10 Pola Candlestick Utama Pada Perdagangan Forex

Pola candlestick adalah alat penting dalam perdagangan teknikal. Dengan memahaminya memungkinkan trader menafsirkan kemungkinan tren pasar dan membuat keputusan dari kesimpulan tersebut. Ada berbagai jenis pola candlestick yang dapat menandakan pergerakan bullish atau bearish. Artikel ini akan secara singkat menyentuh apa itu pola candlestick dan memperkenalkan 10 formasi utama yang harus diketahui semua trader untuk trading di pasar dengan mudah.

Pola Candlestick

Apa Itu Pola Candlestick?

Candlestick adalah batang tunggal yang merepresentasikan pergerakan harga aset tertentu untuk periode waktu tertentu. Informasi yang ditampilkannya mencakup pembukaan, tertinggi, terendah, dan penutupan untuk periode waktu tersebut.

Pola candlestick memperhitungkan satu atau lebih candlestick untuk membantu trader teknikal mengembangkan kesimpulan tentang pergerakan masa depan dan pola harga aset yang mendasarinya. Ini ditampilkan secara grafis pada grafik, yang digunakan untuk menganalisa pasar.

Pola Candlestick Dapat Berupa Bullish Atau Bearish

Untuk mengenali dan menerapkan pola candlestick yang paling umum digunakan pada strategi perdagangan, trader perlu memahami bagaimana kecenderungan pola ini dapat memengaruhi arah pasar (tren). Tabel di bawah ini meringkas dua kategori utama pergerakan harga yang dapat ditunjukkan oleh candlestick. Banyak dari pola ini ditampilkan dalam daftar 10 teratas kami di bawah ini.

Pola Bullish Candlestick:

Pola LilinArah
Morning StarBullish (Pembalikan)
Bullish EngulfingBullish (Pembalikan)
DojiBullish / Bearish (Keragu-raguan)
HammerBullish (Pembalikan)
Bullish HaramiBullish (Pembalikan)
Pola PiercingBullish (Pembalikan)
Inside BarsBullish (Lanjutan)
Sumbu PanjangBullish / Bearish (Pembalikan)

Pola Candlestick Bearish:

Pola CandleArah
Evening StarBearish (Pembalikan)
Bearish EngulfingBearish (Pembalikan)
DojiBearish / Bullish (Keragu-raguan)
Bearish HaramiBearish (Pembalikan)
Dark Cloud CoverBearish (Pembalikan)
Inside BarsBearish / Bullish (Lanjutan)
Sumbu PanjangBearish / Bullish (Pembalikan)
Shooting StarBearish (Pembalikan)

10 Pola Candlestick Utama Yang Harus Diketahui Trader

1 – Evening Star Dan Morning Star

  • Pola candlestick evening dan morning star terjadi pada masing-masing akhir tren naik/turun dan cenderung menunjukkan pola pembalikan.
  • Nama-nama tersebut berasal dari susunan susunan berbentuk bintang.
  • Seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini, candlestick pertama berada searah trend, disusul candle bullish atau bearish dengan body kecil. Candlestick ketiga terlihat ke arah pembalikan, idealnya penutupan melewati titik setengah dari candlestick pertama.
  • Perdagangan pola candlestick ini akan membutuhkan candlestick penegas ke arah pembalikan masing-masing – misalnya, trader akan mencari candlestick turun setelah shooting star.

2 – Bullish & Bearish Engulfing

  • Sebuah pola candlestick bullish atau bearish engulfing dapat menunjukkan pola pembalikan.
  • Formasi candlestick engulfing bullish menunjukkan kenaikan lebih besar daripada bearish. Seperti yang terlihat pada pola di bawah ini, warna hijau (kenaikkan) menutupi sepenuhnya candlestick pertama (bearish).
  • Pola candlestick bearish engulfing adalah candle hijau kecil (atau bullish) diikuti oleh candle merah (bearish) yang lebih besar yang membenamkan candle hijau kecil.

3 – Doji

  • Pola grafik candlestick Doji dikaitkan dengan kebimbangan di pasar dari aset yang mendasari. Ini bisa berarti potensi pembalikan tren atau konsolidasi saat ini.
  • Pola ini dapat terjadi di atas tren naik, bawah tren turun, atau di tengah tren.
  • Candlestick itu sendiri memiliki tubuh yang sangat kecil yang berpusat di antara sumbu panjang atas dan bawah.

4 – Hammer

  • Candlestick pola Hammer dipandang sebagai pembalikan bullish biasanya terjadi di bagian bawah dari tren penurunan.
  • Formasi candle ini termasuk tubuh kecil dimana pembukaan, tertinggi, terendah dan penutupan kira-kira sama. Ada sumbu bawah yang panjang di bawah badan yang seharusnya lebih dari dua kali panjang badan lilin. Tubuh mungkin bullish atau bearish, namun bullish dianggap lebih menguntungkan.

5 – Bullish & Bearish Harami

  • Bullish atau Bearish Harami mungkin menunjukkan pola pembalikan.
  • Kata “Harami” berarti “hamil” dalam bahasa Jepang, dan nama ini diberikan untuk pola candlestick ini karena menyerupai wanita hamil. Candle kedua dalam pola harus berada di dalam tubuh candle pertama seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini. Hal ini berlaku untuk Harami yang bullish dan bearish.
  • Tren penurunan mendahului Harami naik dan tren naik mendahului Harami yang turun.

6 – Dark Cloud Cover

  • Pola Dark Cloud Cover terlihat sebagai pola pembalikan bearish .
  • Pola candlestick ini harus terjadi selama tren naik. Seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini, candle bullish diikuti oleh candle bearish.
  • Candle bearish ini harus mengonfirmasi kriteria tertentu untuk memvalidasi pola Dark Cloud Cover:
  • Harga pembukaan harus lebih tinggi dari penutupan hari-hari sebelumnya.
  • Harga penutupan harus ditutup di bawah titik tengah candle bullish sebelumnya.
  • Pola Dark Cloud Cover terlihat mirip dengan pola Bearish Engulfing. Perbedaan antara keduanya terkait dengan candlestick kedua. Pola Bearish Engulfing memiliki pembukaan candlestick kedua di atas penutupan yang pertama, sedangkan Dark Cloud Cover terbuka di atas puncak candlestick pertama dan ditutup di bawah titik tengah tubuh candlestick pertama.

7 – Pola Piercing

  • Pola Piercing dipandang sebagai pola pembalikan candlestick bullish, pada akhir tren turun atau selama penurunan kembali dalam tren naik, atau di support.
  • Ada dua komponen formasi Piercing Pattern:
  • Candlestick Bearish
  • Candlestick bullish
  • Pola Piercing terjadi ketika candle bullish (kedua) ditutup di atas tengah candle bearish (pertama) di pasar tren turun.
  • Harga pembukaan candle kedua harus mengalami gap penurunan pada pembukaan pasar dan terjadi penutupan di atas titik tengah candle sebelumnya seperti yang ditunjukkan di bawah ini.
  • Baik pola Piercing dan Dark Cloud Cover memiliki karakteristik yang serupa. Bedanya, piercing line merupakan pola bullish reversal seperti yang disebutkan di atas, sedangkan pola Dark Cloud Cover merupakan pola bearish reversal.

8 – Inside Bar

  • Pola Inside Bar digunakan dalam pasar yang sedang trending di mana level atas dan bawah Inside bar berada dalam parameter candle atau “mother bar” sebelumnya.
  • Inside Bars diperdagangkan dalam arah tren – jika pasar berada dalam tren penurunan, trader akan bersiap melanjutkan posisi pendek dengan kehadiran Inside Bar. Prinsip yang sama diterapkan dalam tren naik.
  • Trading searah tren tidak selalu diberikan karena level utama support/resistance dapat menunjukkan pembalikan. Secara klasik, titik masuk untuk trader diposisikan di atas atau di bawah tinggi atau rendah dari bar induk tergantung pada arah perdagangan.
  • Inside bar juga mirip dengan pola candlestick harami bullish atau bearish. Perbedaan utama adalah bahwa dengan bilah dalam, tinggi dan rendah dianggap sementara tubuh nyata diabaikan.

9 – Long Wicks (Sumbu Panjang)

  • Pola candlestick Long Wicks sering kali menunjukkan pembalikan tren.
  • Long Wicks terjadi saat harga diuji dan kemudian ditolak. Sumbu menunjukkan harga yang ditolak.
  • Penting mengidentifikasi tren untuk menafsirkan pentingnya Long Wick.
  • Mengidentifikasi level utama dan aksi harga sering digunakan bersama dengan pola Long Wick.

10 – Shooting Star

  • Sebuah Shooting Star adalah candle bearish dengan sumbu panjang atas, sedikit atau tidak ada sumbu lebih rendah dan tubuh nyata kecil di dekat level terendah harian. Itu terjadi setelah tren naik, dan berpotensi menunjukkan pembalikan tren ke sisi bawah.
  • Jarak antara harga tertinggi dan harga pembukaan candle harus lebih dari dua kali lebih besar dari tubuh shooting star. Jarak antara harga terendah hari itu dan harga penutupan harus sangat kecil atau tidak ada sama sekali.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.