Tak Takut Isu Perang Dagang, Investor Global Siap Datangi China

JAVAFX – Para peserta KTT Global Investment Outlook 2020 mengatakan bahwa perang dagang yang terjadi antara Amerika Serikat – China dan pertumbuhan ekonomi yang bergerak lambat tidak mungkin menghalangi investor global untuk mencari keuntungan yang lebih baik dan beramai-ramai ke China.

Meskipun pertumbuhan ekonomi di China telah melambat ke laju terlemahnya dalam hampir 30 tahun, dan gejolak pasar obligasi baru-baru ini menunjukkan ketidakpastian atas prospek pelonggaran kebijakan dan China masih menjanjikan peluang di dunia dengan suku bunga negatif.

Gold Trading

“China adalah satu dari sedikit tempat yang dapat menghasilkan investor dengan keuntungan yang layak,” kata Richard Pan, kepala bisnis internasional di China Asset Management Co (ChinaAMC).

Richard Bernstein, kepala eksekutif Richard Bernstein Advisors LLC dan mantan kepala strategi investasi Merrill Lynch & Co, setuju, mencatat bahwa perlambatan China diakibatkan oleh “percepatan indikator utama.”

“Karena apa yang terjadi dalam perdagangan, pemerintah Cina telah menyuntikkan sejumlah besar stimulus moneter dan fiskal ke dalam perekonomian. Langkah itu tidak akan berhasil mengangkat laju pertumbuhan ekonomi dan bisa mengakibatkan bearish yang lebih dalam, ujar Richard”.

Pasar global rally semalam karena berita kedua negara telah sepakat untuk menurunkan tarif barang satu sama lain sebagai bagian dari fase pertama dari kesepakatan perdagangan. Pasar tengah melakukan aksi ambil untung selama jam-jam Asia di tengah kekhawatiran perjanjian itu masih bisa berantakan, karena masih banyak pekerjaan yang masih harus dilakukan ketika Trump baru mengumumkan rencana untuk menurunkan kesepakatan tarif dagang pada bulan September lalu.

Indeks MSCI Asia-Pasifik terpantau turun 0,2% di level 536,43 setelah naik pada sesi sebelumnya berada di  538,77, level tersebut tidak terlihat sejak awal bulan Mei lalu. Untuk minggu ini, sejauh ini naik lebih dari 2%. Indeks Nikkei turun tipis 0,05%. Saham China menguat dengan Indeks Blue-Chip naik 0,4%.

Mark Konyn, chief investment officer di AIA, mengatakan dia tidak berharap ekuitas China akan menyamai kenaikan tahun ini pada tahun 2020, akan tetapi itu menjadi tahun yang masuk akal karena masih dilanda perang dagang dari kedua negara adikuasa tersebut.

Konyn mengatakan bahwa ia mengharapkan perang dagang antara Beijing dan Washington, yang dimulai pada awal tahun lalu, akan memiliki sedikit efek jangka panjang pada komitmen China untuk membuka pasarnya untuk investasi asing yang lebih banyak.

King Au, presiden manajer aset yang terdaftar di Hong Kong Value Partners Group Ltd (0806.HK), mengatakan perusahaannya mengharapkan reli berkelanjutan pada saham China pada tahun 2020, menyebut ekuitas negara itu “kurang teliti dalam mengambil setiap kebijakan. ”

Au mengatakan bahwa reformasi struktural dan likuiditas mendorong momentum di pasar ekuitas China. Meskipun ia melihat peluang di seluruh saham-A, Au menyoroti teknologi, perawatan kesehatan, pendidikan, dan saham yang mendapat manfaat dari peningkatan konsumsi.

Neraca perdagangan China untuk Oktober adalah $42,81 miliar. Analis memperkirakan neraca perdagangan surplus $40,83 miliar. Dalam yuan, neraca perdagangan mencapai CNY 301,38 miliar versus CNY 220,29 miliar yang diharapkan.