PMI China Rebound di Tengah Perang Tarif Dengan Amerika Serikat

JAVAFX – Pada hari Senin (2/11), Aktivitas pabrik China secara tak terduga melaju cepat dalam hampir tiga tahun pada bulan November, dengan peningkatan yang solid dalam output dan pesanan baru.

Tetapi kepercayaan bisnis merosot dan perusahaan enggan untuk mengisi kembali persediaan mereka, khawatir tentang prospek permintaan yang tidak pasti dan ditengah isu perang tarif antara China-Amerika Serikat yang berkepanjangan serta meningkatnya ketegangan di Hong Kong sehingga membuat kondisi pasar yang tidak stabil.

Gold Trading

Indeks Manajer Pembelian Manufaktur Caixin / Markit (PMI) naik menjadi 51,8 pada bulan November dari 51,7 pada bulan sebelumnya. Itu menandai ekspansi tercepat sejak Desember 2016 silam sebesar 51,9.

Washington dan Beijing mengatakan pada Oktober bahwa mereka sedang mengerjakan perjanjian perdagangan “fase satu”, tetapi harapan pasar awal untuk kesepakatan cepat memudar setelah berminggu-minggu berita utama yang saling bertentangan. Kesepakatan dapat diundur ke tahun depan karena Beijing menekan untuk pengembalian tarif yang lebih luas dan administrasi Trump melawan dengan tuntutannya sendiri.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan pada minggu lalu Amerika Serikat dan China hampir mencapai kesepakatan. Bea tambahan A.S. untuk ekspor Tiongkok akan dimulai pada 15 Desember.

Sementara undang-undang Amerika Serikat yang mendukung pemrotes Hong Kong minggu lalu telah memukul optimisme kesepakatan perang tarif perdagangan AS–Cina, namun investor tetap berpandangan luas bahwa eskalasi lebih lanjut dalam perang perdagangan dapat dihindari.

UU Hak Asasi Manusia yang disetujui dengan suara bulat oleh Senat AS dan oleh semua kecuali satu anggota parlemen di DPR pada pekan lalu, mengharuskan Departemen Luar Negeri untuk menyatakan setidaknya setiap tahun, bahwa Hong Kong mempertahankan otonomi yang cukup untuk membenarkan persyaratan perdagangan AS yang menguntungkan yang telah membantunya serta mempertahankan posisinya sebagai pusat keuangan dunia.

Undang-undang juga mengancam sanksi untuk pelanggaran hak asasi manusia.

Kongres meloloskan RUU kedua, yang juga ditandatangani oleh Trump, yang melarang ekspor ke polisi Hong Kong sebagai pengendalian massa dan menggunakan alat seperti gas air mata, semprotan merica, peluru karet dan pistol setrum.

Indikator aktivitas pabrik resmi China pada hari Sabtu juga mengejutkan, kembali ke pertumbuhan untuk pertama kalinya dalam tujuh bulan karena permintaan domestik meningkat sebagai tanggapan terhadap langkah-langkah stimulus.

Survei resmi lebih berfokus pada industri berat daripada Caixin, yang diyakini mencakup perusahaan-perusahaan yang lebih berorientasi ekspor. Kedua survei juga mencakup wilayah geografis yang berbeda.

Survei Caixin menunjukkan total pesanan baru dan produksi pabrik tetap pada level yang tinggi pada bulan November, meskipun mereka sedikit menurun dari rekor tertinggi pada bulan sebelumnya, ketika mereka tumbuh tercepat dalam lebih dari enam tahun dan hampir tiga tahun.

Namun, margin laba tetap di bawah tekanan, dengan biaya input terus meningkat sementara biaya output turun, menunjukkan beberapa perusahaan masih memangkas harga mereka karena persaingan ketat untuk penjualan.

Pemerintah Cina telah berusaha untuk memacu permintaan domestik selama lebih dari setahun, sebagian besar melalui pengeluaran infrastruktur yang lebih tinggi dan pemotongan pajak, tetapi langkah-langkah tersebut lambat untuk mendapatkan daya tarik.

Pertumbuhan ekonomi mendingin ke level terendah 30 tahun dekat 6,0% pada kuartal ketiga dan beberapa analis memperingatkan itu bisa jatuh ke kisaran 5% tinggi pada kuartal saat ini.

Untuk membantu mencegah pelambatan yang lebih tajam, Cina telah mengajukan 1 triliun yuan ($ 142,07 miliar) dari kuota obligasi khusus pemerintah daerah tahun 2020 ke tahun ini. Obligasi sebagian besar digunakan untuk mendanai pekerjaan umum.

Sementara Cina telah memotong beberapa suku bunga pinjaman utama dalam beberapa bulan terakhir untuk mengurangi biaya keuangan perusahaan, pengurangannya cukup sederhana. Analis percaya para pembuat kebijakan enggan melepaskan stimulus yang lebih agresif karena khawatir hal itu dapat meningkatkan risiko keuangan dan menambah tumpukan utang.

Tiongkok memiliki ruang untuk melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut, tetapi pihak berwenang tidak boleh gegabah dalam cara mereka menggunakan opsi stimulus seperti itu, memperkuat sikap hati-hati.