Saham Asia Berayun Pasca Trump Setujui UU di Hong Kong

JAVAFX – Pasar saham Asia terpantau berayun pada perdagangan hari Kamis (28/11) setelah Presiden Amerika Serikat pada Rabu kemarin menyetujui undang-undang yang mendukung pemrotes di Hong Kong ditengah spekulasi kesepakatan perang tarif perdagangan antara AS – China serta pasca dirilis data ekonomi AS yang positif.

Indeks MSCI turun hampir 0,1%, Indeks Nikkei 225, Hang Seng dan Shanghai blue chip juga mengalami penurunan yang sama. Namun berbeda untuk Indeks S&P200 dan Indeks Selandia Baru bebalik menguat.

Gold Trading

Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada hari Rabu (27/11) waktu setempat, telah menandatangani undang-undang kongres yang mendukung para pemrotes di Hong Kong meskipun tindakan tersebut membuat pemerintah Beijing sangat berang, dengan mana kedua negara tersebut sedang mencari kesepakatan untuk mengakhiri perang tarif dagang yang merusak perekonomian global.

UU Hak Asasi Manusia yang disetujui dengan suara bulat oleh Senat AS dan oleh semua kecuali satu anggota parlemen di DPR pada pekan lalu, mengharuskan Departemen Luar Negeri untuk menyatakan setidaknya setiap tahun, bahwa Hong Kong mempertahankan otonomi yang cukup untuk membenarkan persyaratan perdagangan AS yang menguntungkan yang telah membantunya serta mempertahankan posisinya sebagai pusat keuangan dunia.

Dalam sebuah pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan bahwa “Saya menandatangani tagihan ini untuk menghormati Presiden China Xi Jinping dan orang-orang Hong Kong. Mereka diberlakukan dengan harapan bahwa Pemimpin, Perwakilan China dan Hong Kong akan dapat menyelesaikan perbedaan mereka secara damai yang mengarah pada perdamaian jangka panjang dan kemakmuran bagi semua.”

Inti permasalahannya adalah janji Beijing untuk mengizinkan Hong Kong sebagai “otonomi tingkat tinggi” selama 50 tahun ketika negara itu memperoleh kembali kedaulatannya atas kota itu pada tahun 1997, sebuah janji yang telah membentuk dasar status khusus wilayah tersebut berdasarkan hukum AS dan para pengunjuk rasa mengatakan kebebasan terus terkikis.

Putaran berikutnya dari tarif AS untuk barang-barang Cina akan mulai berlaku pada 15 Desember.

Indeks Wall Street mencapai rekor tertinggi baru dalam semalam, didukung oleh harapan kesepakatan perdagangan dan data yang menunjukkan pertumbuhan ekonomi AS naik sedikit pada kuartal ketiga, bukan melambat seperti yang dilaporkan pertama kali.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 0,15%, S&P 500 naik 0,42% dan Indeks Nasdaq ditutup naik 0,66%. Pasar A.S. ditutup untuk Thanksgiving pada hari Kamis

Data lain menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim tunjangan pengangguran turun. Ada tanda-tanda penurunan investasi bisnis mungkin hampir berakhir dan Federal Reserve AS mengatakan prospek cerah.

Pasar mata uang dan komoditas lebih berhati-hati.

Dolar dan mata uang yang terpapar perdagangan ditolak untuk safe-havens seperti yen Jepang setelah Trump menandatangani tagihan Hong Kong menjadi undang-undang. Undang-undang tersebut dipandang mendukung bagi pemrotes anti-pemerintah di kota itu, karena mereka mengancam sanksi atas pelanggaran hak asasi manusia dan berupaya untuk melindungi otonomi Hong Kong.

Namun langkah itu dikecam oleh China sebagai campur tangan dalam urusan dalam negeri.

Yen menguat 0,1% menjadi 109,46 yen per dolar, sementara mata uang berisiko seperti dolar Australia melemah dengan margin yang sama di level $0,6768.

Emas rebound 0,1% di level $1456,26 per ons dan minyak mentah AS turun 0,43% di $57,86 per barel. Minyak mentah Brent turun menjadi $63,86 per barel.