Saham Global Berharap Isu Perang Tarif Segera Berakhir

JAVAFX – Pada perdagangan di hari Senin (2/12), bursa saham global terpantau naik dan minyak mentah berjangka rebound setelah mengalami penurunan tajam pada akhir pekan lalu karena para pelaku pasar masih berpegang teguh pada harapan penyelesaian isu perang tarif dagang antara China dan Amerika Serikat serta meningkatnya ketegangan di Hong Kong sehingga membuat kondisi pasar yang tidak stabil.

Indeks MSCI naik 0,17%, Indeks Nikkei N225 naik 0,85%.

Gold Trading

Sementara undang-undang Amerika Serikat yang mendukung pemrotes Hong Kong minggu lalu telah memukul optimisme kesepakatan perang tarif perdagangan AS–Cina, namun investor tetap berpandangan luas bahwa eskalasi lebih lanjut dalam perang perdagangan dapat dihindari.

UU Hak Asasi Manusia yang disetujui dengan suara bulat oleh Senat AS dan oleh semua kecuali satu anggota parlemen di DPR pada pekan lalu, mengharuskan Departemen Luar Negeri untuk menyatakan setidaknya setiap tahun, bahwa Hong Kong mempertahankan otonomi yang cukup untuk membenarkan persyaratan perdagangan AS yang menguntungkan yang telah membantunya serta mempertahankan posisinya sebagai pusat keuangan dunia.

Undang-undang juga mengancam sanksi untuk pelanggaran hak asasi manusia.

Kongres meloloskan RUU kedua, yang juga ditandatangani oleh Trump, yang melarang ekspor ke polisi Hong Kong sebagai pengendalian massa dan menggunakan alat seperti gas air mata, semprotan merica, peluru karet dan pistol setrum.

Dalam sebuah pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan bahwa “Saya menandatangani tagihan ini untuk menghormati Presiden China Xi Jinping dan orang-orang Hong Kong. Mereka diberlakukan dengan harapan bahwa Pemimpin, Perwakilan China dan Hong Kong akan dapat menyelesaikan perbedaan mereka secara damai yang mengarah pada perdamaian jangka panjang dan kemakmuran bagi semua.”

Inti permasalahannya adalah janji Beijing untuk mengizinkan Hong Kong sebagai “otonomi tingkat tinggi” selama 50 tahun ketika negara itu memperoleh kembali kedaulatannya atas kota itu pada tahun 1997, sebuah janji yang telah membentuk dasar status khusus wilayah tersebut berdasarkan hukum AS dan para pengunjuk rasa mengatakan kebebasan terus terkikis.

Investor telah lama berpikir bahwa Amerika Serikat akan menghindari mengenakan tarif 15% tambahan pada sekitar $156 miliar produk Cina pada 15 Desember setelah menandatangani kesepakatan dengan China. Kedua negara sejauh ini tidak dapat menjembatani kesenjangan atas tarif yang ada pada barang-barang Cina, dengan Beijing menuntut pembatalan mereka sebagai bagian dari kesepakatan perdagangan.

Kesepakatan perdagangan antara Amerika Serikat dan China sekarang “mandek karena undang-undang Hong Kong”, situs web berita Axios melaporkan pada hari Minggu, mengutip sumber yang dekat dengan tim negosiasi Presiden A.S. Donald Trump.

Kementerian Luar Negeri China pekan lalu mengecam undang-undang AS yang ditandatangani oleh Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada hari Rabu yang mendukung para pengunjuk rasa di Hong Kong sebagai gangguan serius dalam urusan Tiongkok.

Sementara itu pada perdagangan valuta asing, mata uang yen melemah, dibantu juga oleh harapan bahwa Jepang dapat menyusun paket pengeluaran fiskal berskala besar untuk meningkatkan ekonominya. Dolar naik 0,25% menjadi 109,675 yen JPY =, tertinggi enam bulan.

Euro sedikit mengubah posisi diatas dolar AS dengan $1,10215, bangkit kembali setelah berada dari level terendah dalam tujuh minggu $1,0981.

Pound Inggris berbailk melemah terhadap dolar AS dengan posisi 0,25% di level $1,2909 setelah jajak pendapat selama akhir pekan menunjukkan Partai Konservatif Perdana Menteri Boris Johnson melihat kepemimpinannya atas sempit Partai Buruh oposisi.

Harga minyak rebound setelah mengalami luka besar pada hari Jumat di tengah kekhawatiran tentang ketegangan perdagangan baru dan rekor produksi minyak mentah AS yang tinggi. Pasar mendapat dukungan dari ekspektasi bahwa OPEC dan sekutunya kemungkinan akan memperpanjang pengurangan produksi minyak yang ada ketika mereka bertemu minggu ini, dengan produsen minyak non-OPEC Rusia mendukung dorongan Arab Saudi untuk harga minyak yang stabil di tengah daftar raksasa minyak negara Saudi Aramco.

Minyak mentah Brent berjangka naik 1,16% di $61,19 per barel sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik 1,41% menjadi $55,95 per barel.