Utusan Negosiator Nuklir Korea Selatan Berkunjung ke AS Ditengah Ketegangan Dengan Korea Utara

JAVAFX – Kepala negosiator nuklir Korea Selatan akan mengunjungi para pejabat di Washington pada hari Kamis (18/6) di tengah ketegangan dengan Korea Utara setelah Pyongyang meledakkan kantor penghubung antar-Korea dan mengancam aksi militer.

Perjalanan mendadak Lee Do-hoon itu terjadi beberapa hari setelah Korea Utara meledakkan kantor penghubung bersama di Kaesong, dekat perbatasan Korea Selatan, menyatakan diakhirinya dialog dengan Korea Selatan dan mengatakan akan mengembalikan pasukan ke daerah perbatasan, berlawanan dengan perjanjian perdamaian 2018 antara para pemimpin kedua negara.

Lee diperkirakan akan mengadakan konsultasi dengan para pejabat AS, termasuk Wakil Sekretaris Negara Stephen Biegun yang telah memimpin negosiasi denuklirisasi dengan Korea Utara, media Korea Selatan melaporkan. Dia juga diperkirakan akan bertemu Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Robert O’Brien.

Kementerian Luar Negeri Korea Selatan menolak berkomentar. Sekretaris pers presiden Korsel mengatakan, perjalanan Lee telah direncanakan sejak lama, menampik laporan media bahwa ia berkunjung sebagai utusan khusus.

Cuplikan televisi Korea Selatan menunjukkan Lee tiba di Bandara Internasional Dulles Washington pada Rabu malam, di mana ia menolak berkomentar kepada wartawan.

Pyongyang semakin menolak permintaan Seoul untuk terlibat karena upaya untuk memulai kembali proyek ekonomi antar-Korea terhenti karena sanksi internasional yang dirancang untuk mengendalikan program nuklir dan rudal Korea Utara.

Ketegangan meningkat, dengan Pyongyang mempermasalahkan pembelot di Korea Selatan mengirim selebaran propaganda ke Korea Utara.

Beberapa kelompok yang dipimpin oleh pembelot secara teratur mengirim kembali selebaran yang membawa pesan-pesan kritis dari pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, seringkali bersama dengan makanan, uang kertas $1, radio mini dan stik USB yang berisi drama dan berita Korea Selatan.

Dalam surat kabar resmi Partai Buruh yang berkuasa di Korea Utara, Rodong Sinmun mengatakan bahwa pembongkaran kantor penghubung adalah “aksi tahap pertama” dalam “perang suci” yang bertujuan menghukum pemerintah Seoul karena menutup mata terhadap kampanye pembelot.

“Itu adalah palu besi dari hukuman keras yang dijatuhkan kepada mereka yang memiliki mimpi kosong saat mengejar kebijakan bermusuhan yang tersembunyi,” katanya dalam sebuah komentar.

Surat kabar itu juga memuat serangkaian artikel dan foto yang membawa warga biasa yang marah menuntut pembalasan dan bersumpah untuk mengirim selebaran anti-Selatan ke perbatasan.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Ketua DPR Optimistis dengan RUU Infrastruktur Biden

Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi, Rabu (12/5), memuji pertemuan antara para pejabat Gedung Putih dan para wali kota dari Los Angeles, Kansas...

Biden Umumkan Cara Baru untuk Dorong Vaksinasi

Presiden AS Joe Biden, Selasa (11/5) mengumumkan cara baru untuk membantu lebih banyak orang Amerika memperoleh vaksin terhadap pandemi virus corona. Gedung Putih mengatakan bahwa...

Politikus Konservatif AS Klaim Kebijakan Iklim Biden akan Pangkas Konsumsi Daging

Beberapa anggota parlemen kubu Republik dan politikus konservatif di AS terus mengumbar klaim bohong bahwa kebijakan iklim Presiden Joe Biden akan memangkas jumlah konsumsi...

Presiden Korea Selatan Dijadwalkan Bertemu Biden di Gedung Putih

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada 21 Mei mendatang akan menjadi pemimpin dunia kedua yang bertemu langsung dengan Presiden Joe Biden di Gedung Putih,...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502