Rusia Desak AS Untuk Perundingan Senjata Nuklir

JAVAFX – Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Senin (05/08/2019) mendesak Amerika Serikat untuk memulai perundingan senjata baru setelah runtuhnya pakta nuklir perang dingin antara kedua kekuatan dunia tersebut. Moskow dan Washington merobek perjanjian Nuklir Jangka Menengah (INF) pada hari Jumat, yang memicu kekhawatiran perlombaan senjata baru.

Gold Trading

“Untuk menghindari kekacauan yang tidak memiliki aturan, batasan, dan undang-undang, kita perlu sekali lagi mempertimbangkan semua konsekuensi berbahaya yang mungkin terjadi dan memulai dialog serius tanpa ambiguitas,” kata Putin dalam sebuah pernyataan. “Kami siap untuk itu.”

Moskow menyalahkan Washington karena secara sepihak mengakhiri perjanjian 1987 yang ditandatangani oleh Presiden AS Ronald Reagan dan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev. Perjanjian tersebut membatasi penggunaan rudal konvensional dan nuklir dengan rentang 500 hingga 5.500 kilometer (310 hingga 3.400 mil).

Washington dan NATO menuduh Rusia mengembangkan rudal 9M729 baru yang mereka katakan melanggar perjanjian itu, tetapi Rusia mengatakan jangkauannya kurang dari 500 kilometer (310 mil). Putin mengatakan pada hari Senin bahwa jika Rusia menerima informasi tentang pengembangan rudal baru AS, maka “akan dipaksa untuk memulai pengembangan skala penuh dari rudal yang sama”. Rusia menyiapkan ‘pabrik nuklir terapung yang hampir tidak dapat tenggelam’ untuk pelayaran di Kutub Utara. Rusia “tidak akan menempatkan mereka di wilayah yang relevan sampai rudal buatan Amerika dikerahkan di sana,” kata Putin. Kecuali ada pembicaraan baru tentang keamanan strategis, “skenario ini berarti memulai kembali perlombaan senjata yang tidak terkendali”, tambahnya.

Menteri Pertahanan AS Mark Esper pada akhir pekan mengatakan bahwa ia ingin mengerahkan rudal jarak menengah baru di Asia, tetapi membantah bahwa ini akan memicu perlombaan senjata karena senjata itu bukan nuklir. “Saat ini, kami tidak memiliki rencana untuk membangun senjata jarak jauh INF berujung nuklir,” katanya. “Jadi saya tidak melihat perlombaan senjata terjadi.”

Perjanjian INF dianggap sebagai landasan arsitektur kontrol senjata global, tetapi Washington telah lama menyebutnya usang karena non-penandatangan seperti China bebas untuk mengembangkan senjata mereka sendiri.

Putin pada hari Senin menuduh AS “secara serius mempersulit situasi di dunia dan menciptakan risiko mendasar bagi semua orang” dengan menarik diri dari perjanjian. Washington meluncurkan prosedur penarikan enam bulan untuk meninggalkan perjanjian pada Februari, dan Moskow segera menyusul. Setiap perjanjian baru untuk melawan penumpukan rudal nuklir harus mencakup Cina, kata Presiden AS Donald Trump pekan lalu.

Kesepakatan senjata penting lainnya antara Rusia dan AS adalah perjanjian New START yang menjaga persenjataan nuklir kedua negara jauh di bawah puncak perang dingin mereka. Kesepakatan itu berakhir pada 2021 dan kemungkinan tidak akan diperpanjang di tengah dinginnya hubungan AS-Rusia saat ini, kata para ahli. AS dan Rusia memiliki lebih dari 90 persen cadangan nuklir global, menurut Dewan Hubungan Luar Negeri, sebuah think tank AS. (WK)