Penurunan output Industri Jerman Menambah Kekhawatiran Resesi

JAVAFX – Output industri Jerman turun lebih dari yang diharapkan pada bulan September, data menunjukan kelemahan yang sedang berlangsung disektor tersebut dan menunjukan bahwa ekonomi terbesar di Eropa akan tergelincir ke dalam resesi pada kuartal ketiga.

Output industri turun 0,6% di September, lebih rendah dari perkiraan turun 0,4%.

Gold Trading

“Ini bukan angka yang bagus. Penurunan produksi industri pada bulan September membuat resesi teknis hamper resmi sekarang,” kata Thomas Gitzel, ekonomi di VP Bank.

Ekonomi Jerman telah menyusut 0,1% pada kuartal kedua dan data terakhir menunjukan manufaktur bernasib buruk pada kuartal ketiga, yang dapat menempatkan resesi, umumnya didefinisikan sebagai dua kuartal berturut-turut kontraksi.

Pabrikan yang bergantung pada ekspor Jerman telah menderita dari perlambatan ekonomi dunia dan ketidakpastian bisnis terkait dengan perang perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina, dan Inggris berencana, jika ditunda, keluar dari Uni Eropa.

Jens-Oliver Niklasch, ekonom di Landesbank Baden-Wuerttemberg, mengatakan penurunan signifikan dalam produksi barang setengah jadi dan modal menunjukkan resesi di sektor industri tidak akan diatasi dalam waktu dekat.

“Angka September untuk industri membuat kami hampir yakin bahwa produk domestik bruto juga sedikit menurun pada kuartal ketiga,” katanya.

Pada periode Juli-September, produksi industri turun 1,1% pada kuartal tersebut, kata Kementerian Ekonomi. Konstruksi tetap stabil tetapi penurunan terdaftar di pabrik-pabrik yang membuat bahan kimia, produk logam, peralatan listrik, mesin dan kendaraan bermotor atau bagiannya.