Pompeo Benarkan Keputusan Donald Trump Habisi Qassem Soleimani

JAVAFX – Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada hari Minggu (05/01/2020) menyatakan pembelaannya pada keputusan Presiden Donald Trump untuk membunuh komandan militer Iran Qassem Soleimani, ketika anggota parlemen Demokrat mempertanyakan apakah tindakan itu dapat dibenarkan dan Amerika Serikat telah bersiap-siap untuk menghadapi aksi pembalasan.

Gold Trading

Partai Demokrat di Kongres mengatakan tidak jelas mengapa pemimpin militer Iran, yang telah lama dipandang sebagai ancaman oleh otoritas AS, harus dibunuh sekarang. Mereka mengatakan Trump tidak memiliki wewenang untuk pergi berperang tanpa persetujuan kongres, dan bahwa tindakannya menempatkan negara pada risiko yang lebih besar.

Rekan-rekan Trump dari Partai Republik di Kongres pada umumnya mendukung keputusannya. Seperti Mike Pompeo, yang merupakan diplomat top Trump dan penasihat tepercaya, membuat kasus pemerintah selama beberapa wawancara televisi pada hari Minggu, mengatakan “tidak ada keraguan” di antara para pemimpin senior AS yang memiliki akses ke semua intelijen pada pembunuhan yang ditargetkan pada hari Jumat.

Dia menangkis pertanyaan tentang “serangan yang akan segera terjadi” yang dia kutip pada hari Jumat sebagai pembenaran untuk serangan itu, dan menggambarkan ancaman yang ditimbulkan oleh Soleimani sebagai jangka panjang dan berjangkauan luas.

“Kita akan lalai jika kita tidak mengambil tindakan ini,” kata Pompeo di NBC “Meet the Press.” “Tidak pernah satu hal. … Tidak pernah satu saat pun. Itu tidak pernah satu contoh, “katanya. “Ini kesadaran situasional penuh risiko dan analisis.”

Anggota DPR dari Partai Demokrat Adam Schiff, yang juga merupakan ketua Komisi Intelijen Dewan, mengatakan Soleimani telah merencanakan melawan Amerika Serikat selama beberapa dekade dan bahwa anggota parlemen belum menerima informasi yang cukup tentang ancaman yang diduga meyakinkan dia bahwa pembunuhan itu dibenarkan.

“Jadi pertanyaannya adalah, mengapa sekarang?” Tanyanya di CNN “State of the Union.” “Saya tidak berpikir intelijen mendukung kesimpulan bahwa membunuh seorang pejabat tinggi Iran akan menghentikan (yang) merencanakan atau meningkatkan keamanan Amerika.”

Pompeo berulang kali mengatakan pembunuhan Soleimani membuat orang Amerika lebih aman, tetapi ia juga menghitung langkah yang diambil Amerika Serikat untuk menjaga terhadap pembalasan Iran, termasuk memperingatkan orang Amerika untuk meninggalkan wilayah itu, meningkatkan kehadiran militer AS dan menopang sistem keamanan siber.

Serangan yang menewaskan Soleimani di bandara Baghdad membawa permusuhan lama antara Washington dan Teheran ke wilayah yang belum dipetakan dan meningkatkan momok konflik yang lebih luas di Timur Tengah.

Senator Elizabeth Warren, seorang kandidat untuk nominasi Demokrat untuk menghadapi Trump dalam pemilihan presiden November, mencatat pemogokan itu terjadi ketika Trump menghadapi persidangan Senat setelah pemakzulannya oleh Dewan Perwakilan Rakyat yang dipimpin Demokrat. Senator Demokrat Mark Warner mengatakan “tweet twit” Trump ke Iran tidak membantu mengurangi ketegangan, tujuan yang dinyatakan pemerintah Trump.

Dalam serangkaian peringatan Twitter kepada Iran pada hari Sabtu, Trump mengatakan Washington telah mengidentifikasi 52 target, termasuk beberapa “penting bagi Iran & budaya Iran,” yang akan terpukul keras dan cepat jika Teheran menyerang aset Amerika atau AS.

Warner, merupakan anggota Demokrat teratas di Komite Intelijen Senat, juga mengatakan dia belum yakin ada ancaman segera yang membenarkan pemogokan. “Saya menerima anggapan bahwa ada ancaman nyata. Pertanyaan tentang seberapa dekat adalah sesuatu yang saya perlu informasi lebih lanjut, “kata Warner kepada NBC” Meet the Press. ”

“Kita tidak perlu presiden ini dengan kikuk atau secara impulsif membawa kita ke dalam perang besar,” tambah pemimpin Senat Demokrat, Chuck Schumer, di ABC “This Week.”

Pompeo mengatakan intelijen yang membenarkan pemogokan Soleimani telah dibagikan dengan para pemimpin di Kongres dan dia berharap mereka akan mendapat pengarahan lagi minggu ini. Dia mendukung janji Trump untuk menanggapi secara paksa setiap serangan Iran.

“Kami sudah memberi tahu rezim Iran: cukup. Anda tidak bisa lolos dengan menggunakan kekuatan proxy dan berpikir tanah air Anda akan aman dan terlindungi. Kami akan menanggapi pembuat keputusan yang sebenarnya – orang-orang yang menyebabkan ancaman ini dari Republik Islam Iran, “kata Pompeo di ABC.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Nancy Pelosi, seorang Demokrat, mengatakan mogok itu “provokatif, meningkat dan tidak proporsional.” Dia mengatakan pemberitahuan resmi yang diterima anggota parlemen pada hari Sabtu mendorong “pertanyaan serius dan mendesak tentang waktu, cara dan justifikasi. keputusan pemerintah untuk terlibat dalam permusuhan terhadap Iran. ”

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Robert O’Brien mengatakan pada hari Sabtu bahwa operasi itu legal dan para pengacara Departemen Kehakiman telah menandatanganinya. (WK)