Setelah Roboh, Harga Emas Belum Cepat Bangkit

JAVAFX – Hasil perdagangan emas pada bulan lalu menunjukkan kejatuhan harga yang cukup keras. Harga Emas mengalami penurunan bulanan terburuk dalam hampir lima tahun dan mencatat kinerja sepanjang bulan Juni sebagai yang terburuk dalam delapan tahun. Kini harga berusaha bangkit dengan bertahan diatas $1.800 per troy ons.

Sejumlah sentiment mengisyaratkan potensi kenaikan harga emas, namun demikian diyakini bahwa kenaikan harga ini tidak akan terjadi secepat penurunannya. Ada kekhawatiran yang meningkat di pasar ditengah penurunan suku bunga riil turun di bawah -1% untuk pertama kalinya sejak April. Dolar AS tampaknya mencapai resistensi di bawah 93 poin.

Sejumlah bank sentral, termasuk Bank Sentral Eropa mengatakan pada hari Kamis bahwa sekarang menargetkan inflasi rata-rata 2% dalam jangka menengah, yang berarti mereka akan membiarkan inflasi naik dan ekonomi berjalan panas. Begitu juga China yang pada hari Jumat memangkas suku bunga dan menurunkan persyaratan cadangan untuk bank, melepaskan sekitar 1 triliun yuan kembali ke perekonomian.

Meminjam istilah olahraga, pasar emas kini memiliki jaring kosong dan masih belum bisa mencetak gol. Emas hanya bisa naik di atas $1.800 per troy ons, namun belum bisa melakukan akselerasi lebih lanjut. Setidaknya dalam pandangan kami, harga emas harus diperdagangkan pada $1.880 per ounce, hanya mengingat di mana imbal hasil obligasi diperdagangkan.

Emas nampak “dingin” terhadap sejumlah berita, meski itu tidak berarti mereka abaikan. Pada titik tertentu, investor tidak akan dapat mengabaikan lingkungan ekonomi saat ini lebih lama lagi. Jadi beberapa pedagang lebih memperhatikan musim liburan yang akan datang daripada angka di layar mereka, mungkin hal terbaik yang harus dilakukan adalah menghilangkan semua kebisingan dan fokus pada potensi jangka panjang logam mulia.

Dua laporan terkini dari World Gold Council menarik perhatian di minggu ini. Yang pertama adalah aliran investasi ke dana yang diperdagangkan di bursa yang didukung emas pada bulan Juni. Bulan lalu adalah bulan yang buruk bagi emas, tetapi beberapa investor menggunakan harga yang lebih rendah sebagai peluang pembelian yang strategis. Meskipun penurunan hampir 7% pada bulan Juni, kepemilikan emas global dalam pertukaran meningkat sebesar 2,9 ton. Memang, itu tidak banyak, tetapi ini menunjukkan seberapa banyak dukungan yang ada di pasar emas.

Laporan kedua, yang benar-benar menyoroti potensi emas, sebuah kajian komprehensif yang dibuat selama berbulan-bulan oleh Greenwich Associates. Perusahaan ini menghubungi 500 institusi investasi dari seluruh dunia untuk berbicara tentang pasar emas. Sorotan survei itu adalah satu dari lima investor memiliki alokasi untuk emas. Dari jumlah tersebut, 38% ingin meningkatkan alokasi mereka selama tiga tahun ke depan.

Namun, angka terbesar yang mengejutkan saya adalah 40% investor non-emas ingin membeli logam mulia dalam tiga tahun ke depan. Ini adalah pasar utama yang belum dimanfaatkan yang mulai melihat manfaat dari memegang sejumlah emas. Jadi mari kita lihat apa yang ada di masa depan untuk emas.

Share this post

Analisa Fundamental

Edukasi

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.