Trump Setujui Undang-Undang Medukung Pemrotes di Hong Kong

JAVAFX – Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada hari Rabu (27/11) waktu setempat, telah menandatangani undang-undang kongres yang mendukung para pemrotes di Hong Kong meskipun tindakan tersebut membuat pemerintah Beijing sangat berang, dengan mana kedua negara tersebut sedang mencari kesepakatan untuk mengakhiri perang tarif dagang yang merusak perekonomian global.

UU Hak Asasi Manusia yang disetujui dengan suara bulat oleh Senat AS dan oleh semua kecuali satu anggota parlemen di DPR pada pekan lalu, mengharuskan Departemen Luar Negeri untuk menyatakan setidaknya setiap tahun, bahwa Hong Kong mempertahankan otonomi yang cukup untuk membenarkan persyaratan perdagangan AS yang menguntungkan yang telah membantunya serta mempertahankan posisinya sebagai pusat keuangan dunia.

Gold Trading

Undang-undang juga mengancam sanksi untuk pelanggaran hak asasi manusia.

Kongres meloloskan RUU kedua, yang juga ditandatangani oleh Trump, yang melarang ekspor ke polisi Hong Kong sebagai pengendalian massa dan menggunakan alat seperti gas air mata, semprotan merica, peluru karet dan pistol setrum.

Dalam sebuah pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan bahwa “Saya menandatangani tagihan ini untuk menghormati Presiden China Xi Jinping dan orang-orang Hong Kong. Mereka diberlakukan dengan harapan bahwa Pemimpin, Perwakilan China dan Hong Kong akan dapat menyelesaikan perbedaan mereka secara damai yang mengarah pada perdamaian jangka panjang dan kemakmuran bagi semua.”

Inti permasalahannya adalah janji Beijing untuk mengizinkan Hong Kong sebagai “otonomi tingkat tinggi” selama 50 tahun ketika negara itu memperoleh kembali kedaulatannya atas kota itu pada tahun 1997, sebuah janji yang telah membentuk dasar status khusus wilayah tersebut berdasarkan hukum AS dan para pengunjuk rasa mengatakan kebebasan terus terkikis.

Masih belum cukup jelas apakah Trumpt Trump akan menandatangani atau memveto undang-undang tersebut, sementara ditempat lainnya upaya untuk mencoba kesepakatan dengan China pada perang tarif perdagangan ia telah membuat prioritas utama menjelang upaya pemilihan ulang tahun 2020.

Setelah Kongres meloloskan RUU tersebut, para pembantu Trump memperdebatkan apakah dukungan presiden dapat merusak upaya untuk mencapai kesepakatan perdagangan sementara dengan China dan sebagian besar dari mereka akhirnya merekomendasikan penandatanganan untuk menunjukkan dukungan bagi para pengunjuk rasa.

Keputusan itu juga dipengaruhi oleh mayoritas besar di Senat dan DPR yang mendukung undang-undang tersebut, yang secara luas dilihat sebagai membuat RUU itu menjadi veto-proof, serta kemenangan pemilihan umum di Hong Kong awal minggu ini dari para kritikus terhadap peraturan Cina.

Jika Trump memilih untuk menggunakan veto-nya, itu bisa ditimpa oleh dua pertiga suara di Senat dan DPR. Undang-undang akan secara otomatis menjadi undang-undang pada 3 Desember jika Trump memilih untuk tidak melakukan apa pun.

China telah mengecam undang-undang itu sebagai campur tangan kotor dalam urusannya dan merupakan pelanggaran hukum internasional. Setelah Senat mengesahkan undang-undang tersebut, Beijing bersumpah akan melakukan tindakan balasan untuk menjaga kedaulatan dan keamanannya.

Pekan lalu, Trump menyombongkan diri bahwa dia sendiri telah mencegah Beijing menghancurkan demonstrasi dengan sejuta tentara, sambil menambahkan bahwa dia telah mengatakan kepada Presiden Xi bahwa hal itu akan memiliki “dampak negatif yang luar biasa” pada pembicaraan perdagangan.

Trump menimbulkan pertanyaan tentang komitmennya untuk melindungi kebebasan Hong Kong ketika ia merujuk pada tragedi di bulan Agustus lalu sebagai protes massa jalanan sebagai “kerusuhan” yang menjadi masalah yang harus dihadapi oleh China.

Trump lagi merujuk pada “kerusuhan” pekan lalu, tetapi juga meminta Cina untuk menangani masalah ini secara manusiawi. Pernyataan tentang penandatanganan RUU mengindikasikan bahwa Trump melakukannya dengan keberatan tentang bagian-bagian dari undang-undang tersebut, dengan mengatakan “ketentuan tertentu dari Undang-Undang tersebut akan mengganggu pelaksanaan kewenangan konstitusional presiden untuk menyatakan kebijakan luar negeri Amerika Serikat.”

Presiden sering mendorong kembali terhadap langkah-langkah kongres seperti itu, terutama ketika mereka berusaha untuk mengamanatkan pengenaan sanksi dan menggunakan pernyataan penandatanganan mereka untuk memperkuat bahwa mereka memiliki kekuatan eksekutif untuk bertindak atas kebijaksanaan mereka dalam masalah kebijakan luar negeri.

Orang yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan dengan secara terbuka menyatakan keberatan seperti itu, Trump dapat mencoba meyakinkan orang Cina bahwa ia tidak akan bertindak untuk menerapkan tindakan terberat kecuali mereka secara tajam meningkatkan tindakan keras mereka di Hong Kong.

Setelah melihat banyak undang-undang AS sebagai simbolis, tetapi ketentuan undang-undang memiliki potensi, jika diterapkan untuk meningkatkan hubungan antara Amerika Serikat dan Hong Kong dan mengubah status wilayah itu menjadi kota Cina lainnya.

Setiap langkah untuk mengakhiri perlakuan khusus Hong Kong dapat membuktikan kekalahan bagi Amerika Serikat, yang telah diuntungkan dari kondisi ramah bisnis di wilayah tersebut. Jika Hong Kong hanya menjadi pelabuhan Cina lainnya, perusahaan yang mengandalkan peran wilayah itu sebagai perantara atau untuk pengiriman-pengiriman kemungkinan akan membawa bisnis mereka ke tempat lain.

Yang mengatakan, tagihan berisi keringanan keras yang akan memungkinkan presiden untuk memblokir ketentuan mereka di keamanan nasional dan kepentingan nasional. Menurut Departemen Luar Negeri, 85.000 warga AS tinggal di Hong Kong pada tahun 2018 dan lebih dari 1.300 perusahaan AS beroperasi di sana , termasuk hampir setiap perusahaan keuangan utama AS.

Perdagangan antara Hong Kong dan Amerika Serikat diperkirakan bernilai $67,3 miliar pada tahun 2018, dengan Amerika Serikat menjalankan surplus $33,8 miliar, terbesar dengan negara atau wilayah mana pun, menurut Kantor Perwakilan Perdagangan AS.