Ribuan Warga Inggris Memprotes Langkah Boris Johnson

JAVAFX – Kerumunan orang berkumpul di seluruh Inggris untuk memprotes putusan penangguhan oleh Perdana Menteri Boris Johnson atas Parlemen. Tindakan Boris tersebut dianggap mencederai asas demokrasi. Johnson sendiri telah berjanji untuk membawa Inggris keluar dari Uni Eropa pada 31 Oktober, dengan atau tanpa kesepakatan.

Gold Trading

Ribuan orang di seluruh Inggris dan Irlandia Utara memprotes pada hari Sabtu (31/08/2019) terhadap keputusan Perdana Menteri Boris Johnson untuk menunda parlemen sekitar sebulan sebelum batas waktu bagi negara itu untuk meninggalkan Uni Eropa.

Johnson telah berjanji untuk membawa Inggris keluar dari UE pada 31 Oktober dengan atau tanpa kesepakatan tentang hubungan masa depan dengan blok tersebut. Langkah untuk menutup parlemen selama sekitar satu bulan dalam periode sebelum itu akan menghambat upaya lawan-lawannya untuk menghentikannya.

Sekitar 2.000 orang berkumpul di luar kantornya di Downing Street, meneriakkan: ” Johnson pembohong, Kami malu padamu!” Sebuah papan bertuliskan: “#StopTheCoup. Pertahankan Demokrasi kita. Selamatkan masa depan kita. ”

Pemerintah mengatakan biasanya parlemen ditangguhkan sebelum perdana menteri baru menguraikan program kebijakannya dalam pidato Ratu, sekarang dijadwalkan untuk 14 Oktober. Para pendukungnya juga mengatakan parlemen biasanya istirahat pada akhir September, ketika partai-partai politik utama mengadakan acara tahunan mereka. konferensi.

Namun para pengkritiknya mengatakan penangguhan itu, yang dikenal sebagai prorogasi, sangat panjang dan menggambarkan langkah itu sebagai upaya terselubung untuk mengurangi waktu yang harus diperdebatkan anggota parlemen sebelum Inggris meninggalkan Uni Eropa pada akhir Oktober.

Anggota parlemen oposisi ingin mencegah penutupan parlemen dan mengesahkan undang-undang untuk menghindari Brexit tanpa kesepakatan ketika mereka kembali dari reses musim panas pada hari Selasa.

Seperti juga London, protes juga terjadi di kota-kota besar lainnya di empat negara Inggris, yang terdiri dari Inggris, Skotlandia, Wales dan Irlandia Utara.

Sekitar 100 orang protes di luar balai kota di Belfast, ibukota Irlandia Utara, yang telah menjadi fokus khusus dalam negosiasi Brexit karena memiliki satu-satunya perbatasan darat Britania Raya dengan Uni Eropa.

Kebijakan tersebut memberikan jaminan untuk menghalangi Parlemen dalam kemungkinan menggagalkan langkah Boris. Salah satu bagian dari perjanjian Brexit yang alot adalah masalah perbatasan Irlandia, dimana Eropa menuntut  tetap terbuka. Hal ini menjadi titik penting dalam negosiasi.

Johnson ingin masalah yang mengahalangi ini dihapus, dengan mengatakan hal itu bisa membuat Irlandia Utara beroperasi di bawah aturan peraturan yang berbeda dari seluruh Inggris. UE dan Irlandia mengatakan Inggris belum menemukan alternatif yang dapat diterima.

Sebuah kasus pengadilan yang disidangkan di Belfast minggu depan bertujuan untuk memblokir penangguhan parlemen Johnson atas dasar bahwa Brexit yang tidak bersepakat akan melanggar Perjanjian Jumat Agung 1998 yang membawa perdamaian ke provinsi Irlandia Utara yang dikelola Inggris.

Para pengunjuk rasa mengatakan pemerintah telah gagal memperhitungkan pentingnya masalah perbatasan. Bagi mereka masalah perbatasan adala hal penting yang semestinya London tidak abaikan.  (WK)