Uni Eropa Hembuskan Harapan Baru Kesepakatan Dengan Iran

Uni Eropa pada hari Jumat (13/05/2022) mengatakan pihaknya yakin telah menghembuskan kehidupan baru ke dalam upaya yang terhenti untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015, tetapi baik Iran dan Amerika Serikat menempatkan tanggung jawab di pihak lain untuk berkompromi dan tidak ada tanggal yang ditetapkan untuk pembicaraan baru.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa mengatakan dia yakin ada kemajuan yang cukup selama konsultasi antara utusannya dan pejabat Iran di Teheran minggu ini untuk meluncurkan kembali negosiasi nuklir setelah dua bulan menemui jalan buntu.

Pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 dengan kekuatan dunia telah terhenti sejak Maret, terutama karena desakan Teheran bahwa Washington menghapus Korps Pengawal Revolusi Islam dari daftar organisasi teroris yang ditunjuk AS.

Josep Borrel, Juru bicara dari Diplomat UE Enrique Mora yang mengoordinasikan pembicaraan, saat kembali ke Eropa dari Teheran, mengatakan tanggapan Iran “cukup positif” setelah Mora menyampaikan pesan bahwa segala sesuatunya tidak dapat berlanjut seperti semula. “Hal-hal ini tidak dapat diselesaikan dalam semalam,” kata Borrell kepada wartawan pada pertemuan para menteri luar negeri G7 di Jerman. “Katakanlah negosiasi diblokir dan mereka telah diblokir”, dengan prospek “mencapai kesepakatan akhir”.

Garis besar kesepakatan yang bertujuan untuk menghidupkan kembali kesepakatan yang menahan program nuklir Iran dengan imbalan bantuan dari sanksi ekonomi pada dasarnya disepakati pada bulan Maret. Namun, sejak itu menjadi kacau setelah tuntutan Rusia pada menit-menit terakhir dan perselisihan mengenai daftar Organisasi Teroris Asing (FTO) AS.

Para pejabat Barat sebagian besar kehilangan harapan bahwa itu dapat dibangkitkan, sumber-sumber yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan, memaksa mereka untuk mempertimbangkan bagaimana membatasi program atom Iran bahkan ketika invasi Rusia ke Ukraina telah membagi kekuatan-kekuatan besar.

“Ini berjalan lebih baik dari yang diharapkan – negosiasi terhenti, dan sekarang telah dibuka kembali,” kata Borrell.

Seorang pejabat senior Uni Eropa dengan nada yang lebih hati-hati mengatakan bahwa “Kami masih memiliki hambatan sulit dalam perjalanan menuju kesepakatan,” katanya kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa setidaknya Iran dan AS tetap terlibat. Seorang pejabat Uni Eropa kedua mengatakan tidak ada tanggal yang ditetapkan untuk melanjutkan pembicaraan tidak langsung, yang telah berlangsung di Wina.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian mengatakan perjalanan Mora adalah kesempatan untuk mengeksplorasi bagaimana menyelesaikan masalah yang tersisa. “Kesepakatan yang baik dan dapat diandalkan dapat dicapai jika Amerika Serikat membuat keputusan politik dan mematuhi komitmennya,” katanya.

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan tidak ada kepastian kesepakatan. “Iran perlu memutuskan apakah ia bersikeras pada kondisi asing dan apakah ia ingin menyelesaikan kesepakatan dengan cepat … Sekarang terserah Iran,” kata juru bicara AS tersebut kepada Reuters. Ditanya apakah Iran masih menuntut penghapusan IRGC dari daftar FTO, juru bicara AS menjawab: “Kami tidak bernegosiasi di depan umum tetapi intinya adalah tidak ada kesepakatan dan tidak ada kepastian.”

Sebuah sumber diplomatik Prancis mengatakan pada hari Kamis bahwa dia melihat sedikit kemungkinan Amerika Serikat setuju untuk menghapus pasukan keamanan elit Iran dari daftar organisasi teroris asing dalam waktu dekat.

Mora berada di Teheran minggu ini dalam apa yang digambarkan sebagai kesempatan terakhir untuk menyelamatkan kesepakatan 2015, yang kemudian ditarik oleh Presiden AS Donald Trump pada 2018. Inggris, China, Prancis, Jerman, dan Rusia juga merupakan pihak dalam kesepakatan tersebut.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.