Bagaimana Short Sell Saham Saat Pasar Sedang Jatuh

Shorting saham melibatkan menjual saham yang dipinjamkan dengan antisipasi membeli kembali saham yang sama dengan harga yang lebih rendah di kemudian hari dan mengantongi selisihnya. Short selling adalah bagian normal dari rencana trader aktif karena memberikan trader kemampuan untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan pasar dan pasar yang menurun. Artikel ini menggunakan contoh-contoh untuk menjelaskan apa itu short selling, mengapa itu penting, dan mengurutkan hal-hal penting yang perlu dipertimbangkan saat melakukan short selling saham.

Short Sell

Apa Itu Short Selling Dan Mengapa Melakukannya?

Short selling adalah proses meminjam saham melalui broker, menjual saham tersebut pada harga pasar saat ini dan kemudian membeli kembali saham tersebut dengan harga yang lebih rendah untuk dikembalikan ke broker.

Mengapa short sell saham? Jawaban atas pertanyaan ini berlapis-lapis tetapi secara umum, shorting saham menghadirkan peluang perdagangan penurunan harga saham.

Bagi sebagian orang, short selling tampaknya tidak etis karena Anda pada dasarnya mengambil sikap bahwa harga saham perusahaan akan turun, yang dapat mengakibatkan pengurangan skala besar yang dalam prosesnya memengaruhi banyak rumah tangga. Bagi orang lain, ini merupakan peluang untuk berspekulasi atas saham yang dinilai terlalu tinggi atau untuk mendapatkan keuntungan dari penjualan besar-besaran perusahaan yang tidak bermoral.

Saat ini, selain trader ritel, ada hedge fund mapan yang fokus pada short selling, atau ‘shorting’ berbagai perusahaan. Beberapa short seller mempublikasikan penelitian tentang perusahaan yang diduga melaporkan angka-angka yang menyimpang dalam publikasi laporan keuangan atau yang terdapat cukup bukti praktik bisnis korup.

Apa Yang Terlibat Dalam Posisi Short?

Pada tahap ini, mungkin ini berguna untuk membedakan antara saham short selling di pasar yang mendasarinya (non-leverage) dan shorting (menjual atau mengambil posisi short) melalui broker yang menawarkan leverage.

Pendekatan konvensional telah ditetapkan di atas, di mana para short-seller meminjam saham dari broker, menjual saham dan kemudian membeli kembali saham dengan harga diskon untuk dikembalikan ke broker.

Namun, dengan adanya perdagangan leverage telah menyederhanakan proses ini ke titik di mana shorting saham hanyalah masalah mengklik tombol ‘ jual ‘ untuk saham yang diinginkan di platform online.

Shorting saham dengan cara ini melibatkan:

  1. Pialang teregulatif: Ini sangat penting untuk trading dengan pialang teregulasi yang menawarkan sedikit atau tanpa leverage.
  2. Likuiditas / Pinjaman: Untuk menjual saham, broker harus memiliki ‘pinjaman’ yang cukup. Pinjam mengacu pada memiliki kumpulan penyedia likuiditas yang bersedia meminjamkan saham yang diperlukan kepada broker untuk persyaratan lindung nilai internalnya. Jika tidak ada pinjaman, pialang tidak dapat lagi memfasilitasi short sell dan akan menonaktifkan fungsi penjualan pendek sampai pinjaman yang cukup kembali ke pasar. Saham yang lebih likuid cenderung memberikan pinjaman lebih besar daripada saham yang tidak likuid.
  3. Tetapkan parameter risiko: Jika ada pinjaman yang cukup, lakukan analisis yang diperlukan, tetapkan stop dan limit, lalu tekan tombol ‘jual’ di platform online.

Bagaimana Melakukan Short Sell Saham

Langkah-langkah berikut ini dapat diikuti saat melakukan shorting saham:

  1. Pilih pasar yang diinginkan
  2. Konfirmasikan pasar yang sedang tren turun
  3. Tentukan terlebih dahulu stop loss dan limit (rasio risiko terhadap profit)
  4. Lakukan Short Sell
  5. Perdagangan selesai ketika order stop atau mimit tercapai

Trader dapat menggunakan moving average 200 hari atau menggunakan garis tren untuk mengevaluasi apakah saham berada dalam lingkungan tren. Proses short selling dapat diperjelas dengan menggunakan gambaran aktual dalam bentuk contoh praktis.

Contoh Short Selling

Sebut saha seorang short seller ingin menjual 10 saham Apple Inc atas keyakinan harga sahamnya akan turun dalam waktu dekat. Jika harga saham Apple saat ini $20 dan persyaratan margin adalah 50%, itu berarti trader akan secara efektif mengendalikan saham Apple senilai $200 ($ 20 x 10) sementara hanya menempatkan $1000 ($ 200 x 0,5) sebagai margin.

Short seller menetapkan target pada harga $17 dan berhenti di harga $21 untuk menetapkan rasio risiko terhadap profit 1: 3. Jika harga mencapai target, trader bisa mendapatkan hampir $300 ($ 30 x 10 saham), dikurangi biaya dan komisi pembiayaan.

Nominal nilai perdagangan = $ 2000

Margin = 50% ($ 1000)

Keuntungan setelah mengambil keuntungan = $ 300 ($ 30 x 10 saham)

Potensi kerugian : $ 100 ($ 10 x 10 saham)

Contoh ini juga menunjukkan skenario yang ideal tetapi pasar keuangan sering kali tidak dapat diprediksi dan tidak bergerak yang dapat diandalkan seperti yang disajikan di sini. Karena alasan inilah trader harus mengadopsi praktik manajemen risiko yang baik sejak awal.

Apa Risikonya Saat Melakukan Short Selling Saham?

Saat mempelajari cara menjual saham secara singkat, penting untuk mengingat hal-hal berikut:

  • Potensi kerugian tak terbatas – Posisi short tanpa stop, secara teoritis memiliki potensi kerugian tak terbatas. Tanpa limit untuk harga suatu saham dapat naik yang selanjutnya menggarisbawahi pentingnya posisi stop.
  • Tekanan pendek – Tekanan pendek terjadi ketika trader short menyaksikan kenaikan harga (berlawanan dengan yang diharapkan) yang menyebabkan kerugian yang pada akhirnya memaksa trader untuk membeli (menutup perdagangan) dengan harga yang lebih tinggi dan mengalami kerugian. Harga memperoleh lebih banyak momentum kenaikan karena lebih banyak short seller membeli untuk menutup posisi mereka.

Di bawah ini adalah contoh short squeeze menggunakan indeks US 500 (S&P 500):

  • Stok yang tidak dapat dipinjam – Saat pasar anjlok, bahkan saham yang paling likuid pun dapat menjadi yang tidak dapat dipinjam dan oleh karena itu, mencegah pembukaan posisi short baru. Trader tidak hanya harus mengingat baik-baik, tetapi juga harus tidak membiarkan hal ini memaksa mereka untuk bergegas masuk posisi.

Saham Short Selling: Poin Penting

Shorting saham telah menjadi jauh lebih mudah dengan kemajuan teknologi dan menjadi bagian dari keahlian trader. Namun, tidak seperti pasar forex, trader saham dihadapkan pada masalah unik yaitu saham yang tidak dapat dipinjam yang melarang terjadinya shorting saham. Trader hanya harus mempertimbangkan inisiasi perdagangan short setelah melakukan analisa teknikal dan / atau fundamental yang diperlukan sambil mengikuti praktik manajemen risiko yang baik.

Sebagai pengingat, 5 kesimpulan utama untuk melakukan shorting saham adalah:

  1. Gunakan pialang teregulatif: Pertimbangkan untuk menggunakan pialang beregulasi tinggi dan bereputasi baik saat melakukan short selling.
  2. Tren: Jika tidak ada tren turun yang mapan, trader harus menetapkan pesanan masuk pada tingkat yang menguntungkan jika pasar sampai di sana. Saham berpotensi mengurangi selisih perdagangan – terutama jika informasi negatif sampai ke domain publik. Di pasar yang bergerak cepat seperti itu, trader dapat melewatkan entri yang menguntungkan ketika jauh dari layar perdagangan dan pesanan dapat membantu.
  3. Likuiditas/Pinjaman: Apakah perdagangan saham di bursa utama dengan sejumlah besar saham berpindah tangan setiap hari, atau dikenal sebagai ‘free-float’? Likuiditas yang lebih besar cenderung diterjemahkan sebagai lebih banyak pinjaman yang tersedia untuk short seller dan fleksibilitas yang lebih besar untuk menjual saham.
  4. Biaya pinjaman: Selain biaya pendanaan overnight pada posisi terbuka yang ditahan dalam semalam, sering kali ada ‘biaya pinjaman’ yang berlaku untuk posisi short untuk memungkinkan trader berpartisipasi di pasar. Itu selalu merupakan ide yang baik untuk menanyakan tentang biaya seperti itu dengan broker Anda sebelum melakukan perdagangan.
  5. Manajemen Risiko: Karena trading posisi short secara teoritis memiliki kerugian tak terbatas dengan keuntungan terbatas (harga hanya bisa turun ke 0), trader perlu menggunakan posisi stop dan limit untuk memperbaiki pembayaran imbalan risiko yang miring secara inheren.

Faq Short Selling Saham

Apa saja kah saham teratas untuk posisi Short?

Saham yang menjadi menarik bagi para short seller bervariasi menurut industri dan sektor. Oleh karena itu, tidak ada satu pun saham yang harus ditargetkan oleh trader untuk posisi perdagangan ini. Short seller menerapkan sejumlah teknik analisa – terutama yang bersifat fundamental – melihat rasio pendapatan dan hutang terhadap ekuitas tetapi juga melihat aspek lain dari bisnis seperti struktur tata kelola perusahaan dan kualitas manajemen senior.

Berapa lama Anda bisa melakukan posisi short?

Tidak ada batasan berapa lama trader dapat menahan posisi buy. Ini karena saham dimiliki langsung dan tidak melibatkan peminjaman saham orang lain. Saham short di sisi lain melibatkan pinjaman saham yang dapat ditarik kembali oleh broker kapan saja. Tidak ada jangka waktu tertentu yang biasanya dapat dilakukan oleh trader untuk melakukan short trading dan ini akan sepenuhnya bergantung pada kondisi pasar pada saat itu dan kapan pemilik saham ingin melikuidasi saham tersebut.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Facebook Pertahankan Larangan terhadap Trump Terkait Penyerbuan Gedung Capitol

Dewan pengawas Facebook, Rabu (5/5), menegaskan keputusan perusahaan media sosial itu untuk melarang mantan Presiden AS Donald Trump memposting komentar pada akun Facebook dan...

Pertemuan BoE Hari Ini Jadi Fokus Pasar Sebelum NFP

Pengumuman kebijakan bank sentral Inggris (Bank of Englans) hari Kamis merupakan focus utama pasar selain laporan data tenaga kerja yang akan dirilis hari Jumat....

Biden yakin dapat segera bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin

Presiden Amerika Serikat Joe Biden berharap dapat segera bertemu dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, dengan Gedung Putih menyatakan bahwa perbedaan antara AS dan Rusia...

NFP AS Di Prediksi Membaik, Dolar AS Di Prediksi Tetap Turun

Pada malam nanti, jam 19.30, Amerika Serikat akan merilis data tenaga kerjanya yang di prediksi membaik. Hal ini di lihat dari data NFP AS...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502