Separuh Investor Non Emas, Akan Memilih Aset Ini Dalam 3 Tahun Kedepan

JAVAFX – Investor dihadapkan pada titik belok yang belum pernah terjadi sebelumnya karena ekonomi global terus pulih dari dampak buruk pandemi COVID-19 dan emas diperkirakan akan memainkan peran yang lebih menonjol dalam portofolio investor, demikian menurut kajian komprehensif yang dilakukan oleh Greenwich Associates sebagai mitra dari Dewan Emas Dunia (World Gold Council, WGC).

“Hasil dari penelitian ini menunjukkan bahwa, selain upaya yang sudah berlangsung selama satu dekade untuk memenuhi target pengembalian di lingkungan dengan imbal hasil rendah, investor institusional menghadapi serangkaian tantangan baru saat mereka memposisikan portofolio untuk periode pasca-COVID-19. Di antara yang paling penting: kebutuhan untuk melindungi portofolio mereka dari risiko inflasi yang meningkat,” kata Andrew McCollum, kepala manajemen investasi di Greenwich, dalam paparannya bersama WGC.

McCollum mencatat bahwa dengan bangkitnya ekonomi global, penelitian terbaru mereka mengatakan bahwa minat investor terhadap emas meningkat. Kajian dilakukan atas 477 nara sumber secara online dari institusi investasi di seluruh dunia antara Oktober 2020 dan Januari 2021.

Menurut hasil survei, satu dari lima investor memiliki alokasi untuk emas. Dari investor emas tersebut, 38% ingin meningkatkan alokasi mereka dalam tiga tahun ke depan; 8% terlihat mengurangi eksposur emas mereka.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa hampir 40% investor non-emas berencana untuk membangun posisi di logam mulia dengan alokasi rata-rata sekitar 4%.

Meskipun ketakutan inflasi tampaknya menjadi pendorong yang signifikan untuk emas, McCollum mengatakan bahwa ini hanyalah salah satu faktor yang dilihat investor. Dia menambahkan bahwa banyak investor yang melihat emas sebagai alat diversifikasi penting. “Cukup jelas bahwa emas tampaknya memiliki banyak peran konstruktif dalam sebuah portofolio,” katanya.

“Kebutuhan akan perlindungan inflasi, diversifikasi portofolio, dan peningkatan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko, harus menopang permintaan institusional untuk emas karena investor memikirkan kembali, menyeimbangkan, dan mengatur ulang strategi portofolio setelah penutupan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya,” jelas McCollum.

Meskipun banyak investor melihat emas sebagai aset defensif, laporan tersebut mencatat bahwa beberapa investor tertarik pada emas karena potensi pengembaliannya. Laporan tersebut menyoroti bahwa pada tahun-tahun di mana inflasi telah mendorong di atas 3%, emas telah melihat pengembalian rata-rata 15%. “Belum tentu aset yang mengantuk ini tidak memberikan pengembalian,” kata Juan Carlos Artigas, kepala penelitian WGC.

Melihat rincian survei global, McCollum mencatat bahwa investor Eropa lebih cenderung memiliki eksposur terhadap emas dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Amerika Utara. Namun, alokasi dalam portofolio Amerika sedikit lebih besar dibandingkan dengan Eropa.

Sementara emas diperkirakan akan memainkan peran yang berkembang dalam portofolio investasi, McCollum mencatat bahwa ini adalah bagian dari perubahan umum dalam tren alokasi. Dalam laporannya, Greenwich mengatakan bahwa investor institusional berupaya mengurangi eksposur mereka dalam pendapatan tetap dalam tiga tahun ke depan, dengan sebagian besar akan beralih ke aset alternatif.

McCollum mengatakan mereka berharap untuk melihat lebih banyak aliran investasi ke pasar swasta, termasuk ekuitas swasta dan utang swasta.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.