Strategi Fed Gagal, Harga Komoditi Tetap Turun

JAVAFX – Strategi komprehensif ala The Fed gagal mengangkat sentiment pasar. Dimana bursa saham S&P tetap turun lebih dari 12% pada perdagangan di hari Senin (16/03/2020) sementara bursa saham Eropa turun antara 4% – 5% setelah kerugian terjadi di bursa Asia. Imbal hasil Obligasi AS tenor 10 tahun juga turun 22bps menjadi 0,74%.

Harga minyak turun hampir 10% mengikuti data aktivitas China yang lebih lemah dari perkiraan untuk Januari dan Februari. Sementara pembatasan warga di AS dan Eropa semakin intensif. Meskipun para pemimpin negara-negara G-7 bersumpah untuk melakukan “apa pun yang diperlukan” guna mendukung ekonomi global.

Tidak seperti kebanyakan contoh penurunan tajam dalam kegiatan ekonomi yang sebelumnya terlihat. Berharap The Fed bisa menembak ke sisi kiri V, namun ia hanya bisa mengenai sisi kanan dengan upaya stimulusnya. Fed akan membanjiri pasar kredit dengan uang tunai. Ini merupakan motivasi penting mereka karena menyampaikan kesan menjaga kedua jalur kredit dan fasilitas pinjaman dibanjiri dengan uang selama kemungkinan krisis kredit di tengah penurunan ekonomi sebesar ini sangat penting. Tetapi menyakitkan seperti itu, bak menutup ekonomi dengan tingkat suku bunga rendah namun tidak memiliki efek simulatif pada konsumsi sampai goncangan benar-benar berlalu.

Pastinya, kali ini bukanlah tahun 2008, dimana saat itu kebijakan serupa digelontorkan. Sayangnya kali ini fokusnya sama sekali berbeda. Saat itu, itu bank, neraca waktunya bank baik-baik saja buffer dibangun setelah GFC bekerja. Selanjutnya, alat likuiditas semuanya berfungsi. Kali ini bukan krisis perbankan; ini adalah krisis ekonomi global di mana hampir setiap industri global akan menghadapi tekanan ekstrem tanpa bailout publik.

Berbicara tentang dana talangan (Bailout), satu hal yang selalu menjadi kunci di mata pasar adalah bagaimana para pembuat kebijakan menghadapi anjloknya lalu lintas udara, yang telah mengirim saham Airlines ke dalam spiral kematian sambil membawa pasar kredit ikut dalam perjalanan. Dia menggabungkan anggota One world, SkyTeam, dan Star Alliance telah meminta pemerintah dan pemangku kepentingan untuk memberikan dukungan yang luar biasa. Kelompok itu mengatakan harus ada evaluasi ulang biaya pendaratan untuk mengurangi tekanan pendapatan.

Untungnya, untuk industri penerbangan, Gedung Putih mendengarkan ketika penasihat ekonomi Larry Kudlow mengatakan pemerintah sedang menyusun paket bantuan keuangan untuk maskapai yang diharapkan mencakup bantuan langsung, pinjaman, dan keringanan pajak. Dia juga mengatakan akan mempertimbangkan pengiriman uang tunai ke rumah tangga sebagai bantuan jangka pendek. Hong Kong melakukan sesuatu yang serupa beberapa minggu lalu, yang, disarankan kemudian, adalah bagaimana uang helikopter yang cukup dapat bekerja dalam praktek sambil mendapatkan uang tunai di tangan orang-orang yang paling membutuhkannya.

Ukuran volatilitas dan risiko di pasar kredit & ekuitas kembali ke level yang terakhir terlihat pada 2008 bahkan ketika The Fed melangkah lagi. Tapi jangan salah menafsirkan volatilitas puncak dengan palung di kelas aset berisiko – sejarah menyiratkan sebaliknya. Saham bank AS turun sekitar 18% dimana delapan bank AS telah mengumumkan bahwa mereka menunda pembelian kembali saham dan sebagai gantinya akan fokus pada mendukung klien.

Dalam perdagangan komoditi, harga minyak terangkat setelah 24 jam ditekan dengan aksi “jual jual jual” karena alur berita COVID-19 selama akhir pekan sangat suram seperti Eropa, dan sekarang AS mulai agresif meningkatkan reaksi mereka terhadap penyebaran virus. Langkah pemotongan darurat suku bunga ke nol berfungsi untuk menyoroti gravitasi situasi.

Sejarawan pasar minyak dengan cepat menunjukkan bahwa ini adalah penurunan permintaan ke-5 di era modern. Tapi yang berbeda kali ini adalah kita mengalami guncangan penawaran dan permintaan secara simultan.

Agaknya, pasar mendapatkan dukungan dari pemburu tawar-menawar di pasar fisik, tetapi fasilitas penyimpanan tersebut dengan cepat terisi. Jika penyimpanan benar-benar memenuhi, membatalkan permintaan itu, harga minyak pasti akan runtuh lebih jauh, dan pasar global kemudian harus berharap bahwa perselisihan antara Arab Saudi dan Rusia diselesaikan sebelum kita mencapai titik tidak dapat kembali itu.

Selain itu, pantulan di bursa Asia juga bisa disebabkan oleh kemungkinan dijalankannya stimulus Cina. Banyak pedagang membeli ke tesis bahwa China akan melepaskan ibu dari semua stimulus setelah Cina melihat virus melalui dan orang-orang kembali bekerja. Tapi, pedagang minyak hampir tidak bingung dengan perkembangan terakhir. Di atas guncangan penawaran dan permintaan secara simultan, pasar terus bergerak secara linier karena laporan tentang tindakan penahanan global dan lebih banyak pembatasan perjalanan bergulir. Semua yang menyarankan aksi unjuk rasa akan memudar, Dan yang lebih penting bagi harga minyak adalah bahwa mungkin pasar telah meremehkan tingkat pembantaian ekonomi saat Covid-19 bergerak seperti bola yang menghancurkan ekonomi global.

Ketika pemberlakuan jarak sosial dan ekspresi menjadi dapat diterima dan digunakan secara luas dalam ungkapan semua orang, tentu tidak terfikirkan bahwa di orang-orang seluruh dunia, semuanya bersemangat untuk melompat di kereta, dataran, atau mobil, bahkan jika mereka mau. Sementara ketakutan akan wabah sekunder kemungkinan akan membuat mereka berjongkok jauh melampaui virus puncak.

Kemarin pagi, keuntungan emas pada penurunan suku bunga Fed berbalik karena ekuitas merosot, tetapi kerugian berkurang; bullion menunjukkan beberapa tanda stabilisasi. Namun, penurunan emas tetap terkait dengan kebutuhan investor akan uang tunai.

Pertanyaan konstan di benak setiap investor bullion adalah mengapa emas turun ketika ketidakpastian dan sentimen ‘risiko-off’ meningkat? Penurunan emas baru-baru ini dihubungkan dengan penjualan terkait margin saat ekuitas turun. Tetapi ada unsur ketakutan tambahan: kebutuhan akan pelestarian modal menjadi pemikiran utama dalam proses pengambilan keputusan investor. Pemegang emas, apakah itu fisik, kertas, atau bahkan skrap, dilikuidasi untuk meningkatkan tingkat modal. Tetapi ini hanya dapat berlangsung selama ekuitas masih sangat lemah. Rebound di NY sangat mengesankan.

Aliran logam mulia tampaknya didorong secara eksklusif oleh likuidasi paksa melintasi kompleks kuning. Akun ETF adalah yang paling aktif dengan platinum memimpin volume (pasar panjang; investor ingin keluar) dan perak (rasio XAUXAG naik ke level tertinggi sepanjang masa). Emas, yang telah menarik begitu banyak langganan determinatif, awalnya ada lebih banyak penjualan di seluruh papan semalam. Namun, harga emas telah rebound secara aksiomatik karena emas adalah lindung nilai untuk semua musim yang berkokok kemungkinan dimotivasi oleh banjir pelonggaran bank sentral, yang telah membuat jalur kredit dapat dicapai dan ditindaklanjuti.

Kondisi serupa terlihat setelah krisis keuangan. Emas awalnya terjebak dalam baku tembak tetapi segera memulai reli ke tertinggi sepanjang masa. Respons kebijakan cepat, dan kecepatan kerusakan nilai aset belum pernah terjadi sebelumnya. Tetapi jika emas ingin mempertahankan daya tarik risk-off, pemulihan harus cepat. Berita bagusnya untuk para investor emas adalah bahwa paritas risiko dan segmen kontrol volume pasar telah kehabisan risiko pasar ekuitas untuk melakukan pare karena eksposur pasar saham jatuh ke posisi terendah GFC.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

GDP Tiongkok Di Prediksi Naik, Hang Seng Berpotensi Menguat ke Level 29385

Besok pagi jam 09.00 wib, Tiongkok akan merilis data GDP di kuartal kedua di tahun 2021 setelah sebelumnya di kuartal pertama pada bulan Januari...

Biden beri salam Ramadhan, desak penghentian kebencian terhadap Muslim

Presiden Amerika Serikat Joe Biden mendesak penghentian tindakan yang didasari motif kebencian, yang masih kerap dialami oleh para umat Muslim di AS dan...

Konstruksi Rumah Baru AS, Izin Bangunan Merosot Di Februari

Konstruksi rumah baru di AS menunjukkan penurunan substansial di bulan Februari, laporan yang dirilis oleh Departemen Perdagangan pada hari Rabu menunjukkan. Laporan ini memperpanjang penurunan tajam yang terjadai di bulan sebelumnya.

Biden Tarik Pasukan AS dari Afghanistan Paling Lambat 11 September

Presiden AS Joe Biden telah memutuskan akan menarik pasukan Amerika dari Afghanistan paling lambat 11 September 2021, 20 tahun setelah serangan al-Qaida memicu perang...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502