Penjualan Ritel Jepang Memperpanjang Penurunan Karena Pembatasan Corona Membuat Pembeli Menjauh

JAVAFX – Penjualan ritel di Jepang jatuh pada kecepatan dua digit untuk bulan kedua berturut-turut di bulan Mei karena pandemi dan tindakan penguncian virus corona memberikan pukulan berat bagi kepercayaan konsumen dan prospek pemulihan ekonomi.

Penurunan permintaan yang berkelanjutan menimbulkan risiko bahwa ekonomi terbesar ketiga di dunia itu bisa tetap terperosok dalam resesi lebih lama dari yang diharapkan dan kebangkitan mungkin lebih lamban.

Gold Trading

Menurut data dari Kementerian Perdagangan menunjukkan penjualan ritel turun 12,3% pada Mei dari tahun sebelumnya, ditarik oleh penurunan belanja untuk barang-barang tiket besar seperti mobil serta pakaian dan barang umum.

Penurunan tersebut mengikuti penurunan 13,9% pada bulan April, yang merupakan penurunan terbesar sejak Maret 1998, dan lebih buruk dari perkiraan penurunan 11,6% oleh para ekonom dalam jajak pendapat Reuters.

Pembuat kebijakan berharap rebound dalam pengeluaran swasta, yang menyumbang lebih dari setengah ekonomi, akan membantu mendukung pertumbuhan karena ketidakpastian prospek permintaan global mengancam untuk menunda pemulihan.

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, penjualan ritel di bulan Mei mengalami kenaikan pertama dalam tiga bulan, meningkat 2,1% yang disesuaikan secara musiman setelah penurunan 9,9% di bulan April.

Meskipun konsumsi sedikit meningkat, ada rasa waspada yang kuat terhadap infeksi dan pelanggan lambat untuk kembali.

Beberapa analis mengatakan pembayaran tunai 100.000 yen ($933) per warga negara dalam menanggapi pandemi ini dapat memicu serangan “belanja balas dendam” menyusul pencabutan keadaan darurat pada bulan Mei dan karena semakin banyak orang terbiasa dengan langkah-langkah sosial jarak, yang tetap di tempatkan di daerah ramai.

Ekonomi diperkirakan mengalami kontraksi lebih dari 20% secara tahunan pada kuartal ini, menandai penurunan kuartal ketiga berturut-turut, dengan aktivitas bisnis terkena langkah-langkah penguncian dari April hingga akhir bulan Mei lalu.