Sterling Jatuh Ke Level Terendah Sepanjang Masa, Tembus Terendah 1985

Sterling jatuh hampir 5% ke level terendah sepanjang masa pada hari Senin karena investor berlari keluar setelah rencana fiskal pemerintah baru mengancam untuk meregangkan keuangan Inggris ke batas mereka. Mata uang ini menukik sebanyak 4,85% ke $1,0327 . yang belum pernah terjadi sebelumnya

GBPUSD memperpanjang penurunan 3,61% dari hari Jumat, ketika menteri keuangan Kwasi Kwarteng mengeluarkan pemotongan pajak bersejarah, dan peningkatan pinjaman terbesar sejak 1972 untuk membayarnya. Ekonom dan investor mengatakan pemerintah Perdana Menteri Liz Truss, yang berkuasa selama kurang dari tiga minggu, kehilangan kredibilitas keuangan dalam mengungkap rencana semacam itu hanya sehari setelah Bank of England menaikkan suku bunga untuk menahan lonjakan inflasi.

Marc Chandler, kepala strategi pasar di Bannockburn Global Forex, menyebut rekor penurunan mata uang itu “luar biasa”. “Saya tidak membeli schadenfreude itu. Namun, sekarang pasti ada spekulasi pertemuan darurat BOE dan kenaikan suku bunga.”

Pengumuman Kwarteng menandai langkah perubahan dalam kebijakan keuangan Inggris, mengingatkan kembali pada doktrin Thatcher dan Reaganomics tahun 1980-an yang dicemooh oleh para kritikus sebagai kembalinya ekonomi “menetes ke bawah”. Apa yang disebut anggaran mini dirancang untuk menghentikan perekonomian dari periode inflasi dua digit yang didorong oleh lonjakan harga energi dan pertumbuhan upah riil yang stagnan selama 15 tahun. Secara total, rencana tersebut akan membutuhkan tambahan 72 miliar paund pinjaman pemerintah selama enam bulan ke depan saja.

Imbal hasil obligasi pemerintah Inggris melonjak paling tinggi dalam sehari dalam lebih dari tiga dekade pada hari Jumat, dengan imbal hasil emas lima tahun (GB5YT=RR) – salah satu yang paling sensitif terhadap perubahan suku bunga jangka pendek atau ekspektasi pinjaman – naik setengah poin persentase.

“Ketika kita melihat pasar emas itu dibuka sedikit kemudian, kita mungkin akan melihat lonjakan yang cukup tajam,” kata Chris Weston, kepala penelitian di pialang Pepperstone yang berbasis di Melbourne.

“Dalam lingkungan ini, Anda perlu melihat pertumbuhan yang jauh lebih tinggi – yang tidak terjadi saat ini – atau Anda perlu melihat imbal hasil obligasi yang jauh lebih tinggi untuk mendorong arus masuk modal. Untuk mendapatkan imbal hasil obligasi hingga ke tingkat tersebut, Anda perlu melihat Bank of England keluar dan melakukan kenaikan darurat.”

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.