Venezuela Krisis Minyak

JAVAFX – Presiden Venezuela Nicolas Maduro telah mengumumkan keadaan darurat untuk industri minyak negara itu, menyerukan langkah-langkah untuk memastikan keamanan energi Venezuela, demikian Sputnik melaporkan, mengutip sebuah tweet dari Kepresidenan.

Gold Trading

“Saya menyatakan situasi darurat di industri minyak dengan dekrit konstitusi dan presiden untuk mengambil langkah-langkah mendesak dan perlu untuk memastikan keamanan energi negara dan melindungi industri dari agresi imperialis,” kata Maduro.

“Klausul 2 menciptakan komisi kepresidenan yang berkuasa penuh untuk perlindungan, restrukturisasi dan reorganisasi industri minyak nasional”.

Reuters mengutip Maduro yang mengatakan, “Sanksi itu, blokade – saya tidak akan menerima alasan lagi. Saya menandatangani dekrit untuk mendeklarasikan keadaan darurat energi di industri hidrokarbon untuk menyesuaikan langkah-langkah yang perlu dan mendesak untuk menjamin keamanan energi nasional dan melindungi industri dari agresi imperialis. ”

Deklarasi itu dikeluarkan sehari setelah Washington menjatuhkan sanksi pada unit perdagangan Rosneft karena melakukan bisnis dengan pemerintah Maduro, yang dinyatakan tidak sah oleh Amerika Serikat.

“Hari ini kami memberikan sanksi kepada perusahaan minyak Rusia, Rosneft Trading S.A, memutus jalur hidup utama Maduro untuk menghindari sanksi kami terhadap sektor minyak Venezuela. Mereka yang mendukung rezim korup dan memungkinkan penindasan terhadap rakyat Venezuela akan dimintai pertanggungjawaban, ”kata Sekretaris Negara Mike Pompeo dalam sebuah tweet.

Rosneft, bagaimanapun, mengatakan akan terus melakukan bisnis dengan Venezuela. “Pekerjaan [dengan Venezuela] semata-mata untuk memastikan bahwa pembayaran yang dilakukan sebelumnya telah dilunasi,” kata wakil presiden Rosneft untuk perdagangan dan logistik seperti dikutip oleh Financial Times. “Pembayaran dari Venezuela bekerja sepenuhnya sesuai dengan jadwal dan kami tidak akan mengungkapkan rincian lebih lanjut.”

Menariknya, tampaknya bagian dari upaya PDVSA untuk mengelola krisis melibatkan menyerahkan kontrol ladang minyak ke perusahaan asing. Awal bulan ini, New York Times melaporkan bahwa operasi harian dari ladang-ladang minyak dipercayakan sepenuhnya kepada mitra asing dalam usaha patungan PDVSA.

Laporan itu mengutip orang dalam industri yang mengatakan operator asing mengurus semuanya mulai dari produksi, pengaturan ekspor, dan bahkan keamanan lapangan, dengan satu sumber menyebutnya “privatisasi siluman”.