Sentimen Bullish Lebih Banyak, Harga Minyak Cenderung Naik Lagi

JAVAFX – Minggu ini ada beberapa rekor dalam masa pemulihan selama setahun dari jatuhnya permintaan minyak pada tahun 2020. Harga minyak mentah West Texas Intermediate, (WTI) mencapai dan bergerak melewati level $ 55,00, dan Brent mendekati $ 60. Ini merupakan harga psikologis penting untuk pasar, dan jika dipertahankan, akan mendorong harga lebih tinggi lagi.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, API mengumumkan penurunan secara signifikan sebanyak ~ 4,3 mm barel dalam stok minyak mentah kemarin ketika diperkirakan akan terjadi peningkatan sederhana. Penurunan stok bensin dan distilat mendukung pergerakan harga ini, karena hal itu menunjukkan bahwa kilang mengeluarkan produk untuk memenuhi permintaan saat ini dan yang diantisipasi.

Dalam beberapa minggu terakhir, harga minyak telah tahan terhadap data yang merugikan (penumpukan persediaan minyak mentah dan produk olahan) dan terus meningkat. Kelegaan pasar pada konfirmasi permintaan ini mendorong harga untuk WTI melewati ambang batas kritis $ 55,00.

EIA mengkonfirmasi dengan laporan penurunan pasokan juga, sehingga mendorong harga minyak lebih tinggi. Kenaikan harga minyak mentah yang berkelanjutan akan segera membalikkan kelesuan yang diderita di pasar ekuitas minyak juga. Harga ekuitas minyak biasanya turun 15-20% dari tertinggi baru-baru ini dalam keterputusan nyata dari kekuatan baru-baru ini dalam data yang mendasari mengenai minyak.

Minggu lalu persediaan kembali ke rata-rata 5 tahun untuk pertama kalinya sejak pertengahan 2020. Hal ini menghilangkan penghalang psikologis lain untuk berlanjutnya kenaikan harga minyak mentah, karena pasar sekarang akan mulai mengalihkan perhatiannya dari kelebihan persediaan ke kekhawatiran tentang persediaan yang aman.  

EIA juga mencatat peningkatan throughput kilang untuk minggu sebelumnya, yang bukan sesuatu yang Anda harapkan sepanjang tahun ini. Meskipun demikian, kami masih melepas BOPD sekitar 2 mm dari tahun lalu. Kenaikan ini merupakan bullish untuk harga karena hal ini menunjukkan peningkatan permintaan di tingkat ritel.

Produksi minyak mentah AS yang sudah dibor tapi belum Selesai (DUC) telah melayang sekitar 11,0 mm BOEPD selama sebulan terakhir atau lebih. Hal ini, terlepas dari tingkat pemboran baru, (meskipun meningkat), masih belum pada tingkat yang benar-benar akan mengimbangi tingkat penurunan lapangan, (6-40% per tahun). Produksi minyak mentah domestik turun 2,3 mm BOEPD dari level tertinggi sepanjang masa pada Maret 2020, pada 13,1 mm BOEPD.

Minggu ini EIA melaporkan penurunan moderat dari 100K BOEPD menjadi 10,9 mm BOEPD. Berlangsung di 48 bawah, seperti dicatat oleh laporan EIA, tidak sulit untuk menghubungkan penurunan ini dengan penurunan produksi serpih. Kami akan memiliki tiang panduan tambahan ketika AMDAL menerbitkan Laporan Produktivitas Pengeboran, (DPR), iterasi berikutnya akan jatuh tempo, 16 Februari. Laporan bulan lalu memperkirakan penurunan dari bidang serpih ~ 89K BOEPD di bulan Februari.

Indikator-indikator utama telah tersedia untuk terus meningkatkan harga minyak, seperti yang telah kita catat sejauh ini. Salah satu pertanyaan yang sekarang harus kita tangani adalah apa yang dapat kita harapkan dari segi harga, dan seberapa cepat hal ini bisa terjadi?

Goldman Sachs, baru-baru ini memperkirakan harga minyak Brent pada pertengahan tahun sebesar $65. Dengan selisih yang sempit ($ 2-3.00) antara Brent dan WTI belakangan ini, ini akan menempatkan WTI di $ 60-an. Kepala penelitian komoditas global Goldman, Jeffrey Currie, “Dengan vaksin yang diluncurkan di seluruh dunia, kemungkinan pengetatan pasar yang cepat dari 2Q 2021 meningkat karena rebound dalam permintaan menekan kemampuan produsen untuk memulai kembali produksi.”

Munculnya laporan ini menggerakkan perkiraan Goldman untuk pencapaian level $ 65.00 sekitar bulan. Dengan nada konservatif dari laporan Goldman sebelumnya, kemungkinan ini juga keliru ke sisi konservatif, yang berarti bahwa pertengahan tahun memberi mereka beberapa bantalan untuk kekuatan yang relevan untuk dimainkan. Kekuatan eksternal utama yang relevan adalah peluncuran vaksin Covid dan tingkat infeksi dan rawat inap baru terus menurun.

Meski terjadi peningkatan pengeboran dan fracking yang terjadi, tidak bisa mengharapkan harga berkelanjutan lebih dari $ 60 untuk WTI sebelum perkiraan Goldman pada pertengahan tahun karena ada kekuatan bearish juga dalam permainan yang dapat meredam kenaikan.

Kekuatan penyeimbang utama yang mungkin mengurangi antusiasme pasar. Arab Saudi memberi pasar minyak hadiah pada awal Januari dengan pengumuman bahwa mereka akan menahan BOPD 1 mm lagi dari pasar. Ketika harga naik, akan ada tekanan internal dan eksternal dari OPEC + untuk mulai memulihkan produksi. Ini dipanggang, yang berarti bahwa pukulan ahli yang mengubah pasar minyak yang sudah naik di telinganya, bisa dibilang, akan selalu menjadi langkah transisi.

Jadi dengan naiknya harga minyak, peluang meningkat bahwa Saudi dan OPEC + akan bergeser dari mendukung harga dengan produksi yang terkendali menjadi melindungi pangsa pasar mereka dari pesaing.

Langkah yang kami antisipasi tidak jauh di masa depan akan bertindak untuk memperlambat penurunan inventaris, yang akan menjaga agar harga tidak melonjak terlalu tajam dalam waktu dekat.

Selanjutnya kita memiliki China yang hampir sendirian mendukung harga minyak dengan pembelian besar-besaran tahun lalu. Perkiraan bervariasi tetapi pembelian minyak mentah murah China tahun lalu mungkin memberi mereka bantalan ~ 300mm bbl yang dapat digunakan jika harga naik terlalu cepat.

Akhirnya, ada harapan bagi Iran untuk memutuskan semacam kesepakatan dengan rezim politik baru di AS. untuk memulihkan produksi penuh. Tidak ada sinyal dari pemerintahan Biden tentang seberapa mendesak untuk datang ke beberapa akomodasi dengan Iran dalam agenda mereka. Konon, memasuki kembali kesepakatan nuklir Iran adalah peluru kampanye, jadi beberapa bantuan ada di cakrawala bagi mereka.

Pada akhirnya akan ada lebih banyak kekuatan bullish yang berperan daripada bearish dalam perkiraan saya, dan dorongan lebih tinggi untuk minyak mentah akan berlanjut. Poin utama yang mendukung pernyataan tersebut adalah penurunan penyimpanan yang telah kami dokumentasikan di sini, dan peralihan saat ini dalam produksi baru hingga BOEPD di bawah 11,0 mm. Jika itu terus berlanjut, seperti yang kami perkirakan akan terjadi berkat pemulihan yang dipimpin oleh penurunan tingkat infeksi Covid baru, minyak mentah tidak memiliki alternatif untuk naik lebih tinggi seiring kemajuan tahun.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

AS Setujui Vaksin COVID-19 Buatan Johnson & Johnson

Badan Pangan dan Obat-obatan AS (Foods and Drugs Administration/FDA) pada Sabtu (27/2) secara resmi mengizinkan penggunaan vaksin virus corona (COVID-19) yang dikembangkan oleh Johnson...

Pemerintahan Biden distribusikan lebih dari 25 juta masker

Pemerintahan Biden akan mengirimkan lebih dari 25 juta masker ke pusat kesehatan masyarakat maupun dapur umum pada musim semi ini sebagai bagian upaya dari...

Harga Minyak Akan Naik Sangat Cepat, Bisa 3 Digit Angkanya

JAVAFX - Harga minyak akan naik pada tingkat tercepat sejak 1970-an selama tiga tahun ke depan, demikian dikatakan oleh kata Bank of America (BoA)...

Penasihat Kesehatan AS Rekomendasikan Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson ?

Para penasihat kesehatan Amerika mendukung vaksin COVID-19 satu dosis dari Johnson & Johnson pada hari Jumat (26/2), sehingga Amerika mungkin akan segera memiliki opsi...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502