Penguatan Dolar AS Mendorong Turun Emas, Minyak Masih Bolak-balik

JAVAFX – Meskipun imbal hasil AS jangka panjang telah sedikit mereda minggu ini, imbal hasil jangka pendek terus meningkat. Perataan kurva imbal hasil ini, bersama dengan harga energi yang tinggi, tampaknya terus mendukung Dolar AS versus mata uang G-7. Indeks dolar mempertahankan kenaikannya semalam, berakhir 0,15% lebih tinggi pada 93,96. Hal ini mendorong harga emas menjauh dari $1800 dan minyak mentah juga melakukan konsolidasi dalam perdagangan yang sideways, bolak-balik.

Harga minyak terus bergerak sideways, meskipun ada beberapa volatilitas intra-hari yang layak. Namun dalam gambaran yang lebih besar, baik Brent dan WTI terus berkonsolidasi di dekat bagian atas kisaran terakhir mereka berkat karakteristik penawaran/permintaan yang menguntungkan baik di pasar minyak fisik dan harga gas alam dan batu bara yang kuat.

Minyak mentah Brent menyelesaikan sesi semalam 0,10% lebih tinggi pada $86,10, sementara WTI naik 0,73% menjadi $84,35 per barel setelah Persediaan Minyak Mentah API AS naik kurang dari minggu lalu. Di Asia, kedua kontrak telah turun 0,35% lebih rendah menjadi $85,90 dan $84,05 per barel.

Data Inventarisasi Minyak Mentah AS resmi malam ini tampak sebagai titik volatilitas berikutnya dengan stok diperkirakan naik 1,9 juta barel. Perhatian akan difokuskan pada persediaan bensin dan sulingan juga, dan penurunan tajam yang serupa dengan minggu lalu dapat meningkatkan harga minyak sekali lagi. Demikian pula, jika stok di hub Cushing turun lebih jauh, kekhawatiran atas masalah pasokan akan meningkat saat kita memasuki bulan-bulan belahan bumi Utara yang lebih dingin.

Secara teknis minyak mentah masih memiliki potensi kenaikan secara relatif di wilayah harga semalam. Ini berarti koreksi tajam lebih rendah untuk menghilangkan posisi beli spekulatif tidak dapat dikesampingkan. Namun, seperti yang disebutkan sebelumnya, diyakini bahwa penurunan tiba-tiba akan disambut dengan reli yang sama cepatnya.

Minyak mentah Brent memiliki resistensi di $86,70 dan WTI di $65,40 per barel. Support garis tren masing-masing di $83,90 dan $80,65 per barel dan harus menjadi batas untuk koreksi turun apa pun. Hanya penutupan harian di bawah level tersebut yang menunjukkan kemungkinan koreksi yang lebih dalam.

Sementara harga emas dari atas $1800,00 per ounce semalam, menyelesaikan sesi lebih rendah 0,83% pada $1792,00 per ounce. Di Asia, penurunan berlanjut karena jatuh 0,20% menjadi $1789,15 per ounce, bergerak kembali di bawah MA 100 dan 200 hari di $1789,20 dan $1793,40 per ounce.

Pergerakan harga agak mengecewakan, dan tampaknya emas sedang berjuang untuk mempertahankan kenaikan di atas $1800,00. Tampaknya meskipun imbal hasil jangka panjang berkurang di AS, kenaikan imbal hasil jangka pendek dan pendataran kurva imbal hasil AS membebani emas, seperti Dolar AS yang tenang, tetapi menguat minggu ini. Khususnya, rekan emas yang dianggap sebagai lindung nilai inflasi, Bitcoin, tampaknya mengalami nasib yang sama.

Investor mungkin mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan FOMC minggu depan sekarang dan melihat pendapatan masa lalu. Hampir pasti bahwa awal penurunan Fed akan diumumkan, dan saya tidak percaya ini telah sepenuhnya dihargai oleh pasar. Imbal hasil AS akan mulai bergerak lebih tinggi sekali lagi, seperti halnya greenback. Dalam lingkungan ini, emas akan berjuang untuk bertahan di dekat $1800,00. Pergerakan di atas $1835.00 akan menjadi sinyal teknis bullish yang kuat, tetapi kasus dasar saya adalah bahwa retret emas berlanjut ke minggu depan.

Emas sekarang memiliki resistensi di depan $1795,00 dan lagi di $1813,50 per ounce, tertinggi baru-baru ini. Support garis tren, garis yang sangat bagus memanjang kembali ke level terendah $1720,00 pada akhir September, sekarang berada di sekitar $1882,50 per ounce. Kegagalan $1780.00 oleh karena itu, kemungkinan menandakan kerugian yang lebih dalam yang menargetkan $1750,00 dalam contoh pertama.

Kalender AS lebih menarik dengan Pesanan Barang Tahan Lama September dan laporan Inventaris Minyak Mentah resmi AS. Yang pertama akan tenggelam oleh pendapatan dari Apple dan kelas berat lainnya seperti General Motors dan Boeing. Musik dari musim pendapatan AS yang kuat akan berlanjut bahkan ketika tampaknya beberapa utilitas marjinal yang menurun merayap masuk.

Laporan pendapatan emiten cukup untuk menahan tiga indeks besar pada rekor tertinggi, tetapi tidak cukup untuk menghidupkan kembali reli ke tertinggi baru. Saya tidak berani bertaruh itu tidak akan terjadi, tetapi investor sekarang mungkin diam-diam mengalihkan perhatian mereka ke pertemuan FOMC minggu depan, yang masih bisa menjadi hari penilaian yang tidak dihargai untuk pasar.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.