Wall Street ditutup jatuh di sesi fluktuatif terseret saham perbankan

Wall Street lebih rendah pada akhir perdagangan yang fluktuatif Senin (Selasa pagi WIB), karena sentimen pasar berubah-ubah setelah saham bank-bank besar AS menghapus kenaikan awal dan saham Apple jatuh karena laporan bahwa perusahaan berencana memperlambat pertumbuhan perekrutan dan pengeluaran tahun depan.

Indeks Dow Jones Industrial Average tergelincir 215,65 poin atau 0,69 persen menjadi menetap di 31.072,61 poin.

Indeks S&P 500 merosot 32,31 poin atau 0,84 persen, menjadi berakhir di 3.830,85 poin.

Indeks Komposit Nasdaq berkurang 92,37 poin atau 0,81 persen, menjadi ditutup pada 11.360,05 poin.

Pada awal perdagangan, ketiga indeks utama AS membukukan kenaikan solid dengan Dow naik lebih dari 350 poin pada tertinggi sesinya.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di wilayah negatif, dengan sektor perawatan kesehatan dan utilitas masing-masing terpangkas 2,15 persen dan 1,4 persen, memimpin penurunan.

Sektor energi menguat 1,96 persen, menjadikannya kelompok berkinerja terbaik menyusul lonjakan harga minyak.

Investor mencerna banyak laporan keuangan kuartalan perusahaan.

Saham Goldman Sachs naik 2,5 persen setelah raksasa keuangan itu menghasilkan laba dan pendapatan kuartal kedua yang melebihi perkiraan analis dibantu oleh kekuatan dalam perdagangan pendapatan tetapnya.

Bank of America jauh dari perkiraan laba Wall Street, tetapi pendapatannya sesuai dengan pandangan analis.

Sahamnya ditutup ditutup melemah setelah membukukan kenaikan solid di awal sesi.

Saham Apple berbalik arah menjadi berakhir turun 2,1 persen, setelah sebuah laporan mengatakan perusahaan berencana untuk memperlambat pertumbuhan perekrutan dan pengeluaran tahun depan di beberapa unit untuk mengatasi potensi penurunan ekonomi.

Johnson & Johnson, Netflix, Tesla dan United Airlines adalah beberapa perusahaan besar yang akan melaporkan kinerja keungannya pekan ini.

Pekan lalu, Dow tergelincir hampir 0,2 persen, sedangkan S&P dan Nasdaq masing-masing turun 0,9 persen dan 1,6 persen.

“Volatilitas pasar tampaknya akan bertahan sampai investor memiliki kejelasan yang lebih besar,” kata analis UBS dalam sebuah catatan pada Senin (18/7/2022), menambahkan “penggerak utama pasar pada paruh kedua tahun 2022 adalah persepsi investor tentang apakah kita menuju stagflasi, reflasi, soft landing, atau kemerosotan.” “Dalam kasus dasar kami untuk soft landing, kami pikir saham sebagian besar akan terikat dengan volatilitas yang terus meningkat karena investor menilai daya tahan pertumbuhan ekonomi dan laba perusahaan dalam menghadapi kenaikan suku bunga Fed yang agresif dan penurunan pendapatan konsumen riil,” kata Solita Marcelli, kepala investasi untuk Amerika di UBS Global Wealth Management.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.