Tahun Ini, Emas Bisa Ciptakan Rekor Harga Tertinggi Baru

JAVAFX – Harga emas berjangka di New York ditutup pada $ 1.574,3 per ons pada perdagangan regular di hari Selasa (07/01/2020). Sejurus kemudian, harga melonjak hampir $ 40 dalam perdagangan elektronik setelah penutupan perdagangan hingga mencapai $ 1.612,95 per troy ons. Ini merupakan harga tertinggi sejak Maret 2013, setelah Iran menembakkan lusinan roket ke dua pangkalan udara AS-Irak.

Gold Trading

Serangan rudal yang dilakukan oleh Iran adalah balas dendam militer pertama terhadap pembunuhan AS pada Mayor Jendral Qassem Soleimani pada Jumat lalu. Meski begitu, harga kemudian beringsut turun kembali ke di bawah $ 1.590 karena laporan tidak ada korban dari serangan itu.

Dari kejadian ini terlihat bahwa para investor membeli emas sebagai asset lindung nilai dari masalah ekonomi dan politik, serta melindungi dari penurunan nilai mata uang. Pada titik ini, konflik AS-Iran adalah krisis terburuk yang mengharuskan investor untuk mengambil cakupan yang memadai di safe-havens bahkan pada tingkat yang tidak proporsional, mengingat tidak ada cara untuk mengetahui seberapa dalam risk off akan dilakukan investor pada ekuitas dan instrumen risiko lainnya.

Hal yang mengemuka adalah akankah emas mampu mencetak harga $ 1.920 yang merupakan harga tertinggi sepanjang masa. Bukanlah aneh untuk bertanya pada titik ini apakah emas spot, yang melacak perdagangan emas, akan, sebelum akhir tahun ini, melampaui rekor tertinggi yang dicetak pada tahun 2011 di $ 1.920,80 – terutama jika pertikaian AS-Iran terus meningkat.

Harga saat ini masih sekitar $ 330 di bawah puncak 2011, namun bukan tidak mungkin bagi pasar menjangkaunya. Hanya perlu beberapa saat bagi pasar untuk mencapai rekor itu dan menulis ulang sejarah.

Pada musim panas kemarin, kita bisa lihat harga emas di pasar spot dan berjangka melonjak antara $ 40 dan $ 50 hanya dalam beberapa hari ketika perang dagang meningkat eskalasinya bersama dengan kekhwatiran pasar akan hasil Hard Brexit dan pemangkasan suku bunga A.S.

Patut digaris bawahi bahwa harga emas menunjukkan kilaunya di tahun 2019. Meskipun keputusan Federal Reserve untuk menarik rem pada pelonggaran sebelum akhir tahun, emas masih kembali ke posisi bullish utama $ 1.500 pada Desember karena perdagangan pelawannya, dolar, melemah. Beberapa investor juga mencari perlindungan yang lebih dalam dari surga setelah menjadi khawatir dengan rentetan rekor tertinggi di Wall Street.

Pada akhirnya, emas naik sekitar $ 200 per ons tahun lalu, dengan futures berakhir 16% dan bullion 18%. Agar naik $ 300 lagi pada tahun 2020, mungkin harus ada eskalasi serius dalam pertikaian AS-Iran. Emas memiliki dorongan bullish yang jelas meski diiringi dengan potensi volatilitasnya kuat. Selain kebuntuan AS-Iran, investor juga sedang mencari penandatanganan sementara tentatif AS-China tahap satu yang dapat menempatkan harga emas di bawah tekanan.

Tepat setelah peluncuran roket di pangkalan udara AS-Irak, Iran mengisyaratkan bahwa tidak akan ada lagi serangan yang menargetkan pasukan AS, kecuali Amerika Serikat membalas. Pentagon, dalam penilaian pertama serangan itu, juga melaporkan tidak ada korban. Trump juga mengindikasikan ia mengadopsi sikap menunggu dan melihat. Dia mentweet:

“Semua baik-baik saja! Rudal diluncurkan dari Iran di dua pangkalan militer yang berlokasi di Irak. Penilaian korban & kerusakan sedang terjadi sekarang. Sejauh ini baik! Sejauh ini, kita memiliki militer yang paling kuat dan lengkap di seluruh dunia! Saya akan membuat pernyataan besok (Rabu) pagi. ”

Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif, sementara itu, tweeted bahwa Republik Islam menargetkan “pangkalan dari mana serangan bersenjata pengecut terhadap warga negara kami & pejabat senior diluncurkan.” “Kami tidak mencari eskalasi atau perang, tetapi akan membela diri terhadap agresi apa pun,” tambah Zarif, mencocokkan dengan tweet Menteri Pertahanan AS Mark Esper dari Selasa yang menegaskan bahwa Washington tidak memiliki keinginan untuk memulai perang tetapi “siap untuk menyelesaikannya.”

Pun demikian, tetap saja potensi kenaikan ini tak dapat ditepis. Bisa jadi memang tahun 2020 akan menjadi tahun untuk rekor baru tertinggi bagi Logam Mulia. Emas setidaknya akan mampu bertahan diatas level resistensi $ 1.557,  mampu naik setidaknya ke $ 1.650, dan kemudian membuat lonjakan ke harga tertinggi baru sepanjang masa. Bank Swiss UBS memiliki skenario kasus dasar sebesar $ 1.600. Perusahaan konsultan komoditas CPM Group dan State Street Global Advisors melihat potensi tertinggi hingga $ 1.650.