Saham Asia Memperpanjang Penurunan Karena Harapan Vaksin Covid-19 Terhambat

JAVAFX – Indeks Asia berjuang untuk memperpanjang reli penurunan pada minggu ini pada perdagangan bursa saham hari Rabu (20/5) dan obligasi menguat karena laporan pers skeptis membuat beberapa harapan untuk vaksin Covid-19 serta kekhawatiran dalam pemulihan global dari pandemi yang kembali.

Indeks MSCI untuk saham Asia Pasifik di luar Jepang berada flat. Saham China memulai hari sedikit lebih rendah, Indeks Hang Seng tergelincir 0,1% dan Indeks Nikkei 0,7% lebih tinggi.

Gold Trading

Dolar Australia yang sensitif terhadap risiko mundur dari tertinggi dua bulan semalam dan permintaan safe-haven mendorong imbal hasil obligasi AS kembali di bawah 0,7%.

Pergerakan ini mengikuti penurunan pada saham Wall Street, setelah laporan dari situs web berita medis STAT meragukan hasil awal yang positif dari uji coba vaksin Moderna Inc Covid-19. Laporan itu mengatakan hasil, yang telah mengumpulkan saham global minggu ini, kurang detail.

Dua pertiga dari 223 manajer dana yang disurvei oleh Bank of America menganggap kenaikan baru-baru ini adalah reli pasar.

Keraguan tentang prospek pemulihan ekonomi kembali menahan harga komoditas dari kenaikan lebih lanjut, karena lebih banyak berita buruk yang dituangkan.

Kepercayaan bisnis Jepang merosot ke level terendah satu dekade ketika ekonomi memasuki resesi sementara penjualan ritel Australia mengalami penurunan paling tajam di bulan April. Klaim pengangguran Inggris adalah yang tertinggi dalam 20 tahun.

Ekonomi AS tidak akan memulihkan pijakannya yang hilang sampai beberapa waktu kedepan.

Di pasar mata, mata uang tunggal euro masih kokoh bergerak diatas level 1.09000 mempertahankan posisinya naik dari level pembukaan Rabu pagi.

Perjanjian Franco-Jerman atau Perancis dan Jerman menjadi berita besar. Ini membuat spekulan sulit untuk menutup posisi short mereka pada mata uang euro, kata Kyosuke Suzuki, Direktur Valas di Societe Generale.

Perancis dan Jerman pada hari Senin mengusulkan Dana Pemulihan sebesar 500 miliar euro ($543 miliar) untuk menawarkan bantuan kepada wilayah dan sector paling terpukul oleh pandemic coronavirus dan untuk memungkinkan pinjaman oleh Komisi Eropa atas nama seluruh Uni Eropa.