Trump – Xi Jinping Sukses Bertemu, Harga Minyak Berpeluang Naik

JAVAFX – Bursa saham global bergerak datar mengantisipasi hasil pertemuan antara Presiden Trump dan Xi Jinping pada Sabtu siang di sela-sela KTT G20, Osaka-Jepang. Setelah pertemuan 80 menit, Trump mengatakan bahwa negosiasi “kembali ke jalurnya”.

Gold Trading

Skenario dasar yang mengarah ke duduk G20 dari kedua pemimpin hanyalah permulaan dari pembicaraan perdagangan. Tanpa pengumuman besar atau perincian tentang seberapa dekat atau jauh mereka untuk mencapai kesepakatan, ada kemungkinan besar bahwa hasilnya akan mirip dengan pertemuan G20 sebelumnya di mana gencatan senjata lain diumumkan.

Menurut Alfonso Esparza dari OANDA dalam catatannya kepada JAVAFX, munculnya kekhawatiran akan kenaikan tarif akan mereda, tetapi tarif saat ini bisa tetap kecuali kemajuan nyata dibuat dari kedua belah pihak.

Dikatakan lebih lanjut bahwa pertemuan kedua pemimpin di Osaka, semua orang memainkan peran mereka tanpa drama tambahan dan sampai detail lebih lanjut muncul, kita kembali ke titik awal. Jalan di depan terlihat rumit karena Cina menuntut perlakuan yang lebih setara, dan AS mendorong perlindungan kekayaan intelektual, ungkapnya.

Dengan hasil yang demikian, Dolar AS bergerak variatif pasangan mata uang utama pada akhir perdagangan pada hari Jumat. Mata uang komoditas memimpin biaya dengan Dolar Selandia Baru hampir 2 % naik terhadap Greenback. Dolar Kanada naik 1 % karena indikator ekonomi yang kuat mengecilkan kemungkinan penurunan suku bunga. The Fed memotong sayap dolar dengan memberi sinyal penurunan suku bunga yang akan datang.

Berlatar belakang demikian, harga minyak mentah diposisikan akan naik setelah perang dagang ini menemukan gencatan senjatanya. OPEC + bisa melakukan KTT G20 yang lebih produktif dengan Presiden Rusia Putin telah mengumumkan perpanjangan perjanjian pengurangan produksi yang akan diselesaikan akhir pekan ini ketika kelompok tersebut bertemu di Wina. Namun demikian, untuk lebih memastikan pasar akan menantikan aksi yang akan dikemas dalam minggu pertama bulan Juli ini. OPEC akan menggelar pertemuan dengan sejumlah produsen besar untuk menyelesaikan ekstensi yang dibahas oleh Putin di G20.

Harga minyak dalam sepekan terakhir berakhir beragam. Minyak West Texas Intermediate naik 1 % tetapi Brent turun 1,53 %. Ketidakpastian perdagangan menjelang G20 menambah volatilitas harga energi. Itu adalah alasan utama OPEC dan produsen utama lainnya mendorong kembali pertemuan menteri mereka minggu ini. Rusia tetap di sela-sela dan tampaknya hanya penurunan besar dalam harga minyak yang akan mempercepat perpanjangan perjanjian untuk memotong produksi untuk menstabilkan harga.

Harga minyak mentah telah ditekan ke bawah karena perang perdagangan antara AS-Cina adalah faktor negatif pada permintaan energi. Gangguan pasokan menambah dukungan pada harga, tetapi faktor utama adalah OPEC + yang mengapa jika Rusia tidak menyetujui perpanjangan, inisiat bisa terlalu banyak untuk ditangani oleh Arab Saudi sendiri.

Meskipun Trump dan Xi kembali ke meja perundingan tentang perdagangan, Rusia memutuskan untuk terus melanjutkan perpanjangan pemangkasan produksi yang dapat berlangsung 9 bulan kedepan. (WK)