Strategi Double Bollinger Band® Untuk Trading Forex

Strategi Double Bollinger Band® memiliki beragam aplikasi tetapi memberikan nilai paling banyak saat menilai momentum dan volatilitas aksi harga. Ini memungkinkan trader untuk menentukan level entri dan keluar serta mengidentifikasi kapan tren bertahan atau momentum menghilang.

Teruskan membaca untuk menemukan:

  • Apa itu strategi Double Bollinger Band®?
  • Cara trading forex dengan Double Bollinger Bands®
  • Kelebihan dan kelemahan strategi Double Bollinger Band®

Artikel ini mengasumsikan bahwa pembaca memiliki pemahaman dasar tentang Bollinger Bands®. Jika Anda menginginkan penyegar, baca panduan kami untuk Bollinger Bands® dalam perdagangan forex .

Apa Itu Strategi Double Bollinger Band®?

Strategi Double Bollinger Band® memanfaatkan dua Bollinger Bands® untuk menyaring entri dan keluar di pasar forex. Strategi ini bertujuan untuk memasuki perdagangan panjang (pendek) ketika harga menembus di atas (di bawah) satu standar deviasi. Strategi tersebut dapat diterapkan pada pasar yang berkisar, sebagai strategi breakout atau ketika menilai momentum / perlambatan tren yang ada.

Tambahkan indikator berikut ke pasar / sekuritas yang diinginkan:

  1. Bollinger Band® default (20 2). Angka pertama berhubungan dengan simple moving average dan yang kedua, dengan jumlah deviasi standar dari rata-rata.
  2. Bollinger Band® kedua (20 1). Pilih SMA 20 default tetapi kali ini gunakan pengaturan dengan hanya satu deviasi standar

Sebelum masuk ke strategi, sangat penting untuk memahami bagaimana menafsirkan grafik di bawah ini karena ada banyak hal yang harus diperhatikan.

Membedah grafik paling mudah dilakukan dengan memulai dari tengah dan terus ke luar. Garis putus-putus di tengah adalah moving average. Kemudian keluar di kedua arah, garis hijau dan merah mewakili deviasi standar tunggal, sedangkan garis terluar (hitam) mewakili dua deviasi standar.

Double-Bollinger-Band®

Secara statistik, 95% dari candle yang diamati harus berada dalam dua deviasi standar, yang berarti trader akan menyaksikan moving average di dalam atau melintasi berbagai segmen, memicu banyak sinyal.

Strategi Double Bollinger Band® menggabungkan tiga zona berbeda.

  1. Zona Buy Double Bollinger Band ® (DBB): Ini adalah area biru muda antara deviasi standar pertama dan deviasi standar ganda yang ditemukan di atas SMA 20. Memberikan sinyal buy.
  2. Zona Netral DBB: Ini adalah area ungu antara deviasi standar atas dan bawah, tunggal. Perdagangan harga di area ini bisa menjadi indikasi pasar berombak yang tidak memiliki bias arah. Trader tren harus menghindari mengambil posisi baru di zona ini. Memberi sinyal perlambatan dalam momentum atau permulaan pasar yang berkisar.
  3. Zona Sell DBB: Ini adalah area biru muda antara deviasi standar tunggal dan deviasi standar ganda yang terdapat di bawah SMA 20. Menyajikan sinyal jual.

Ketiga zona tersebut dapat dilihat pada grafik di bawah ini:

Cara Trading Forex Dengan Double Bollinger Bands®

Dua strategi utama untuk digunakan menggunakan Double Bollinger Bands® melibatkan breakout dan perdagangan tren dan akan dieksplorasi di bawah.

Strategi Breakout Double Bollinger Band®

Strategi Double Bollinger Band® dapat diterapkan saat trading breakout dari rentang perdagangan yang ada dengan mengamati penembusan di atas / di bawah kisaran; dikombinasikan dengan terobosan yang kuat ke zona buy DBB atau zona sell DBB. Menyaksikan penembusan yang kuat memberikan bias yang lebih besar untuk mendukung penembusan karena trader berusaha menghindari penembusan palsu.

Di bawah ini adalah contoh skenario breakout Double Bollinger Band® pada grafik EUR/GBP. Menjelang akhir kisaran ada penembusan di atas pita atas dari satu, standar deviasi (garis hijau) namun, harga belum bergerak cukup tinggi untuk keluar dari kisaran. Trader harus mencari harga untuk menembus kisaran dan masuk ke zona buy DBB, dengan momentum yang kuat.

Saat mencari konfirmasi lebih lanjut, trader dapat melihat bahwa penembusan terjadi selama ekspansi baru Bollinger Bands®, setelah periode volatilitas yang relatif rendah (kontraksi Bollinger Bands®).

Lilin hijau besar, yang ditunjukkan di bawah, memberikan konfirmasi penembusan yang diperlukan dan menyajikan sinyal buy yang kuat. Untuk mengurangi risiko, trader dapat menempatkan Stop di SMA 20 dengan target yang ditetapkan pada tingkat resistensi utama sambil mempertahankan rasio risiko terhadap profit yang positif .

Strategi Perdagangan Tren Bollinger Ganda

Strategi perdagangan tren Double Bollinger Band® memungkinkan trader untuk menilai momentum tren yang ada. Ini memungkinkan trader untuk keluar saat perlambatan atau menambah posisi yang ada ketika momentum dan volatilitas meningkat.

Contoh di bawah ini melihat grafik EUR/GBP yang sama setelah breakout dimana pasangan mata uang mulai menjadi tren. Harga menembus di atas pita atas dari standar deviasi tunggal dan bahkan menembus pita atas dari garis paling atas – mewakili dua standar deviasi.

Momentum dan volatilitas di zona buy DBB menghadirkan sinyal buy dan Double Bollinger Band® dapat digunakan untuk melacak perkembangan tren naik saat ini.

Selama harga masih di antara zona buy dan SMA 20 (garis tengah putus-putus), trader dapat mempertahankan bias panjang. Titik keluar bisa berada pada penutupan di bawah garis tengah atau menembusa zona netral ke zona sell DBB, tergantung pada tingkat toleransi risiko. Mereka yang menggunakan garis tengah sebagai level stop dapat secara manual memindahkan level tersebut di sepanjang SMA 20 saat harga naik.

kelebihan Dan Kelemahan Strategi Double Bollinger Band®

Tidak ada satu strategi pun yang berhasil sepanjang waktu. Mengingat hal ini, trader harus menyadari kelebihan dan kekurangan dari strategi Double Bollinger Band®.

Kelebihan

  • Volatilitas rendah sering kali mendahului pergerakan yang lebih besar. Memiliki Bollinger Band ganda memungkinkan trader untuk menilai tingkat volatilitas saat menganalisis potensi perdagangan
  • Sinyal masuk dan keluar yang jelas
  • Mudah untuk mengidentifikasi momentum tren saat ini

Kekurangan

  • Pergerakan besar ke zona buy dan sell bisa berbalik arah. Oleh karena itu, manajemen risiko adalah kuncinya

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.