Perdagangan Senjata; China Akan Bela Multilateralisme

JAVAFX – Menteri Luar Negeri China menyatakan bahwa mereka akan bergabung dengan Perjanjian Perdagangan Senjata yang sedianya justru akan ditinggalkan oleh Presiden Donald Trump. Proses hukum sedang berjalan, sebagaimana ditegaskan oleh Menteri Luar Negeri Wang Yi kepada PBB, bahwa China berkomitmen untuk membela multilateralisme. Mereka juga menegaskan bahwa setiap langkah unilateral untuk meninggalkan pakta kontrol senjata akan memiliki “dampak negatif di berbagai bidang”, kata menteri yang secara samar terselubung menyentil Amerika Serikat.

Gold Trading

China mengatakan telah memulai persiapan untuk bergabung dengan perjanjian pengawasan senjata internasional yang telah mengancam AS untuk ditinggalkan, sementara juga memperingatkan Washington agar tidak menempatkan rudal mereka di kawasan Asia-Pasifik.

Berbicara di Majelis Umum PBB di New York pada hari Jumat (27/09/2019), Menteri Luar Negeri Cina Wang Yi mengatakan bahwa menandatangani Perjanjian Perdagangan Senjata (ATT) adalah bukti lebih lanjut dari komitmen Beijing untuk membela multilateralisme. Wang mengatakan bahwa setiap langkah unilateral untuk meninggalkan perjanjian akan memiliki “dampak negatif di berbagai bidang”. Dia berhenti menyebut Amerika Serikat atau presidennya.

Presiden AS Donald Trump mengatakan pada April lalu bahwa ia bermaksud menarik diri dari pakta itu, yang mengatur perdagangan global senjata konvensional senilai US $ 70 miliar. Gedung Putih mengatakan pada saat itu bahwa ATT “hanya akan membatasi negara-negara yang bertanggung jawab sambil membiarkan perdagangan senjata yang tidak bertanggung jawab terus berlanjut”, karena pengekspor senjata utama seperti Rusia dan China bukan bagian darinya.

Kementerian luar negeri China mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu bahwa mereka telah memulai proses hukum untuk bergabung dengan perjanjian tersebut, menambahkan bahwa itu sangat mementingkan masalah yang disebabkan oleh penjualan ilegal dan penyalahgunaan senjata, dan mendukung tujuan ATT dalam mencari mengatur perdagangan senjata internasional.

Setelah menarik diri dari Perjanjian Pasukan Nuklir Jangka Menengah pada Agustus, AS mengatakan pihaknya berencana untuk mengerahkan senjata-senjata semacam itu di Asia untuk menghadapi segala kemungkinan ancaman dari Cina atau Rusia.

Wang juga berbicara menentang kemungkinan penyebaran rudal yang diluncurkan di wilayah Asia-Pasifik. “[Kami] mendesak negara itu dengan senjata nuklir terbesar untuk memenuhi tanggung jawab khusus dan sebelumnya atas pelucutan nuklir,” kata Wang, seraya menambahkan bahwa “Tiongkok akan terus berpartisipasi dalam proses pengendalian senjata internasional”.

Menurut angka yang dikeluarkan pada bulan Mei oleh Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI), Amerika Serikat adalah pengekspor senjata terbesar di dunia, memasok senjata senilai 58 persen lebih banyak daripada pesaing terdekatnya, Rusia. Bersama-sama dengan Prancis, Jerman dan Cina, kelima negara itu menyumbang 75 persen dari semua senjata yang dijual di seluruh dunia antara 2014 dan tahun lalu, kata lembaga itu.

Meskipun Cina adalah salah satu dari lima pemasok senjata terbesar di dunia, penjualannya – sebagian besar ke Asia dan Oseania – dikerdilkan oleh orang-orang AS, hanya menyumbang 5,2 persen dari total 2014-18, dibandingkan dengan Amerika yang 36 persen . Beberapa importir senjata utama, termasuk India, Australia, Korea Selatan dan Vietnam, menolak untuk membeli senjata dari Tiongkok karena alasan politik.

Keputusan Beijing untuk bergabung dengan ATT adalah sesuai dengan citra yang telah dicoba untuk menghadirkan Cina sebagai pembela multilateralisme. Sikap ini juga sangat kontras dengan posisi AS di bawah Trump, yang telah berulang kali membatalkan perjanjian perdagangan multilateral demi kesepakatan bilateral. Sejak menjabat pada tahun 2016, ia telah menarik AS dari perjanjian iklim Paris, kesepakatan nuklir Iran dan Kemitraan Trans-Pasifik.

Pengamat militer mengatakan Beijing mungkin berusaha menekan Washington agar tetap dalam kesepakatan untuk mencoba menjaga keseimbangan strategis dan militer di kawasan itu. Song Zhongping, pengamat militer yang berbasis di Hong Kong, mengatakan Beijing mungkin berusaha menghindari penyalahgunaan senjata konvensional.

Keputusan Beijing untuk bergabung dengan ATT adalah sesuai dengan citra yang telah dicoba untuk menghadirkan Cina sebagai pembela multilateralisme. Sikap ini juga sangat kontras dengan posisi AS di bawah Trump, yang telah berulang kali membatalkan perjanjian perdagangan multilateral demi kesepakatan bilateral. Sejak menjabat pada tahun 2016, ia telah menarik AS dari perjanjian iklim Paris, kesepakatan nuklir Iran dan Kemitraan Trans-Pasifik.

Pengamat militer mengatakan Beijing mungkin berusaha menekan Washington agar tetap dalam kesepakatan untuk mencoba menjaga keseimbangan strategis dan militer di kawasan itu. Song Zhongping, seorang komentator urusan militer yang berbasis di Hong Kong, mengatakan Beijing mungkin berusaha menghindari penyalahgunaan senjata konvensional. “Beijing mungkin ingin menekan eksportir besar, seperti AS dan Rusia, untuk bergabung dengan kesepakatan itu karena tanpa peraturan yang tepat, risiko perdagangan ilegal dan penyalahgunaan senjata konvensional bisa meninggi,” katanya. “Ini juga bisa mengancam stabilitas regional atau bahkan memicu perlombaan senjata yang tidak perlu. (WK)