Pidato Pertama Rahbar Pasca Serangan Balasan Iran ke AS

JAVAFX – Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran, Ayatullah Sayid Ali Khamenei hari ini Rabu (8/1) akan berpidato di hadapan ribuan orang dalam peringatan gerakan perlawanan bersejarah warga Qom pada 19 Dey 1356 (9 Januari 1978).

Pidato ini menjadi statemen pertama Rahbar setelah Iran melancarkan pembalasan terhadap aksi teroris AS  kepada Letnan Jenderal Qasem Soleimani, Komandan Brigade Quds Korp Garda Revolusi Islam Iran. Korps Garda Revolusi Islam Iran (IRGC) membalas aksi teroris AS terhadap Letnan Jenderal Qasem Soleimani dengan menembakkan puluhan rudal ke arah pangkalan militer AS di Al-Anbar Irak.

Gold Trading

“Pada tanggal 7 Januari waktu setempat, Iran meluncurkan lebih dari selusin rudal balistik untuk melawan militer AS dan pasukan koalisi di Irak. Jelas bahwa rudal ini diluncurkan dari Iran dan menargetkan setidaknya dua pangkalan militer Irak yang menampung personel militer dan koalisi AS di Al-Assad dan Irbil. Saat ini kami masih terus mencari informasi mengenai seberapa parah kerusakan dan berapa korban jiwa akibat dari serangan balasan dari Iran,” Asisten Sekretaris Pertahanan AS untuk Urusan Publik Jonathan Hoffman mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Serangan balasan itu terjadi kurang dari seminggu setelah serangan udara AS yang disahkan oleh Presiden Donald Trump untuk membunuh Soleimani, yang memimpin Pasukan Quds Iran sayap operasi asing dari paramiliter elit Korps Pengawal Revolusi Islam paramiliter. Letjen Qasem Soleimani, Komandan brigade Quds, Korp Garda Revolusi Islam Iran dan Abu Mahdi Al-Muhandis bersama delapan orang lainnya gugur dalam serangan udara AS di bandara internasional Baghdad.

IRGC Rabu pagi (8/1/2020) mengumumkan dimulainya serangan balasan terhadap aksi terorisme AS dalam “Operasi Syahid Soleimani” di bawah kode “Ya Zahra” dengan menembakkan puluhan rudal darat-ke-darat yang menargetkan pangkalan militer Ain al-Asad’ di provinsi Anbar, Irak.

Tindakan Teheran menunjukkan bahwa pihak berwenang bisa memutuskan untuk menyerang agar Trump tahu bahwa mereka juga dapat membalasnya dan tidak terpojok oleh apa yang disebut dengan kampanye maksimum presiden untuk mengekang pengejaran infrastruktur dan agresi regional nuklir Iran.