Trump Ancam Turki, Ada Kemungkinan Bagus Dengan China

JAVAFX – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada hari Senin (07/10/2019) mengancam perekonomian Turki jika negara itu melakukan apa yang disebutnya sebagai tindakan “terlarang”. Trump juga mengecam Partai Demokrat di tengah perkembangan terbaru dalam upaya untuk mendapatkan pengembalian pajaknya.

Gold Trading

Setelah anggota parlemen dari kedua belah pihak mengkritik keputusannya untuk menarik pasukan AS dari timur laut Suriah, Trump mengatakan di Twitter, “Seperti yang telah saya nyatakan sebelumnya, dan hanya untuk menegaskan kembali, jika Turki melakukan sesuatu yang saya, dengan kebijaksanaan saya yang agung dan tak tertandingi, pertimbangkan untuk terlarang, saya benar-benar akan menghancurkan dan melenyapkan Ekonomi Turki (saya sudah pernah melakukannya sebelumnya!). ”

Perintah Trump membersihkan jalan bagi Turki untuk melancarkan serangan terhadap pejuang Kurdi, seperti yang dilaporkan Wall Street Journal. Di antara mereka yang kritis terhadap keputusan Trump adalah Senator Lindsey Graham, seorang Republik dari South Carolina yang sering bersekutu dengan presiden. Dia menyebutnya “bencana dalam proses pembuatannya” dan “picik.”

Akibatnya mata uang Turki Lira tertekan dan turun sekitar 2,1% terhadap dolar AS pada hari Senin. Trump pada Agustus 2018 memberi sanksi kepada Turki atas penahanan seorang pendeta Amerika, menyebabkan lira merosot ke rekor terendah pada saat itu. Pendeta kemudian dibebaskan.

Sementara itu, Trump mendapat penangguhan hukuman pada hari Senin ketika hakim menunda pesanan bahwa kantor akuntannya harus menyerahkan delapan tahun dari pengembalian pajak pribadi dan bisnisnya yang dicari oleh pengacara distrik Manhattan.

“Demokrat Kiri Radikal telah gagal di semua lini, jadi sekarang mereka mendorong jaksa Kota New York lokal dan Demokrat untuk mendapatkan Presiden Trump,” tweetnya.

Senin pagi, seorang hakim federal menolak klaim Trump untuk kebal dari semua investigasi kriminal dan menolak gugatannya menantang panggilan pengadilan grand jury negara bagian untuk pengembalian pajaknya yang dicari oleh Jaksa Distrik Manhattan Cyrus R. Vance Jr., seorang Demokrat.

Seperti yang ditulis Associated Press, pengacara Trump mengatakan penyelidikan itu bermotivasi politik dan permintaan catatan pajaknya harus dihentikan karena ia kebal dari penyelidikan kriminal selama ia menjadi presiden.

Trump juga dijadwalkan menandatangani dua perjanjian perdagangan dengan Jepang. Di bawah satu, Gedung Putih mengatakan Jepang akan menghilangkan atau mengurangi tarif sekitar $ 7,2 miliar dalam ekspor pertanian AS. Kesepakatan lainnya dengan komitmen untuk membuka pasar dalam perdagangan digital antara kedua negara. Trump mengatakan AS dan Jepang akan terus bekerja menuju kesepakatan yang lebih luas.

Pada acara Gedung Putih sebelum penandatanganan, Trump terus menekan Federal Reserve untuk memangkas suku bunga, mengatakan ia menginginkan pengurangan “sangat substansial”. Trump telah mendorong The Fed untuk secara agresif menurunkan suku bunga, sementara Ketua Jerome Powell menyatakan bahwa bank sentral tidak bertindak karena pertimbangan politik.

Perundingan AS dan China akan dimulai lagi akhir pekan ini, Trump mengatakan ada “kemungkinan bagus” dari kesepakatan dengan Beijing. (WK)