Stimulus Bank Sentral Sebagai Prospek Pijakan Harga Komoditas

JAVAFX – Sebagaimana diketahui bahwa sejumlah bank sentral global sedang mencapai batas stimulus kebijakan moneter. Hanya Amerika Serikat (AS) diantara negara-negara maju yang mencapai sesuatu seperti normalisasi tingkat suku bunga. Sementara itu, negara-negara berkembang, dengan kebijakan nilai tukar terkait dolar semu dan model ekonomi yang didorong ekspor, terkena pneumonia setiap kali AS berguncang.

Dengan pengecualian Cina, yang tidak pernah takut untuk menggunakan otot pemerintahnya untuk mengimbangi potensi perlambatan, negara lain telah puas untuk melakukan outsourcing pekerjaan ini ke bank sentral mereka dalam bentuk kebijakan moneter oleh pemotongan suku bunga dan pelonggaran kuantitatif. Stimulus fiskal salah satunya lewat pengeluaran pemerintah misalnya menjadi kata kotor di zaman seharusnya kehati-hatian keuangan pemerintah, para politisi memasukkannya ke dalam kotak yang terlalu sulit dan mengambil jalan mudah untuk membiarkan bank sentral melakukan pekerjaan berat.

Dengan suku bunga di sebagian besar posisi terendah pasca krisis keuangan global (GFC) dan pertumbuhan global melambat melalui kombinasi faktor-faktor yang terdokumentasi dengan baik, sesuatu perlu diubah. Pandangan cepat pada kekacauan suku bunga negatif Eropa dan Jepang menyoroti itu. Perubahan meskipun mungkin di cakrawala. Jerman secara mengejutkan pasar semalam dengan menyarankan EUR 50 miliar mungkin secara ajaib menjadi tersedia untuk hal yang sama, dan tidak ada yang terlalu cepat.

Treasury AS dijual semalam karena Treasury AS mengeluarkan selera di jalan untuk obligasi 50 dan 100 tahun. Proyek infra-struktur Trump senilai trilyun dolar yang sudah lama dilupakan akan berpasangan dengan baik dengan obligasi AS yang sangat lama tertanggal. Siapa pun akan berpikir bahwa 2020 adalah tahun pemilihan A.S. Perhatikan ruang ini.

Pasar ekuitas menguat karena China memperkenalkan suku bunga baru yang akan menurunkan biaya pinjaman perusahaan, sementara Jerman berbicara lebih banyak tentang pengeluaran pemerintah, dan Huawei mendapat penangguhan hukuman 90 hari. Pasar juga mempersiapkan diri untuk pidato pembukaan Lubang Jackson super-dovish oleh Jerome Powell akhir pekan ini.

Namun, poin terakhir penuh dengan bahaya. Dengan lebih dari 90% dari hasil kuartalan A.S. di AS, pendapatan telah bertahan dengan baik, perang dagang atau tidak. Komite FOMC tidak dengan suara bulat menyetujui pemotongan 0,25% terakhir oleh Fed. Data ekonomi A.S. terus melakukan kebahagiaan, menyiratkan ekonomi baik-baik saja, terima kasih. Terhadap latar belakang itu, saya berjuang untuk melihat mengapa Ketua Powell akan menekan tombol panik di Jackson Hole minggu ini. Pasar keuangan bisa menyiapkan diri untuk koreksi jelek ke akhir minggu.

Aksi risk on berlanjut sepanjang malam dimana pasar saham Asia, Eropa, dan Amerika menjadi lautan hijau. Indek S&P naik 1,21%, Indek NASDAQ 1,35% dan Indek Dow Jones 0,96% karena pedagang melompat pada kereta Jackson Hole. Hanya akun media sosial Presiden Trump yang dapat mengacaukan apa yang seharusnya menjadi sentiment positif untuk perdagangan saham saat ini.

Imbal hasil Treasury terus meningkat karena kepanikan pekan lalu terus mereda. Secara luas mendukung dolar AS terus menguat atas sejumlah mata uang besar lainnya. Dengan tidak adanya input lain, perbedaan suku bunga saja akan terus mendukung greenback.

Dalam perdagangan komoditas, harga minyak mentah memang naik liar semalam, seolah-olah karena kekhawatiran pasokan Saudi, tetapi lebih mungkin didorong oleh kembalinya sentimen risiko ke pasar lain, ditambah dengan kemungkinan langkah-langkah stimulus lebih global.

Harga minyak mentah Brent naik 1,95% menjadi $ 59,80 per barel dan WTI naik 2,50% menjadi $ 56,35 per barel. Gambaran teknis pada kedua kontrak menunjukkan banyak ruang di sisi atas yang tersedia setelah koreksi agresif minggu lalu. Namun, itu harus ditangguhkan dengan merilis API Crude Stocks AS hari ini. Kenaikan tak terduga dapat terjadi, mungkin mengeluarkan angin dari layar minyak, jika hanya sementara.

Sementara pada perdagangan komoditas Emas, dengan lingkungan pencarian risiko saat ini, harga emas masih akan tertahan sampai sekurangnya saat pertemuan Jackson Hole. Gubernur Bank Sentral AS Jerome Powell Tuan Powell diharapkan pasar bisa tidak bersikap Dovish. Hal ini bisa membuat emas pulih dari penurunan yang cukup tajam.

Kembalinya sentimen risiko dengan kekuatan seperti itu belum memperlakukan emas dengan baik beberapa hari terakhir ini. Emas turun 17 dolar menjadi $ 1496,00 per ons semalam, karena pedagang jangka pendek terus melepas perdagangan safe haven. Secara teknis, harga emas masih berpotensi melakukan konsolidasi dalam kisaran $ 1480,00 – $ 1500,00 per troy ons dalam jangka pendek. (WK)

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden: Semua Orang Dewasa AS yang Memenuhi Syarat Mendapat Vaksinasi Mulai 19 April

Presiden Joe Biden, Selasa (6/4) mengumumkan bahwa setiap orang dewasa di AS mulai 19 April akan memenuhi syarat untuk mendapatkan vaksinasi virus corona, sekitar...

Biden berencana ungkap tindakan eksekutif terkait pengaturan senjata

Presiden Amerika Serikat Joe Biden diperkirakan pada Kamis mulai membeberkan tindakan eksekutif soal senjata setelah serangkaian penembakan massal di awal masa jabatannya di Gedung...

Merkel dukung penguncian COVID yang lebih ketat di Jerman

Kanselir Angela Merkel mendukung permintaan penguncian COVID-19 yang lebih ketat dan singkat di Jerman lantaran tingkat infeksi yang terlalu tinggi, menurut juru bicara pemerintah...

Imbal Hasil Treasury AS 10-Tahun Turun, Dolar Masih Konsolidasi

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun sedikit berubah pada 1,66% pada hari Kamis karena saham global terus diperdagangkan di sekitar tertinggi sepanjang masa dan investor...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502