Sekjen OPEC : Volatilitas Harga Minyak Bukan Karena OPEC+

Sentimen bearish telah menguasai pasar minyak baru-baru ini karena kekhawatiran kehancuran permintaan dan rumor kesepakatan nuklir baru mendorong harga turun. Penarikan inventaris yang kuat di AS telah mengirim harga kembali naik, tetapi tekanan ke bawah tetap ada.

Harga minyak memiliki awal yang buruk dalam minggu ini, tidak ada data ekonomi China yang lemah dan desas-desus bahwa kesepakatan nuklir Iran dapat membuahkan hasil. Untungnya untuk kenaikan harga minyak, penurunan indek bursa saham AS yang besar dan kuat di seluruh spektrum emiten minyak dan produk telah meredakan kekhawatiran bahwa kehancuran permintaan mendatangkan malapetaka pada permintaan domestik. Baik WTI dan Brent telah bangkit kembali di tengah berita.

Sekretaris Jenderal OPEC yang baru Haitham al Ghais mengatakan pembuat kebijakan dan investasi sektor minyak dan gas yang tidak mencukupi yang harus disalahkan atas rentetan harga tinggi saat ini, dan bukan OPEC yang belum terpengaruh oleh tekanan domestik untuk menghentikan proyek minyak.

Awal tahun ini, Al Ghais dari Kuwait ditunjuk untuk masa jabatan tiga tahun sebagai sekretaris jenderal OPEC. Dia menggantikan Mohammad Barkindo dari Nigeria, yang meninggal pada usia 63 bulan lalu hanya beberapa hari sebelum dia akan mengundurkan diri dari organisasi.

Al Ghais adalah tokoh OPEC yang terkenal sepanjang karir di industri minyak global yang terbentang selama 30 tahun. Dia menjadi penasihat bagi enam menteri perminyakan Kuwait tentang perkembangan pasar minyak dalam beberapa tahun terakhir dan sebelumnya telah menjadi anggota terkemuka delegasi Kuwait untuk pertemuan OPEC. Al Ghais menjabat sebagai kepala perutusan Kuwait untuk OPEC dari 2017 hingga 2021 dan juga anggota Komite Audit Internal kelompok tersebut.

“Ada faktor lain di luar OPEC yang benar-benar berada di balik lonjakan yang telah kita lihat pada gas [dan] minyak. Dan sekali lagi, saya pikir singkatnya, bagi saya, ini adalah underinvestment – underinvestment kronis,” kata Al Ghais kepada CNBC.

Mengenai hubungan OPEC dengan Rusia, Al Ghais mengatakan kelompok itu memiliki hubungan “solid” dengan Moskow dan selalu berusaha memisahkan politik dari tujuan menstabilkan pasarnya. Menurutnya kelompok produsen ini tidak dapat disalahkan atas melonjaknya inflasi, sebaliknya menunjuk pada kurangnya investasi kronis dalam industri minyak dan gas itu sendiri.

“OPEC tidak berada di belakang kenaikan harga ini,” kata Al Ghais. “Ada faktor lain di luar OPEC yang benar-benar berada di balik lonjakan yang telah kita lihat pada gas [dan] minyak. Dan sekali lagi, saya pikir singkatnya, bagi saya, ini adalah underinvestment – ​​underinvestment kronis,” tambahnya.

“Ini adalah kenyataan pahit yang harus disadari oleh orang dan pembuat kebijakan. Setelah itu terwujud saya pikir maka kita bisa mulai memikirkan solusi di sini. Dan solusinya sangat jelas. OPEC memiliki solusi: berinvestasi, berinvestasi, berinvestasi, ”kata Al Ghais.

Badan Energi Internasional (IEA) mengatakan pada bulan Juni bahwa investasi energi global berada di jalur untuk meningkat sebesar 8% tahun ini mencapai $2,4 triliun, dengan sebagian besar kenaikan yang diproyeksikan datang terutama dalam energi bersih. Temuan tersebut dianggap sebagai “pendorong” sekaligus juga memperingatkan bahwa tingkat investasi masih jauh dari cukup untuk mengatasi berbagai dimensi krisis energi.

IEA mengatakan investasi minyak dan gas melonjak 10% dari tahun lalu tetapi tetap “jauh di bawah” level 2019. Dikatakan tingginya harga bahan bakar fosil saat ini memberikan “kesempatan sekali dalam satu generasi” bagi ekonomi yang bergantung pada minyak dan gas untuk menjalani transformasi yang sangat dibutuhkan. Mereka sebelumnya mengatakan investor tidak boleh mendanai proyek pasokan minyak, gas, dan batu bara baru jika dunia ingin mencapai emisi nol bersih pada pertengahan abad ini. Yang pasti, pembakaran bahan bakar fosil, seperti minyak, gas, dan batu bara, adalah pendorong utama darurat iklim.

PBB Sekretaris Jenderal Antonio Guterres disisi lain memperingatkan pada bulan April bahwa adalah “kegilaan moral dan ekonomi” untuk mendanai proyek bahan bakar fosil baru.

Komentar Al Ghais muncul tak lama setelah kelompok produsen berpengaruh dari OPEC dan mitra non-OPEC, aliansi energi yang sering disebut sebagai OPEC+, mengejutkan para pelaku pasar pada pertemuannya di bulan Agustus. 3 pertemuan dengan mengumumkan rencana untuk menambah hanya 100.000 barel per hari mulai bulan depan. Kelompok itu mengatakan bahwa “ketersediaan kapasitas berlebih yang sangat terbatas” berarti perlu untuk melanjutkan dengan “sangat hati-hati.”

Hal itu dipandang sebagai penghinaan terhadap Presiden Joe Biden AS, yang selama kunjungan ke gembong OPEC Arab Saudi bulan lalu telah meminta kelompok itu untuk memompa lebih banyak minyak mentah untuk membantu AS. dan ekonomi global.

Ditanya apakah OPEC, yang memproduksi sekitar 40% dari produksi minyak dunia, harus disalahkan atas lonjakan harga energi yang mendorong inflasi, Al Ghais menjawab: “Tidak, sama sekali tidak. Maksud saya itu semua relatif, itu nomor satu.”

“Nomor dua adalah OPEC melakukan bagiannya. Kami telah meningkatkan produksi sejalan dengan apa yang kami lihat dan mekanisme bertahap yang sangat transparan … Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mengembalikan keseimbangan pasar tetapi ada faktor ekonomi yang benar-benar di luar kendali OPEC, ”tambahnya.

Harga minyak telah jatuh dalam beberapa pekan terakhir di tengah kekhawatiran baru tentang resesi global dan prospek permintaan yang melemah. Harga Brent diperdagangkan pada $92 per barel pada Rabu, turun sekitar 0,4%, sementara AS West Texas Intermediate berjangka berdiri di $86,25 per barel, lebih dari 0,3% lebih rendah. Brent di bursa berjangka naik menjadi hampir $128 per barel pada hari-hari setelah invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari 24 , bagian dari kenaikan harga yang terlihat di semua jenis energi yang mendorong inflasi ke level tertinggi selama beberapa dekade.

Terkiat dengan aliansi energi dengan pemimpin non-OPEC Rusia, Al Ghais mengatakan kelompok itu memiliki hubungan yang dikatakan cukup “solid” dimana Moskow dan selalu berusaha memisahkan politik dari tujuan menstabilkan pasarnya.

“Pertama-tama, jika Anda melihat sejarah, jika saya boleh, tantangan seperti itu bukan hal baru bagi OPEC dan sejarah OPEC,” kata Al Ghais, mengutip perang Iran-Irak pada 1980-an dan invasi Kuwait pada 1990.

“Kami selalu berusaha dalam pertemuan kami untuk memisahkan aspek politik dan politik dari apa yang kami lakukan dalam hal mengelola keseimbangan pasar dan dalam hal apa yang kami lakukan sebagai OPEC+, saya pikir metodologinya jelas,” lanjutnya.

“Kepemimpinan Rusia dalam mendukung deklarasi kerja sama sudah jelas sejak hari pertama, sejak 2017. Hubungannya solid dalam hal mengelola pasar.”

Ditanya apakah ini berarti dia mempercayai Rusia, Al Ghais menjawab: “Ya.”

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.