Suku Bunga RBA Tetap, AUDUSD Menguat

Pada pertemuan hari ini, Dewan Moneter Australia memutuskan untuk membiarkan suku bunga tidak berubah pada 0,75 persen. Sementara prospek ekonomi global tetap menurun. Sengketa perdagangan dan teknologi AS-Cina terus mempengaruhi arus perdagangan dan investasi internasional karena para pelaku bisnis mengurangi rencana belanja karena ketidakpastian. Pada saat yang sama, di sebagian besar negara maju, tingkat pengangguran rendah dan pertumbuhan upah meningkat, meskipun inflasi tetap rendah. Di Cina, pihak berwenang telah mengambil langkah-langkah untuk mendukung ekonomi sambil terus menangani risiko dalam sistem keuangan.

Suku bunga sangat rendah di seluruh dunia dan sejumlah bank sentral telah melonggarkan kebijakan moneter sebagai tanggapan terhadap risiko penurunan yang persisten dan inflasi yang terkendali. Ekspektasi pelonggaran moneter lebih lanjut secara umum telah diperkecil selama bulan lalu dan sentimen pasar keuangan sedikit membaik. Meski begitu, imbal hasil obligasi pemerintah jangka panjang berada di sekitar rekor terendah di banyak negara, termasuk Australia. Tingkat pinjaman untuk bisnis dan rumah tangga juga pada tingkat historis rendah. Dolar Australia berada di titik rendah.

Gold Trading

Prospek ekonomi Australia sedikit berubah dari tiga bulan lalu. Setelah tambalan lunak pada paruh kedua tahun lalu, titik balik yang lembut tampaknya telah tercapai. Skenario utama adalah ekonomi Australia tumbuh sekitar 2¼ persen tahun ini dan kemudian untuk pertumbuhan secara bertahap meningkat menjadi sekitar 3 persen pada tahun 2021. Tingkat suku bunga yang rendah, pemotongan pajak baru-baru ini, pengeluaran berkelanjutan untuk infrastruktur, kenaikan harga perumahan di beberapa pasar dan pandangan yang lebih cerah untuk sektor sumber daya semua harus mendukung pertumbuhan.

Ketenagakerjaan terus tumbuh dengan kuat dan diimbangi oleh pertumbuhan yang kuat dalam pasokan tenaga kerja, dengan partisipasi angkatan kerja pada rekor tinggi. Tingkat pengangguran tetap stabil di sekitar 5¼ persen selama beberapa bulan terakhir. Diperkirakan akan tetap di sekitar level ini untuk beberapa waktu, sebelum secara bertahap menurun menjadi sedikit di bawah 5 persen pada tahun 2021. Pertumbuhan upah tetap lemah dan diperkirakan akan tetap berada di kisaran saat ini untuk beberapa waktu. Peningkatan bertahap lebih lanjut dalam pertumbuhan upah akan menjadi perkembangan yang disambut baik dan dibutuhkan agar inflasi dapat berkelanjutan dalam kisaran target 2-3 persen. Secara keseluruhan, hasil terbaru menunjukkan bahwa ekonomi Australia dapat mempertahankan tingkat pengangguran dan setengah pengangguran yang lebih rendah.

Data inflasi baru-baru ini secara luas sesuai dengan yang diharapkan, dengan inflasi utama sebesar 1,7 persen dari tahun ke kuartal September. Skenario sentral tetap untuk meningkatkan inflasi, tetapi untuk melakukannya hanya secara bertahap. Baik dalam tajuk berita utama dan mendasar, inflasi diperkirakan akan mendekati 2 persen pada tahun 2020 dan 2021.

Ada tanda-tanda lebih lanjut dari perubahan haluan di pasar perumahan yang sudah mapan, terutama di Sydney dan Melbourne. Sebaliknya, aktivitas hunian baru masih menurun dan pertumbuhan kredit perumahan masih rendah. Permintaan kredit oleh investor lemah dan kondisi kredit, terutama untuk usaha kecil dan menengah, tetap ketat. Tingkat hipotek berada pada rekor terendah dan ada persaingan yang kuat untuk peminjam dengan kualitas kredit yang tinggi.

Pelonggaran kebijakan moneter sejak Juni mendukung lapangan kerja dan pertumbuhan pendapatan di Australia dan pengembalian inflasi ke kisaran target jangka menengah. Mengingat perkembangan global dan bukti kapasitas cadangan dalam ekonomi Australia, masuk akal untuk mengharapkan bahwa periode jangka panjang suku bunga rendah akan diperlukan di Australia untuk mencapai lapangan kerja penuh dan mencapai target inflasi. Dewan moneter akan terus memantau perkembangan, termasuk di pasar tenaga kerja, dan siap untuk melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut jika diperlukan untuk mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, lapangan kerja penuh dan pencapaian target inflasi dari waktu ke waktu.

Akibat kebijakan moneter yang mendukung lapangan kerja dan pertumbuhan pendapatan di Australia dan pengembalian inflasi ke kisaran target jangka menengah, maka AUDUSD mengalami kenaikan dari level 0.6878 ke level 0.6907. AUDUSD di prediksi akan terus menguat menuju resisten satu di level 0.6912.