Retorika AS Melunak, Harga Minyak Terus Melunjak

Harga minyak naik ke puncak lebih dari tujuh tahun pada hari Jumat dan mencatat kenaikan mingguan keenam berturut-turut karena gejolak geopolitik memperburuk kekhawatiran atas pasokan energi yang ketat. Secara mingguan,kinerja perdaganga berakhir dengan catatan kenaikan terpanjang sejak Oktober.

Harga mendapat dukungan dari kekhawatiran atas kemungkinan konflik militer di Ukraina yang dapat mengganggu pasar energi, terutama pasokan gas alam ke Eropa. Retorika AS yang relatif lebih lunak terhadap Rusia mungkin telah menyebabkan sebagian tekanan harga keluar. Pun demikian, gambaran yang lebih besar di sini adalah bahwa dengan semua ketidakpastian geopolitik dan kekhawatiran sisi penawaran, harga akan terus terbawa arus naik.

Sejauh ini tidak ada gangguan pasokan di Eropa Timur, sehingga haga premi terkait ketegangan tersebut tidak begitu tinggi. Namun demikian, para investor lebih memilih untuk menahan eksposur mereka. Tak heran bila harga minyak mentah berjangka AS sempat berubah negatif di awal sesi perdagangan.

Harga minyak mentah Brent di bursa berjangka naik 69 sen menjadi menetap di $90,03 per barel, setelah mencapai $91,70. Ini merupakan harga tertinggi sejak Oktober 2014.  Sementara minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) ditutup dengan naik 21 sen pada $86,82 per barel, setelah mencapai harga puncak selama tujuh tahun terakhir di $88,84 ditengah sesi perdagangan.

Pasokan minyak yang ketat mendorong struktur pasar enam bulan untuk Brent ke kemunduran tajam $6,92 per barel, terluas sejak 2013. Kemunduran terjadi ketika kontrak untuk pengiriman minyak jangka pendek dihargai lebih tinggi daripada bulan-bulan berikutnya, mendorong pedagang untuk melepaskan minyak dari penyimpanan untuk segera dijual.

OPEC+, telah berjuang untuk meningkatkan tingkat produksi mereka. Pasar juga bereaksi terhadap serangan di Uni Emirat Arab oleh kelompok Houthi Yaman. Pada pertemuan 2 Februari, OPEC+ kemungkinan akan tetap dengan rencana kenaikan target produksi minyaknya untuk Maret, beberapa sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters.

Sejumlah produsen utama dalam OPEC+, termasuk Rusia, terus berjuang untuk memenuhi kuota produksi mereka. Sementara produksi A.S. telah berjuang lebih tinggi bahkan ketika jumlah rig meningkat, kata Steeves, menambahkan bahwa output bisa lebih tinggi tahun ini.

Di sisi permintaan, impor minyak mentah di China, importir komoditas terbesar di dunia, dapat rebound sebanyak 7% tahun ini, kata analis dan pejabat perusahaan minyak.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.