Trading Supply dan Demand: Panduan Trader Forex

Supply dan demand atau penawaran dan permintaan adalah penentu harga, harga apapun. Ini berlaku untuk semua hal mulai dari pasar petani lokal Anda, hingga permata yang langka, unik, hingga pasar valuta asing. Trader yang memahami dinamika permintaan dan penawaran lebih siap untuk memahami pergerakan harga saat ini dan masa depan di pasar forex.

Trading Supply dan Demand

Artikel ini membahas poin-poin pembicaraan berikut:

  • Penjelasan Perdagangan Supply dan Demand
  • Memahami Zona Supply dan Demand
  • 3 Tips Menggunakan Supply dan Demand untuk Trading Forex
  • Strategi Perdagangan Supply dan Demand

Penjelasan Perdagangan Supply Dan Demand

Seringkali, pasangan mata uang akan naik ke area resistance yang disebut ‘zona jual’, di mana penjual melihat ada potensi penjualan yang besar dengan harga yang relatif overbought. Kebalikannya juga berlaku untuk pasangan mata uang yang turun ke level yang relatif rendah, ‘zona permintaan’ di mana pembeli merasa ada nilai yang besar untuk dibeli.

Jika Anda belum mempelajari dasar-dasar supply dan demand, atau ingin penyegar, baca panduan kami tentang kekuatan supply dan demand .

Memahami Zona Supply Dan Demand

Zona supply dan demand adalah area yang dapat diamati pada grafik forex di mana harga telah berkali-kali mendekati di masa lalu. Tidak seperti garis support dan resistance , ini lebih menyerupai zona daripada garis presisi.

Trader dapat menyesuaikan grafik untuk mengidentifikasi zona supply dan demand seperti yang ditunjukkan pada USD / JPY di bawah ini.

3 Tips Menggunakan Supply Dan Demand Untuk Trading Forex

1. Gunakan kerangka waktu yang lebih lama untuk mengidentifikasi zona supply dan demand

Dengan memperluas pandangan, trader bisa mendapatkan tampilan yang lebih baik area di mana harga telah melambung sebelumnya. Pastikan untuk menggunakan grafik yang sesuai saat mengubah antara beberapa kerangka waktu. Gambarlah bentuk persegi panjang untuk menunjukkan zona ini. Zona permintaan dan penawaran ini tidak harus muncul bersamaan – sering kali pasangan mata uang dapat mengungkapkan salah satunya.

2. Identifikasi pergerakan kuat zona supply / demand yang potensial

Tingkat harga tertentu menawarkan nilai bagi trader bullish atau bearish. Begitu trader institusional dan bank besar melihat nilai ini, mereka akan memanfaatkannya. Akibatnya, aksi harga cenderung meningkat relatif cepat sampai nilainya berkurang atau telah direalisasikan sepenuhnya. Menyaksikan banyak contoh ini pada tingkat harga yang sama meningkatkan kemungkinan bahwa itu adalah area nilai dan oleh karena itu, zona penawaran atau permintaan.

3. Gunakan indikator untuk konfirmasi zona support dan demand

Trader dapat menggabungkan pivot point harian atau mingguan untuk mengidentifikasi atau mengonfirmasi zona supply atau demand. Trader harus mencari level support dan resistance untuk menyamakan dengan zona supply dan demand untuk perdagangan dengan probabilitas yang lebih tinggi.

Selain itu, trader dapat menggunakan level Fibonacci untuk akurasi yang lebih baik atas kemungkinan titik balik di zona supply dan demand. Tingkat 61,8% dianggap sebagai tingkat yang signifikan dan sesuai dengan zona supply pada bagan di bawah ini.

Strategi Perdagangan supply dan demand

Strategi perdagangan range bound

Zona supply dan demand dapat digunakan untuk perdagangan range-bound jika zona tersebut sudah terbentuk. Trader dapat menggabungkan penggunaan indikator stochastic atau RSI untuk membantu mengidentifikasi kondisi overbought dan oversold.

Karena ini adalah perdagangan tidak langsung dalam hal tren, entri panjang dan pendek dapat terlihat. Setelah melihat kondisi oversold / overbought pada grafik jangka panjang, trader dapat memperbesar kerangka waktu yang lebih kecil untuk menemukan entri yang ideal.

Strategi breakout

Strategi breakout adalah strategi perdagangan supply dan demand lainnya. Harga tidak dapat bertahan dalam kisaran yang ditentukan selamanya dan pada akhirnya akan membuat pergerakan terarah. Trader mencari cara untuk masuk ke pasar yang menguntungkan, ke arah penembusan, karena ini mungkin merupakan awal dari tren yang kuat.

Grafik USD / JPY grafik menunjukkan penembusan dari perdagangan range-bound tapi kemudian kembali menelusuri menuju zona demand. Trader yang melakukan perdagangan pendek saat breakout rentan untuk dihentikan dalam skenario ini. Salah satu cara untuk mengurangi hal ini adalah dengan mengantisipasi retracement kembali ke zona demand sebelum masuk perdagangan short.

Menggunakan zona supply dan demand sebagai parameter manajemen risiko

Zona supply dan demand sangat mirip dengan support dan resistance dan oleh karena itu, area ini memberikan indikasi di mana trader dapat menempatkan stop dan limit.

Area ini memungkinkan trader untuk menerapkan pendekatan risiko terhadap imbal yang positif pada semua perdagangan. Trader dengan gaya range bound yang masuk posisi sell di zona supplay dapat menetapkan level stop di atas zona supply dengan di zona demand. Trader konservatif dapat menetapkan target di atas zona demand atau menerapkan sejumlah teknik manajemen risiko lainnya .

Grafik USD / SGD di bawah ini menunjukkan bagaimana menempatkan level stop dan limit dengan mengacu pada zona supply dan demand:

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.