perdagangan di bursa saham AS.  Indek bursa saham S & P 500 tidak berubah sedikit memang. Imbal hasil treasury AS pulih di akhir sesi untuk menyelesaikan sedikit lebih tinggi dari penutupan Selasa di 1,73%, meskipun itu masih 28bps lebih rendah sejak akhir Juli, sementara hasil obligasi di seluruh Eropa dan Asia juga turun tajam. Aktivitas pasar gelisah karena bayang-bayang resesi yang menghantui pasar selama beberapa jam.

Pasar ekuitas mulai reli dalam pendapatan tetap, yang memperkirakan kenaikan dalam ketegangan AS-Cina dan menandakan perlambatan ekonomi global yang lebih lama. Memang, putaran tarif ini lebih penting bagi saham dan ekonomi AS daripada pengumuman sebelumnya karena kami berubah dari tarif perdagangan pada beberapa hal menjadi tarif pada hal-hal yang lebih besar.

Sebagaimana dilaporkan oleh South China Morning Post bahwa Wei Jianguo, mantan wakil menteri perdagangan China, mengatakan pertemuan perdagangan AS-Cina akan terjadi pada September sesuai rencana. Sementara sumber-sumber yang diberikan pengarahan oleh pemerintah AS mengatakan akan ada konferensi video yang dijadwalkan untuk meletakkan dasar bagi putaran perundingan berikutnya. Sayangnya tindakan bank sentral China pada hari Rabu tersebut telah mendukung semua ini sebagai tema ‘perlombaan ke titik nol’.

Sementara dalam perdagangan di bursa komoditi, laporan pasokan minyak oleh EIA yang menghentikan tren penurunan inventaris selama tujuh minggu memang tampak sebagai hambatan yang mematahkan kembali pasar minyak. Tapi sebaliknya, itu memicu panggilan untuk bertindak oleh Arab Saudi yang menghubungi sesama produsen minyak mentah untuk menyelesaikan solusi dalam menghentikan penurunan harga.

Harga minyak telah mengembalikan beberapa kerugian, tetapi sentimen tetap terlalu bearish. Pertanyaan besarnya adalah apakah intervensi verbal akan cukup untuk membendung gelombang pasang atau apakah pedagang minyak akan menggunakan kesempatan ini untuk meningkatkan posisi sell. Dengan pasar yang terfokus pada situasi perdagangan AS-Cina, tidak perlu banyak berita negatif untuk mengirim minyak kembali ke mangsa. Menyarankan pedagang kemungkinan akan tetap pendek sampai bukti ada dalam puding pemotongan pasokan OPEC.

Harga emas sendiri akhirnya mampu menembus $1.500  per troy ons. Dorongan kuat bagi kenaikan harga karena adanya kekhawatiran perang perdagangan yang tak berkesudahan dan pelonggaran kebijakan moneter sejumlah bank sentral dunia. Sentimen fundamental ini melambungkan Emas di atas level psikologis USD1.500  per troy ons. Disisi lain, jatuhnya harga sebelumnya telah membuka peluang masuknya kembali investor untuk melakukan pembelian kembali, buy back.

Di awal sesi New York, Emas melaju lebih tinggi dipicu oleh penurunan tajam dalam ekuitas dan penurunan imbal hasil obligasi. Imbal hasil pada obligasi 10-tahun AS turun menjadi 1,59% pada satu titik, mendekati level terendah tiga tahun, dari 1,73% yang menyebabkan USD melemah sementara. Menambah kekhawatiran akan kehilangan komentar reli dari Pemerintah AS tentang kesepakatan perdagangan Tiongkok yang tidak adil dan dari Presiden Fed Chicago Charles Evans bahwa penurunan suku bunga mungkin diperlukan untuk merangsang ekonomi, memperkuat reli emas.

Dalam opsi, sementara pembalikan risiko menandakan bahwa pasar akan bergerak spekulatif dalam jangka pendek sekaligus mencatat sebagai yang terpanjang setidaknya selama lima tahun terakhir, data CFTC masih menunjukkan posisi beli masih memiliki ruang untuk meningkat. Potensi kenaikan harga emas masih berkutat pada berita perang dagang, ekspektasi suku bunga Fed dan pelonggaran oleh bank sentral global lainnya. (WK)