Yen Capai Level Terendah 24 Tahun Karena Dollar Tak Terbendung

Dolar naik secara kuat pada hari Kamis, terutama terhadap yen, karena investor bersiap untuk suku bunga AS yang lebih tinggi sambil memperkirakan suku bunga Jepang tidak akan kemana-mana dalam waktu dekat. 

Greenback mencapai tertinggi 24 tahun di 139,60 terhadap yen di perdagangan Asia, naik sekitar 0,5% pada penutupan hari sebelumnya.

“Pendorong utama tetap perbedaan suku bunga antara Jepang dan AS, dan bahkan aksi harga hari ini hanya mengikuti pergerakan semalam yang lebih tinggi dalam suku bunga AS. Dan kami pikir jalan ke depan akan bergantung pada bagaimana tarif AS berperilaku,” kata Sosuke Nakamura, seorang ahli strategi di JPMorgan di Tokyo.

Ekspektasi untuk kenaikan suku bunga AS sebesar 75 basis poin pada pertemuan Federal Reserve bulan depan meningkat didukung data ekonomi yang solid, dengan dana berjangka Fed terakhir menunjukkan peluang 75% dari peningkatan tersebut.

“Selama ekspektasi untuk puncak suku bunga dana Fed terus meningkat lebih tinggi sementara Bank of Japan tetap ditahan, dolar/yen akan menjadi pembelian saat penurunan. Di mana pun di level terendah 140-an sekarang terlihat masuk akal,” kata Sean Callow, seorang ahli strategi mata uang di Westpac di Sydney.

Dolar yang melonjak juga menekan mata uang utama lainnya, dengan sterling jatuh sekitar 0,4% ke level terendah baru 2-1/2 tahun di $ 1,1570 karena awan berkumpul di atas ekonomi Inggris. Pound kehilangan 4,6% pada Agustus, penurunan bulanan tertajam sejak Oktober 2016.

Dolar Australia dan Selandia Baru yang sensitif terhadap risiko juga mencapai level terendah sejak Juli, dengan Aussie turun sebanyak 0,6% menjadi $0,6805, sedangkan kiwi mencapai level terendah di $0,60925 dan terakhir turun 0,3% pada $0,6102. Euro turun 0,3% tetapi bertahan di atas paritas di $1,0024, karena inflasi panas memicu ekspektasi suku bunga di Eropa. Inflasi zona euro naik ke rekor tertinggi pada 9,1% pada Agustus, data yang dirilis pada hari Rabu menunjukkan, memperkuat kasus untuk kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa lebih lanjut untuk menjinakkannya.

Pasar telah memperkirakan sekitar 40% kemungkinan ECB akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin minggu depan, bahkan ketika risiko resesi yang menyakitkan meningkat seiring dengan harga gas.

“Inflasi yang tinggi dan pasokan gas masih menjadi masalah utama di zona euro dan Inggris, dan saya pikir itu akan terus menekan kedua mata uang tersebut,” kata Joseph Capurso, kepala ekonomi internasional di Commonwealth Bank of Australia (OTC:CMWAY).

“Saya bisa melihat euro akan kembali di bawah paritas lagi segera.”

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, naik 0,14% pada 109,02, tidak jauh dari tertinggi dua dekade di 109,48 yang dicapai pada hari Senin. “Dolar AS sedikit lebih naik, sebagian karena kami pikir pasar meremehkan seberapa tinggi Federal Reserve dapat mengambil suku bunga dana,” kata Capurso dari CBA.

Imbal hasil US Treasuries naik sesuai. Hasil Treasury dua tahun mencapai puncak 3,516%, tertinggi sejak akhir 2007, sementara ekspektasi untuk puncak suku bunga dana Fed merayap mendekati 4%.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.